Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dijelaskan: Apakah perubahan iklim menyebabkan peningkatan frekuensi kejadian cuaca ekstrem?

Bahkan ketika negara-negara bergulat dengan… COVID-19 pandemiPerubahan iklim tetap menjadi salah satu ancaman terbesar. Tahun ini, orang-orang di seluruh dunia telah terinfeksi dua kali lipat dengan epidemi dan cuaca buruk Peristiwa yang menurut para ahli mungkin dipicu oleh perubahan iklim.

Sekretaris Jenderal WMO Profesor Petteri Taalas baru-baru ini menyatakan bahwa kenaikan suhu dapat memiliki konsekuensi yang luas, termasuk berdampak pada ketahanan pangan, kesehatan, lingkungan, dan pembangunan berkelanjutan. “Peningkatan suhu berarti lebih banyak es yang mencair, permukaan laut yang lebih tinggi, lebih banyak gelombang panas dan cuaca yang lebih ekstrim,” kata Taalas seperti dikutip oleh Organisasi Meteorologi Dunia dalam sebuah laporan yang diterbitkan oleh Organisasi Meteorologi Dunia.

Kami melihat beberapa peristiwa cuaca ekstrem di seluruh dunia tahun ini dan mencoba mengeksplorasi apakah itu disebabkan oleh perubahan iklim.

2021: Tahun cuaca ekstrem

Di antara peristiwa cuaca ekstrem di seluruh dunia tahun ini Gelombang panas yang belum pernah terjadi sebelumnya mengirimkan suhu di seluruh Kanada dan sebagian Amerika Serikat ke rekor tertinggi, menyebabkan ratusan kematian antara 25 dan 30 Juni; Itu Banjir baru-baru ini di Jerman Lebih dari 180 orang tewas di negara itu; Tornado tukta yas yang masing-masing menghantam pantai barat dan timur India; sebaik Banjir New South Wales di bulan Maret.

Frekuensi dan kekuatan bencana iklim semacam itu di seluruh dunia telah menimbulkan kekhawatiran baru tentang perubahan iklim, karena para ilmuwan menemukan hubungan yang lebih kuat antara pemanasan global dan perubahan pola cuaca.

Meskipun ada banyak penyebab lain dari peristiwa cuaca ekstrem, jalannya jelas – perubahan iklim tetap menjadi satu-satunya faktor yang berkontribusi paling penting untuk menyebabkan gelombang panas yang lebih kuat, kekeringan dan gelombang badai yang lebih besar.

READ  21 pelari tewas saat cuaca ekstrem melanda China Marathon

Mengapa peristiwa ini tidak biasa?

Gelombang panas yang melanda Kanada barat laut dan Amerika Serikat bulan lalu memecahkan rekor suhu lama beberapa derajat, dengan suhu stabil di atas 40C selama berhari-hari dan mencapai 49,6C – 4 derajat lebih tinggi dari rekor sebelumnya – di desa Lytton, Kanada dan 46,7 derajat Celcius. °C di Portland, Oregon, Amerika Serikat.

Ini adalah suhu terpanas yang pernah tercatat di Portland – 5,6 derajat di atas suhu maksimum harian pada bulan Juni, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Reuters melaporkan bahwa kota ini dikenal dengan cuaca hujan dan kurangnya sinar matahari, tetapi kali ini panas yang menyengat mengejutkan banyak orang dan permintaan akan AC dan kipas angin meningkat.

Jerman menerima rekor jumlah hujan kali ini, dengan Kanselir Angela Merkel menyebutnya sebagai bencana “skala bersejarah”. Wilayah Rhineland-Palatinate dan North Rhine-Westphalia mengalami 148 liter hujan per meter persegi hanya dalam 48 jam di bagian Jerman yang biasanya mencapai sekitar 80 liter per bulan.

Banjir di Köln-Stammheim adalah yang paling mencolok karena memecahkan lebih dari sepuluh rekor dengan curah hujan 154 mm dalam lebih dari 24 jam, menghilangkan rata-rata curah hujan harian kota sebelumnya sebesar 95 mm.

Curah hujan di New South Wales pada bulan Maret juga memecahkan rekor, menyebabkan banjir terburuk di pantai utara-tengah sejak 1929, menurut Menteri Layanan Darurat David Elliott. Selain itu, banjir datang menyusul peristiwa cuaca ekstrem lainnya yang telah terjadi di New South Wales dalam beberapa tahun terakhir, termasuk kekeringan, gelombang panas yang hebat, dan kebakaran hutan musim panas yang gelap.

Ilmuwan iklim telah lama meramalkan bahwa emisi manusia dapat menyebabkan lebih banyak banjir, gelombang panas, kekeringan, badai, dan bentuk cuaca ekstrem lainnya.

READ  Seorang diplomat Swiss di Iran ditemukan tewas setelah jatuh dari sebuah gedung apartemen

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Apakah perubahan iklim bertanggung jawab atas cuaca ekstrem?

Kenaikan suhu rata-rata global dikaitkan dengan perubahan besar-besaran dalam pola cuaca. Studi ilmiah menunjukkan bahwa peristiwa cuaca ekstrem seperti gelombang panas dan hujan ekstrem cenderung menjadi lebih sering atau lebih intens seiring dengan meningkatnya perubahan iklim antropogenik.

Karbon dioksida atmosfer rata-rata 419 bagian per juta pada Mei tahun ini, menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA). “Ini adalah puncak 2021 karbon dioksida atmosfer yang diukur di Observatorium Dasar Atmosfer Mauna Loa NOAA – tertinggi dalam 63 tahun,” tulis NOAA dalam sebuah tweet.

Selalu sulit untuk segera menentukan dampak perubahan iklim terhadap pola cuaca ekstrem, tetapi ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa kenaikan suhu dan gelombang panas telah diperburuk oleh perubahan iklim.

Faktanya, gelombang panas di seluruh Amerika Serikat telah menjadi lebih sering dan berkepanjangan sejak tahun 1960-an, yang sejalan dengan iklim yang memanas.

Menurut Indeks Iklim Ekstrim Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA), telah terjadi peningkatan yang signifikan di wilayah barat daya yang mengalami suhu musim panas yang sangat tinggi selama 20 tahun terakhir, dengan sedikit jeda dalam enam tahun terakhir.

Selain itu, menurut Laporan Khusus Ilmu Iklim, suhu global kemungkinan akan terus meningkat karena pelepasan gas rumah kaca.

Ahli iklim juga mengatakan bahwa secara umum, peningkatan suhu rata-rata global meningkatkan kemungkinan hujan lebat. Udara yang lebih hangat menahan lebih banyak kelembapan, yang berarti pada akhirnya akan lebih banyak air yang dilepaskan.

Hal penting lainnya yang perlu diperhatikan adalah bahwa suhu di kutub bumi dua sampai tiga kali lebih tinggi daripada suhu di khatulistiwa. Menurut sebuah laporan oleh Reuters, ini melemahkan aliran jet garis lintang tengah yang terletak di atas Eropa. Selama musim panas dan gugur, melemahnya aliran jet memiliki efek kausal yang menghasilkan badai yang bergerak lambat. Hal ini dapat menyebabkan badai yang lebih parah dan berkepanjangan dengan intensitas yang meningkat.

READ  China berjanji untuk mendukung India di tengah meningkatnya virus korona

Sebuah studi diterbitkan di alam Sebuah majalah melaporkan pada tahun 2016 bahwa pemanasan global buatan manusia telah berkontribusi pada peningkatan frekuensi dan intensitas badai siklon di atas Laut Arab.

Roxy Matthew Cole, ahli iklim di Institut Meteorologi Tropis India, baru-baru ini mengatakan: Penjaga Samudra Hindia memanas lebih cepat dibandingkan dengan Samudra Pasifik atau Samudra Atlantik. Bahkan, bagian barat Samudra Hindia semakin panas.

Ini menjadi perhatian khusus karena beberapa penelitian telah menemukan bahwa kenaikan suhu permukaan laut dikaitkan dengan perubahan intensitas dan frekuensi badai.