Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Djokovic, tanda tanya besar: Sirkus tenis berpura-pura normal

Djokovic, tanda tanya besar
Sirkus tenis berpura-pura menjadi normal

Alexander Zverev mengunjungi Sydney, tenis musim panas Australia dimulai. Namun ketakutan Corona semakin meningkat karena banyak pemain profesional cedera. Menjelang Piala ATP dan Australia Terbuka, ada satu pertanyaan yang menarik: Dapatkah skeptis vaksinasi Novak Djokovic, petenis nomor satu, masuk ke negara itu?

Lima pemain tenis berdiri di Sydney Harbour. Camar mencicit, kamera berbunyi klik. Harbour Bridge menjadi latar belakang pertemuan PR pra-musim. Kehidupan normal yang indah, tanpa topeng, tanpa karangan bunga, suasana hati yang baik. Alexander Zverev dan rekan-rekannya secara rutin menghentikan program, melakukan dua wawancara tambahan, dan kemudian menyelesaikannya.

Kehidupan normal beberapa hari terakhir tampak sedikit berbeda dan kurang santai. Kasus Corona semakin meningkat di arena tenis, setelah sebuah turnamen di Abu Dhabi mengundang beberapa pemain ternama — termasuk Rafael Nadal. Denis Shapovalov dan Anastasiga Pavlyuchenkova membawa virus ke Australia dan awalnya tetap di karantina.

Ini tentu laporan hit ketika Zverev diizinkan untuk tur Sydney dengan Jan-Lennard Struve dan profesional Jerman lainnya. Tim berhasil memasuki negara itu, dan sekarang persiapan untuk Australia Terbuka dimulai (mulai 17 Januari) – awalnya dengan Piala ATP dan pertandingan melawan Inggris Raya (2 Januari), AS (4 Januari), dan Kanada (6 Januari) / Semua Sky dan ServusTV ).

Nilai olahraga dari turnamen tim dapat dikelola, bahkan jika ATP ingin membuat kesan yang berbeda. Panitia menerima sejumlah ketidaksetujuan, Austria mundur sepenuhnya, dan juara bertahan Rusia bersaing dengan Roman Cecillin peringkat 167. Masalah terbesar di dunia tenis adalah Serbia harus membuang pemain bintangnya.

Bisakah skeptis vaksinasi masuk ke Djokovic?

Pertanyaan apakah Novak Djokovic akan datang ke Australia telah muncul selama berminggu-minggu. Juara Grand Slam 20 kali itu tidak mengomentarinya sehingga menimbulkan spekulasi. Djokovic adalah seorang skeptis vaksin, tetapi tidak seperti banyak pemain lain, dia tidak mengungkapkan kondisinya. Namun dia hanya datang ke Melbourne dengan vaksinasi atau dengan izin khusus.

Dilaporkan di sebuah surat kabar lokal di Beograd bahwa dia menolak. Laporan lain mengatakan sebaliknya. Rekan-rekan Djokovic tidak bisa atau tidak mau menjelaskan secara detail jelang Piala ATP. Tidak mengetahui alasan resmi, Dusan Lajovic, unggulan nomor satu Serbia dengan absennya Djokovic, mengatakan pada konferensi pers, “ATP mungkin mengetahuinya.”

Ya, tentu, tapi dia tidak membiarkan apa pun keluar. Di sisi lain, Lagovich harus berkomentar. Djokovic mengatakan dia akan melewatkan Piala ATP tetapi “mencoba untuk datang ke Australia Terbuka,” kata Lajovic, “dia tidak mengatakan apakah dia akan melakukannya atau tidak, tetapi dia menunggu keputusan.” Lagovich tidak tahu (atau mengatakan) keputusan apa pun.

Spekulasi akan terus berlanjut hingga Djokovic atau Tennis Australia mengumumkan diri mereka untuk masuk sebagai pemenang pemecahan rekor di Melbourne. Alexander Zverev tidak terlalu tertarik dengan teater, baginya “senang kembali ke Australia”. Bermain untuk Jerman di awal musim sangat spesial, kata Zverev di Sydney Harbour. Dia menantikannya. Alam yang indah.

READ  Izbrien Berlin vs MYR dalam tekanan tenggat waktu