Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dokter mengungkap betapa 'brutal' pengobatan yang dilakukan terhadap kanker Rod Gilbert

Dokter mengungkap betapa 'brutal' pengobatan yang dilakukan terhadap kanker Rod Gilbert

Komentari foto tersebut,

Profesor Merriad Evans mengatakan Rod Gilbert 'menginginkan sesuatu yang positif muncul dari pengalamannya'

“Seorang pasien pernah menggambarkan hal ini kepada saya sebagai hal yang brutal, dan hal ini sangat melekat pada diri saya, karena sulit untuk diatasi.”

Ini adalah pengobatan kanker yang secara rutin diresepkan oleh Profesor Merriad Evans kepada orang-orang yang datang kepadanya, dengan harapan dapat menyelamatkan nyawa mereka, dan ia ingin meningkatkannya melalui penelitian yang dipimpinnya.

Ini adalah kata yang sama yang digunakan oleh komedian Welsh Rod Gilbert ketika, pada tahun 2022, dia mendapati dirinya duduk di depan konsultan ahli onkologi setelah didiagnosis menderita kanker tenggorokan, leher, lidah, dan amandel.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Rod Gilbert adalah pelindung Philander Cancer Center selama 10 tahun sebelum diagnosisnya

Tiba-tiba pasiennya yang terkenal membuat ruang konsultasinya di Philander Cancer Centre, Cardiff, menjadi sorotan ketika dia membuat film dokumenter tentang perawatannya.

Profesor Evans, 54, seorang spesialis kepala dan leher di Velender Cancer Center di Cardiff, profesor di departemen kanker dan genetika di Universitas Cardiff, dan kepala Cancer Research Wales, mengatakan: “Rod ingin sesuatu yang positif muncul dari pengalamannya. .”

“Kami berbicara tentang pengobatan yang akan dia terima dan saya pikir dia merasa ini adalah kesempatan untuk menyoroti pengalaman pengobatan kankernya.”

Sekitar 12.500 kasus baru didiagnosis setiap tahun, menurut Cancer Research UK, dan kejadian penyakit ini terus meningkat. Sekitar 4.000 orang meninggal karenanya setiap tahunnya.

Profesor Evans mengetahui bahwa perawatan komedian tersebut akan difilmkan beberapa hari sebelum dimulai.

Dia menambahkan: “Saya rasa dia tidak tahu sebelum memulai betapa berdampaknya rekaman perjalanannya. Saya pikir itu adalah sesuatu yang ingin dia lakukan untuk dirinya sendiri karena itulah yang dia lakukan.”

Sumber gambar, film Kailash

Komentari foto tersebut,

Profesor Evans mencoba melupakan bahwa ada kamera di dalam ruangan ketika berkonsultasi dengan Rod Gilbert

“Dia merasa mampu mengubah pengalaman yang sangat sulit menjadi pengalaman positif.

“Saya pikir itulah cara dia berpikir untuk melakukan hal tersebut, dan hal ini meningkatkan kesadaran dan mudah-mudahan dapat membantu orang-orang yang berada dalam situasi serupa dengannya.”

Profesor Evans berusaha melanjutkan interaksinya secara normal selama konsultasi, meskipun kru film hadir.

Gilbert dirawat dengan radioterapi dan kemoterapi, yang menurut Profesor Evans “sangat sulit” untuk kanker kepala dan leher.

“Ketika Anda memiliki tumor atau kanker di bagian belakang tenggorokan, baik di amandel atau bagian belakang lidah atau langit-langit mulut, ketika Anda mencoba mengobatinya dengan terapi radiasi, yang secara efektif Anda timbulkan adalah bisul besar di bagian belakang tenggorokan. tenggorokan,” tambahnya. “Mulut dan tenggorokan pasien menjadi lebih buruk.” Selama jangka waktu enam minggu.

“Efek sampingnya adalah mulut kering, kurang rasa, bisul yang membuat menelan sangat nyeri dan sulit dan terkadang memerlukan pemberian makan melalui selang perut, seperti yang telah kita lihat.” [happen to him] Dalam film dokumenter.

Sumber gambar, film Kailash

Komentari foto tersebut,

Kamera menangkap momen Merriad Evans mengatakan pengobatannya tampaknya berhasil

Ia menambahkan, hal ini juga menyebabkan rasa lelah yang membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk hilang, dan efeknya akan semakin buruk jika pasien juga menjalani kemoterapi, yang dapat menyebabkan mual, muntah, dan infeksi.

Efek samping lain yang sangat penting bagi artis adalah perubahan suara.

“Terapi radiasi pada kepala dan leher menyebabkan pembengkakan dan peradangan di dalam kotak suara,” jelasnya.

“Tidak jarang orang mengalami suara serak selama pengobatan, dan hal itu tidak selalu membaik. Jadi itu adalah ketakutan yang nyata, dan jelas merupakan ketakutan besar bagi seseorang yang mencari nafkah dengan menggunakan suaranya.”

Gilbert menggemakan hal ini dalam program tersebut.

Salah satu hal pertama yang dia katakan adalah: “Saya khawatir radioterapi akan berdampak serius pada suara saya. Saya berdiri, jadi pengobatan ini bisa menyelamatkan hidup saya, tetapi ini membunuh karier saya.”

Jenis kanker apa yang disebabkan oleh HPV?

Kanker Gilbert disebabkan oleh human papillomavirus (HPV), yang lebih sering dikaitkan dengan kanker serviks.

Program vaksinasi HPV bagi anak perempuan untuk mengobati kanker serviks, berusia 12 atau 13 tahun, diluncurkan pada tahun 2008.

Profesor Evans terlibat dalam dua penelitian yang mengamati prevalensi kanker HPV pada pria, yang digunakan sebagai bukti bagi Komite Gabungan Vaksinasi dan Imunisasi untuk memperluas vaksin HPV kepada anak laki-laki pada tahun 2019, dan hal ini “sangat berguna”.

Program vaksinasi HPV yang dilakukan oleh anak perempuan telah menunjukkan penurunan angka kanker serviks sebesar hampir 90% pada anak perempuan yang pertama kali menerima vaksinasi pada usia 12 atau 13 tahun, dan penurunan sebesar 97% pada perubahan sel pra-kanker yang dapat menyebabkan kanker.

“Jika vaksin HPV diberikan kepada semua orang, kita akan membayangkan bahwa angkanya akan turun hingga hampir nol,” katanya.

“Masalahnya adalah memastikan tingkat vaksinasi tinggi dan dipertahankan sampai penularan di masyarakat terputus, tapi itu akan memakan waktu lama.

“Sementara itu, kita akan melihat sejumlah besar penderita kanker terkait HPV yang perlu kita obati.”

Bagian dari pekerjaannya sekarang adalah memimpin uji coba, bersama Profesor Terry Jones dari Universitas Liverpool, untuk mencari pengobatan yang lebih lembut dan sama efektifnya.

Sidang yang dikenal sebagai Kasih sayangPembedahan invasif minimal dilakukan dengan metode robotik atau laser, dan kemoterapi atau radioterapi dosis rendah digunakan.

Komentari foto tersebut,

Profesor Merryread Evans dalam perannya sebagai Direktur Penelitian Kanker Wales

Profesor Evans yakin melihat bagaimana seorang pasien menjalani perawatan di luar rumah sakit adalah salah satu manfaat dari film dokumenter tersebut.

“Saya pikir dia sangat berani untuk terbuka dan dengan jujur ​​menunjukkan seperti apa pengalaman yang dia alami. Bukan hanya fisik, tapi juga tantangan emosional dan mental yang harus dilalui oleh perawatan tersebut,” katanya.

“Kami jarang melihat sisi ini dari perjalanan seseorang karena ketika mereka datang ke klinik, kami membicarakan hal-hal yang sangat praktis seperti 'Bagaimana kabarmu saat menelan?' Bagaimana Anda merasakan sakit? Apakah kamu menggunakan obat kumur?”

“Sering kali kita tidak melihat kenyataan hidup dengan sesuatu setiap menit setiap hari, setiap jam setiap hari ketika hal itu sangat sulit.”

READ  Penemuan jenis inti atom baru