Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Falcon 9 meluncurkan satelit navigasi Galileo

Falcon 9 meluncurkan satelit navigasi Galileo

WASHINGTON — Falcon 9 berhasil menempatkan sepasang satelit navigasi luar angkasa Galileo ke orbit pada 27 April dalam peluncuran yang tidak biasa dalam beberapa hal.

Roket Falcon 9 lepas landas dari Kompleks Peluncuran Kennedy Space Center 39A pada pukul 20:34 ET, membawa satelit Galileo GM25 dan FM27. Badan Program Luar Angkasa Uni Eropa, atau EUSPA, badan Uni Eropa yang menangani operasi Galileo, Dia membenarkan bahwa satelit-satelit itu berada di orbit dan berfungsi Setelah beberapa jam.

Peluncuran tersebut dilakukan dengan tingkat kerahasiaan yang biasanya dilakukan untuk peluncuran rahasia keamanan nasional. SpaceX tidak menyediakan video apa pun dari peluncuran setelah pemisahan tahap dan mengakhiri webcast setelah mengonfirmasi pemisahan muatan. Perusahaan telah menunda masalah ini kepada klien untuk pembaruan lebih lanjut mengenai penugasannya.

Tidak jelas apa yang mendorong peningkatan kerahasiaan ini. Peluncuran satelit Galileo sebelumnya dengan roket Ariane dan Soyuz dari Guyana Prancis telah mendapat cakupan yang lebih luas, begitu pula peluncuran Falcon 9 milik rekan Galileo di Amerika, Global Positioning System.

Baik Komisi Eropa maupun Badan Antariksa Eropa tidak mengumumkan peluncuran tersebut sebelumnya. Dalam pernyataan setelah peluncuran yang sukses, kata para pejabat Eropa Sengaja dihindari Menyebutkan cara meluncurkan satelit.

“Dua satelit Galileo baru berhasil diluncurkan tadi malam,” kata Thierry Breton, Komisaris Pasar Internal UE. Diposting di media sosial 28 April. “Menunggu Ariane6, peluncuran pada tahun 2024 sangat penting untuk fleksibilitas, ketahanan, dan kelangsungan aplikasi sipil dan militer Galileo.”

Pernyataan ini paling mendekati pengakuan atas alasan peluncuran satelit pada Falcon 9. Pensiunnya Ariane 5, hilangnya akses terhadap roket Soyuz setelah invasi Rusia ke Ukraina lebih dari dua tahun lalu, dan penundaan dalam memperkenalkan Ariane 6 ke Eropa tanpa sarana peluncuran satelit Galileo mengakibatkan situasi yang oleh Direktur Jenderal ESA Joseph Aschbacher disebut sebagai “krisis peluncuran”.

READ  Arsip otak kuno yang 'luar biasa' dapat membantu menjelaskan penyakit mental

Breton mengatakan pada November 2023 bahwa Komisi Eropa sedang menyelesaikan kesepakatan dengan SpaceX untuk meluncurkan dua roket Falcon 9, masing-masing membawa dua satelit Galileo, yang dijadwalkan diluncurkan pada tahun 2024. Dia mengatakan nilai kontrak ini adalah 180 juta euro (193 juta dolar) .

Peluncuran ini adalah misi Perusahaan Eropa kedua yang terbang dengan Falcon 9 karena krisis peluncuran yang sedang berlangsung, setelah peluncuran Teleskop Luar Angkasa Euclid Badan Antariksa Eropa pada Juli 2023. Sepasang satelit Galileo lainnya akan diluncurkan dengan menggunakan Falcon 9 akhir tahun ini, Bersamaan dengan peluncuran terpisah roket Falcon 9 untuk misi sains Bumi EarthCARE Badan Antariksa Eropa dan misi asteroid Hera.

Bagi SpaceX, ini adalah peluncuran kedua puluhkamu Penerbangan booster ini mencapai batas penggunaan kembali yang ditetapkan awal bulan ini oleh booster lain yang meluncurkan konstelasi satelit Starlink. Booster tersebut sebelumnya telah meluncurkan misi mulai dari satelit GPS dan pendarat bulan IM-1 dari Intuitive Machines hingga 13 konstelasi satelit Starlink.

Peluncuran tersebut juga merupakan misi terakhir booster yang dirancang B1060 ini. SpaceX mengatakan kinerja tambahan yang diperlukan untuk menempatkan satelit Galileo ke orbit menengah Bumi berarti boosternya tidak dapat dipulihkan. Ini memecahkan rekor 146 peluncuran Falcon 9 dengan pendaratan booster sejak November 2022, ketika SpaceX melakukan peluncuran Falcon 9 berturut-turut yang membawa satelit geostasioner tempat booster digunakan.

Perusahaan tersebut mengatakan setelah peluncuran: “Kami sedang berupaya untuk memenuhi syarat armada booster Falcon kami dan antarmukanya untuk mendukung masing-masing 40 misi,” dan mencatat bahwa peluncuran ini adalah misi ke-200.kamu Untuk menggunakan perampingan muatan yang diangkut sebelumnya.