Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

FC Augsburg: Ulasan Tunggal FCA: Hampir tidak ada aksen ofensif, sekali kelas 4,5

Plus
Sekali lagi FC Augsburg sangat tidak berbahaya dalam serangan. Pertunjukan itu dihormati untuk waktu yang lama. Hasil pemain dalam performa di Frankfurt.

Heiko Hirlich telah banyak mengubah timnya. Bahkan dalam kaitannya dengan pertandingan melawan Colón pada hari Jumat. Beginilah yang dilakukan para pemainnya saat bermain imbang 0-2 di Frankfurt:

Raval Djikevic: Ada penjaga gawang yang sering ditantang melawan Frankfurt. Ia harus turun tangan untuk pertama kalinya pada menit ke-37 saat sundulan da Silva cepat. Tak lama kemudian, dia terpaksa membiarkan sundulan besar Hinterger melewati beberapa meter. Mungkin tiang bisa mencoba menangkap umpan silang, tapi dengan cara itu dia tidak bisa menghindari bola. Saat 0-2 dia benar-benar tidak berdaya. Catatan 3,5

Oxford Reese: Dia pindah ke tengah dari tiga pukulan beruntun di pertahanan. Dia bertarung lama baik di darat maupun di udara, dan melakukannya dengan keanggunan yang biasa. Ketika mereka kebobolan gol 0: 1, dia dan Felix Udukhai tidak mampu membela diri melawan Hinterger dan membiarkan mantan pemain Augsburg mengecohnya. Catatan 3,5

Marek Sochi: Dia juga bergabung dengan tim di pertahanan. Pada awalnya terlihat bahwa ia kurang berlatih untuk bermain dengan beberapa bola pencetak gol. Jadi dia tidak selalu benar, tetapi dia bertindak keras dan berjuang untuk mencapai permainan dengan lebih baik dan lebih baik. Dia juga bertanggung jawab atas fakta bahwa Frankfurt tidak memiliki peluang bagus untuk waktu yang lama. Catatan 3,5

Jomni sangat yakin di sisi pertahanan sayap kanan FC Augsburg

Felix Udukhai: Kali ini dia memakai ban kapten lagi, karena Geoffrey Guilio berada di tim dengan cedera kepala, tapi tidak di starting line-up. Seperti biasa bertahan kuat, Uduokhai pun mencoba menyerang beberapa kali. Tapi begitu dia terjebak dalam posisi bagus di area penalti lawan dan mengangguk. Dia menerima kartu kuning di awal babak kedua, yang kelima musim ini. Dia hilang di depan Colón pada hari Jumat. Di 0: 2, dia terlalu jauh untuk Silva, yang memimpin tanpa batasan. Catatan 3,5

Ini adalah skuat FCA untuk musim 2020/21

Foto: Ulrich Wagner


Robert Jomney: Kutub harus berjalan di sisi kanan, yang tidak selalu dikenakan pajak hiburan melawan Frankfurt. Philip Kostick adalah salah satu pemain terbaik di liga. Tetapi Jomni melakukan tugasnya dengan baik, stabil dalam pertahanan dan memiliki tindakan ofensif yang baik. Sebelum 0: 2, Kostec diizinkan menyeberang tanpa didorong. Catatan 3

Mads Pedersen: Dia tidak melakukan pekerjaannya secara agresif di kiri seperti Jomni di kanan. Dia melewatkan peluang besar dengan umpan silang yang tidak akurat, karena bolanya jatuh di tengah kaki Hinterger alih-alih Florian Niederlchner (18), yang siap menembak. Sebaliknya dengan penyerang ganda dalam permainan, tetapi dia berusaha keras. Catatan 4

FCA: Marco Richter adalah yang terbaik dari Augsburg

Carlos Grosso: Pada tahap awal, ia gagal dalam beberapa operan. Ini luar biasa. Hasilnya, dia menguasai lini tengah dengan lebih baik dan lebih terkendali. Frankfurt tidak menawarkan ruang apa pun di tengah, tetapi sebelum 0: 2, seluruh pusat Augsburg secara mengejutkan kosong. Catatan 4

Jan Moravic: Rani Khedira dihentikan, Tobias Strobel dari bangku cadangan – itu adalah peluang besar Moravik. Dan gunakan itu. Dia memenangkan banyak bola, bermain dengan sangat jelas, sehingga menyebabkan beberapa serangan berbahaya. Namun pada menit ke-64, dia terpaksa meninggalkan lapangan. Catatan 3

Juga, dengarkan podcast kami dengan Florian Niederlechner mulai September 2020:

Marco Richter: Rumah yang berasal dari Friedberg itu sangat asyik dengan game ini. Dia memiliki banyak ruang di babak pertama berkat pertahanan Frankfurt yang lalai. Namun, pada menit ke-31, Hinterger mendekatinya dengan kasar, dia mungkin sudah cukup menikmati kegembiraan Richter dalam permainan, tetapi dia hanya melihat kuning. Namun, Richter tidak membiarkan dirinya berhenti dan terus berakselerasi. Namun, Heiko Hurlich membawanya keluar lapangan pada menit ke-64. Catatan 3

Laszlo Bennis: Dia diizinkan untuk menunjukkan dirinya lagi. Pada menit ke-11, ia berhasil melakukan penurunan langsung dari jarak 18 meter, diselamatkan oleh kiper Frankfurt Trapp. Bennis bertindak kurang jelas sebagai hakim. Catatan 4

Niederlchner sulit dilihat di FC Augsburg

Florian Niederlchner: Bagi sang striker, ini adalah pertandingan yang intens tanpa banyak kontak dengan bola. Suatu kali, dia sangat kesal karena Pedersen tidak menunjukkan bola kepadanya. Kalau tidak, hampir tidak bisa dilihat. Catatan 4,5

Tobias Strobel: (Moravek 64) Berperilaku dengan tampilan tenang.

READ  Pesepakbola dan peneliti Marc Belloud (Le Monde Diplomatique, Oktober 2021)

Frederick Jensen: (Posisi Hakim ke-64) Salah satu pencipta tendangan penalti, Tota adalah pemain Frankfurt yang menguasai bola dengan lengan atasnya dalam duel sundulan.

Alfred Finnbogason: (Niederlchner 64) memiliki peluang untuk menyambung, tetapi dia melepaskan tendangan penalti dengan sangat mudah.

Robin Vargas: (Pines 80) Tendangan dengan tendangan bebas jauh dari gawang dan membentur tiang tak lama kemudian.

Hanya aktor yang telah bermain lebih dari 30 menit yang dinilai.

Anda juga dapat membaca tentang ini:

Kami ingin mengetahui pendapat Anda: Jadi Augsburger Allgemeine bekerja sama dengan Civey Opinion Research Institute. Baca di sini tentang survei representatif dan mengapa Anda harus mendaftar.