Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Firefox kehilangan 46 juta pengguna dalam tiga tahun

Firefox adalah salah satu browser terbaik dan teraman di luar sana. Namun, beberapa tahun terakhir telah menunjukkan bahwa semakin banyak orang beralih ke orang lain, dan produk Mozilla kehilangan pengguna dengan sangat cepat.

Data resmi dari laporan Mozilla menunjukkan bahwa pada akhir tahun 2018, sekitar 244 juta pengguna unik bulanan menggunakan Firefox, namun jumlah mereka mulai menurun secara sistematis, dan pada kuartal kedua tahun 2021 ada 198 juta. ini dia Itu kehilangan 46 juta pengguna dalam tiga tahun.

Dan terlepas dari penampilan dan upaya yang lebih baik untuk memberikan privasi sebanyak mungkin kepada pengguna Internet, Firefox masih kehilangan pengguna.

Pengguna memilih untuk tidak keluar dari Firefox

Firefox selalu menempati tempatnya sebagai browser web yang sangat populer. Ini adalah alternatif untuk browser berbasis Chromium, dan pada akhir tahun 2009 memiliki hampir 32% dari pangsa pasar. Pada zaman kuno itu, Internet Explorer masih menjadi raja. Chrome masih dalam masa pertumbuhan, tetapi mulai mendapatkan pengakuan pada tahun 2013, ketika pangsa Firefox dibagi dua.

Menurut StatCounter, Mozilla Firefox saat ini memegang 3,45% pangsa pasar browser web global dan menempati urutan ketiga. Jelas bahwa nomor satu adalah Google Chrome (65,18%), yang kedua adalah Safari (18,65%), dan Microsoft Edge berada di belakang Firefox (3,41%) di tempat keempat.

Apakah ini awal dari akhir bagi Mozilla Firefox?

Apa alasan Anda memilih keluar dari penawaran Mozilla? Beberapa mungkin kecewa dengan berbagai masalah bug browser, kurangnya pembaruan kinerja yang penting, atau ekstensi yang rusak. tapi itu tidak semua. Perusahaan di belakang browser utama lainnya melakukan yang terbaik untuk menarik perhatian pengguna baru. Seringkali sangat spam dan mengganggu, seperti memaksa Edge untuk diinstal setelah pembaruan Windows 10. Namun, harus diakui bahwa pertempuran perusahaan ini untuk mendapatkan perhatian kita seringkali efektif.

READ  Adobe telah meluncurkan seperangkat alat 3D berdasarkan penyediaan baru-baru ini

Selain itu, Firefox bukan browser default pada perangkat dengan sistem operasi paling populer. Meskipun dapat ditemukan di Linux, rata-rata pengguna masih dapat menghindarinya. Di sisi lain, di Windows yang dipuji di mana-mana, Edge diatur secara default, Apple menawarkan Safari, dan Google Chrome diatur ke Android. Ini mungkin juga berkontribusi pada pangsa pasar Firefox yang lebih kecil, yang sama sekali tidak memiliki sumber daya untuk berurusan dengan Microsoft atau Google. Namun, dia masih memiliki penonton setia yang membuatnya keluar dari permainan. Satu-satunya pertanyaan adalah berapa lama saya bisa tinggal di dalamnya.

Masih menggunakan Firefox atau Anda lebih suka browser lain?

Sumber: Mozilla, StatCounter, techspot, itsfoss