Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gerhana matahari total: jendela 4 menit menuju rahasia alam semesta

Gerhana matahari total: jendela 4 menit menuju rahasia alam semesta

  • Ditulis oleh Georgina Ranard
  • Reporter Sains

Sumber gambar, Universitas Aberystwyth

Komentari foto tersebut,

Para ilmuwan di Inggris dan Amerika Serikat sedang berupaya memantau gerhana tersebut

Demam gerhana sedang meningkat. Jutaan orang di Amerika Utara memperkirakan akan terjadi kegelapan total sekitar empat menit karena bulan menghalangi sinar matahari pada hari Senin.

Bagi sebagian orang, menit-menit berharga ini akan menjadi kesempatan untuk melakukan eksperimen ilmiah yang seringkali mustahil – sebuah kesempatan untuk mengungkap rahasia alam semesta kita.

Para peneliti akan meluncurkan roket ke jalur gerhana, berdiri di kebun binatang untuk mengamati binatang, mengirim sinyal radio ke seluruh dunia, dan mengintip ke luar angkasa dengan kamera besar.

Anda tidak perlu menjadi ilmuwan untuk berpartisipasi.

Tapi masih ada yang salah. Badai matahari atau bahkan sedikit mendung dapat mengganggu rencana tersebut.

Kemungkinan mengawinkan penyu atau gorila yang tertidur

Profesor Adam Hartston Rose dari North Carolina State University akan menghabiskan hari Senin di kebun binatang di Fort Worth, Texas.

Dia akan mencari perilaku aneh pada hewan, mulai dari gorila, jerapah, hingga kura-kura Galapagos. Spoiler: Saat gerhana tahun 2017, penyu tiba-tiba mulai kawin.

Banyak hewan yang tampaknya bereaksi cemas terhadap kegelapan yang tiba-tiba.

“Flamingo melakukan sesuatu yang indah terakhir kali,” katanya. “Saat gerhana mulai terjadi, burung dewasa mengumpulkan anak-anak ayam di tengah kawanan, memandang ke langit seolah-olah khawatir akan turunnya predator udara.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Para ilmuwan mengamati kura-kura Galapagos kawin pada puncak totalitas pada tahun 2017

Sementara itu, gorila berpindah ke tempat tidurnya dan memulai rutinitas sebelum tidur, karena ritme sirkadian mereka terganggu.

Seekor burung malam bernama Tawny Frogmouth terbangun dari tempatnya biasanya menyamar sebagai batang pohon yang membusuk. Ia mulai mencari makan, lalu tiba-tiba kembali menyamar saat matahari muncul kembali.

Tim akan segera memperoleh hasilnya dan akan mempublikasikan hasilnya beberapa hari setelah gerhana.

Sekilas tentang plasma yang berisik

Saat kegelapan menyelimuti sebagian Amerika Utara, salah satu bagian Matahari yang telah coba dipelajari manusia selama berabad-abad akan terlihat – atmosfer, atau corona.

Bagian misterius Matahari ini terdiri dari plasma termagnetisasi dan memiliki suhu lebih dari satu juta derajat Celcius.

Sumber gambar, S.R. Habbal dan M. Druckmüller

Komentari foto tersebut,

Gerhana matahari total memberikan kesempatan langka untuk mempelajari korona matahari

Kecerahan matahari yang luar biasa biasanya membuat corona tidak mungkin terlihat, namun para ilmuwan di Dallas, Texas, pada hari Senin akan dapat mengarahkan instrumen ke sana dan mengambil gambar.

Para ilmuwan dari Universitas Aberystwyth di Wales dan NASA berharap mendapatkan wawasan tentang angin matahari, plasma yang dilepaskan dari permukaan matahari. Misteri lainnya adalah mengapa Korona tampak lebih panas dibandingkan permukaan Matahari, meski berada di tepinya.

Mereka mungkin juga melihat apa yang disebut lontaran massa koronal (coronal mass ejection), yaitu ketika awan plasma raksasa terlempar dari atmosfer ke luar angkasa. Ejeksi dapat menimbulkan masalah bagi satelit yang kita gunakan di Bumi.

Banyak uang, waktu, dan logistik yang dihabiskan dalam periode empat menit itu, kata Hugh Morgan, profesor fisika di Universitas Aberystwyth.

“Ini benar-benar perasaan euforia ketika segala sesuatunya berjalan baik, karena Anda sudah mempersiapkannya sejak lama, tapi jika ada awan, itu adalah bencana. Kami tidak bisa berbuat apa-apa.”

Pesta mendengarkan radio

Aktivitas matahari dapat mengganggu hampir semua komunikasi kita, termasuk radio gelombang panjang.

Energi dari Matahari mengisi wilayah di bagian atas atmosfer yang disebut ionosfer, yang membantu mengirimkan siaran radio ke seluruh planet. Namun ketika Bulan menghalangi Matahari, ionosfer akan terpengaruh.

Sumber gambar, Nathaniel Frissell

Komentari foto tersebut,

Thomas Pisano (berdiri di belakang) akan mengikuti kontes mendengarkan radio pada hari Senin

Temuan ini dapat membantu para ilmuwan lebih memahami komunikasi radio yang digunakan oleh pekerja darurat, pesawat terbang dan kapal laut, serta Global Positioning System (GPS), menurut Nathaniel Frissell dari Universitas Scranton di Pennsylvania, yang menjadi moderator dalam upacara tersebut.

Thomas Pisano, mahasiswa teknik elektro bersama Dr. Frissell, berencana untuk berkompetisi. Duduk di meja yang dilengkapi peralatan radio, dia akan mengirimkan sinyal dan mencoba menghubungi sebanyak mungkin operator di seluruh dunia.

“Ada rasa kebersamaan yang kuat,” katanya. “Kami semua sangat bersemangat untuk mendapatkan data ini.”

Sebagian besar komunikasi bersifat formal – nama stasiun dan lokasi – tetapi masing-masing komunikasi ditandatangani dengan nomor “73”, yang merupakan simbol harapan terbaik.

“Ini adalah cara radio kami untuk mengucapkan selamat tinggal dan kepedulian,” katanya.

Meskipun gerhana hampir tidak terlihat di Inggris, operator radio di seluruh negeri akan terus mendengarkan pesan yang dikirim dari seberang Atlantik. Operator radio Gwen Griffiths berencana mengirim dan menerima sinyal gelombang panjang melintasi lautan untuk mengukur seberapa jauh mereka melakukan perjalanan.

Pesawat terbang mengejar gerhana

NASA akan menerbangkan pesawat WB-57 di sepanjang jalur gerhana untuk mengambil gambar dari ketinggian 50.000 kaki (15.240 meter) di atas Bumi.

Terbang di atas awan berarti tidak ada peluang untuk melewatkan gerhana. Kamera pesawat harus menangkap gambar yang lebih tajam karena akan menangkap panjang gelombang yang biasanya tidak sampai ke permukaan tanah.

Selain mengamati detail baru pada corona, NASA mungkin bisa mempelajari cincin debu di sekitar Matahari dan mencari asteroid yang mungkin mengorbit di dekatnya.

Ada satu instrumen di dalam pesawat yang disebut spektrometer yang akan membantu mereka mempelajari lebih lanjut tentang semburan bahan volatil matahari dari matahari.

Pesawat juga akan mengulur waktu saat gerhana.

Bepergian dengan kecepatan 460 mph (740 km/jam), mereka akan menghabiskan lebih dari 6 menit dan 22 detik di bawah bayangan bulan — hampir dua menit lebih lama dibandingkan manusia sederhana di Bumi yang hanya menghabiskan empat setengah menit di Bumi, jika kita berada di Bumi. beruntung. .

Lebih lanjut tentang gerhana matahari

READ  Lampu LED UV Jauh secara efisien membunuh bakteri dan virus tanpa merugikan orang