Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hakim bercanda saat Ivanka Trump diadili dalam persidangan penipuan sipil

Hakim bercanda saat Ivanka Trump diadili dalam persidangan penipuan sipil

Ivanka Trump tidak menonjolkan diri sejak ayahnya meninggalkan Gedung Putih pada tahun 2021.

New York:

Ivanka Trump, putri mantan presiden AS, hadir pada hari Rabu dalam persidangan penipuan sipil yang mengancam akan melumpuhkan kerajaan bisnis keluarga.

Wanita berusia 42 tahun, yang meninggalkan Trump Organization pada tahun 2017 untuk menjadi penasihat Gedung Putih bagi ayahnya, bukan terdakwa dalam kasus tersebut tetapi telah dipanggil untuk memberikan kesaksian.

“Orang-orang menyebut Ivanka Trump,” kata salah satu petugas pengadilan.

“Siapa dia?” Hakim Arthur Engoron bercanda.

Donald Trump, putra sulungnya Don Jr. dan Eric, serta eksekutif Trump Organization lainnya dituduh menggelembungkan nilai aset real estat mereka hingga miliaran dolar untuk mendapatkan pinjaman bank dan persyaratan asuransi yang lebih menguntungkan.

Jaksa Agung Negara Bagian New York Letitia James, yang mengajukan kasus ini, mengatakan sebelum kesaksian Ivanka Trump bahwa dia “mendapatkan pinjaman dan menegosiasikannya dengan persyaratan yang menguntungkan berdasarkan pernyataan palsu tentang situasi keuangannya.”

“Hari ini dia akan berusaha menjauhkan diri dari perusahaan,” kata Ms. James kepada wartawan. “Namun sayangnya, fakta mengungkapkan bahwa dia sebenarnya sangat terlibat.

“Kami mengungkap skema tersebut dan dia secara pribadi mendapat manfaat darinya.”

Kesaksian Ivanka Trump, yang tidak menjadi pusat perhatian sejak ayahnya meninggalkan Gedung Putih pada Januari 2021, mengikuti kesaksian ayah dan dua saudara laki-lakinya, Don Jr. dan Eric.

denda $250 juta

Donald Trump, kandidat terdepan untuk memenangkan nominasi presiden Partai Republik pada tahun 2024, mengambil sikapnya pada hari Senin dan berulang kali bentrok dengan hakim, mengecam persidangan tersebut sebagai “aib” dan “campur tangan pemilu.”

Dia dan anak-anaknya tidak mengambil risiko masuk penjara, namun mereka menghadapi denda hingga $250 juta dan kemungkinan dikeluarkan dari pengelolaan bisnis keluarga.

READ  Video menangkap kebakaran hutan 'di luar kendali' yang berkobar di Nova Scotia Kanada

Bahkan sebelum perdebatan dimulai, Hakim Engoron memutuskan bahwa kantor Letitia James telah menunjukkan “bukti konklusif” bahwa Trump melebih-lebihkan kekayaan bersihnya dalam dokumen keuangan sebesar $812 juta hingga $2,2 miliar antara tahun 2014 dan 2021.

Alhasil, hakim memerintahkan likuidasi perusahaan pengelola aset dimaksud, seperti Trump Tower dan 40 gedung pencakar langit di Wall Street di Manhattan.

Perintah tersebut ditunda sambil menunggu proses banding, namun potensi konsekuensinya menyoroti risiko signifikan yang dihadapi mantan presiden tersebut.

Pengadilan penipuan sipil adalah salah satu dari beberapa pertarungan hukum yang dihadapi Trump dalam upayanya untuk mendapatkan kembali kursi kepresidenan.

Pada bulan Maret, Trump – yang dimakzulkan dua kali saat masih menjabat – menghadapi persidangan federal di Washington atas tuduhan berkonspirasi untuk membatalkan hasil pemilu tahun 2020, yang ia kalahkan dari Presiden Joe Biden.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)