Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hakim India di ICJ memilih untuk mengakhiri perang Rusia di Ukraina

Hakim India di ICJ memilih untuk mengakhiri perang Rusia di Ukraina

keadilan Dalveer Bhadariyang pemilihannya untuk Mahkamah Internasional (ICJ) dipuji sebagai kemenangan diplomatik besar oleh pemerintah, telah memilih dengan 12 hakim lainnya termasuk dari AS, Prancis dan Jerman di pengadilan global yang meminta Rusia untuk invasi ke Ukraina.

Posisi Hakim Bhandari—dia menjalani masa jabatan kedua di pengadilan dunia—berlawanan dengan posisi pemerintah India di Perserikatan Bangsa-Bangsa, di mana ia telah berulang kali abstain dalam rancangan resolusi untuk Rusia untuk perang di Ukraina.

Di ICJ, sementara 13 hakim termasuk Hakim Bhandari, meminta Rusia untuk segera menangguhkan “operasi militernya” di Ukraina, dua hakim – dari Rusia dan China – memberikan suara menentang keputusan tersebut.

Ditanya tentang sikap Hakim Bhandari, Arindam Bagchi, juru bicara Kementerian Luar Negeri, mengatakan, “Mereka memberikan suara dalam kapasitas masing-masing.”

Pengadilan tinggi PBB Rabu malam memerintahkan Rusia untuk menangguhkan invasi ke Ukraina, dengan mengatakan pihaknya “sangat prihatin” dengan penggunaan kekuatan Moskow.

“Federasi Rusia akan menangguhkan operasi militer yang segera dimulai pada 24 Februari di wilayah Ukraina,” sambil menunggu keputusan akhir dalam kasus tersebut, kata hakim ketua Joan Donoghue dari AS.

“Pengadilan sangat prihatin tentang penggunaan kekuatan oleh Federasi Rusia yang menimbulkan masalah yang sangat serius dalam hukum internasional,” kata Hakim Donoghue dalam sidang di Den Haag.

Pengadilan PBB terdiri dari 15 hakim: Presiden Hakim ICJ Joan E Donoghue (AS), Hakim Peter Tomka (Slovakia), Hakim Ronny Abraham (Prancis), Hakim Mohamed Bennouna (Maroko), Hakim Abdulqawi Ahmed Yusuf (Somalia), Hakim Julia Sebutinde (Uganda), Hakim Dalveer Bhadari (India), Hakim Patrick Lipton Robinson (Jamaika), Hakim Nawaf Salam (Lebanon), Hakim Iwasawa Yuji (Jepang), Hakim Georg Nolte (Jerman), Hakim Hilary Charlesworth (Australia), Hakim ad hoc Yves Daudet (Nikaragua) memberikan suara favorit dari keputusan. Dua hakim yang menentang keputusan tersebut adalah Wakil Presiden Kirill Gevorgian (Rusia) dan Hakim Sue Hanqin (China).

READ  'Omong kosong': Tusuk sate Perdana Menteri Dominika Mihul Choxe menuduh konspirasi | berita terbaru india

Ukraina telah mendekati ICJ setelah serangan Rusia pada 24 Februari. Kyiv menuduh Rusia secara ilegal mencoba membenarkan perangnya dengan menuduh genosida di Donetsk dan Luhansk Ukraina. Kyiv kemudian meminta ICJ untuk mengambil tindakan sementara yang memerintahkan Rusia untuk “segera menangguhkan operasi militer.”

Rusia berpendapat bahwa ICJ “tidak memiliki yurisdiksi” karena permintaan Kyiv berada di luar ruang lingkup Konvensi Genosida 1948 yang menjadi dasar kasusnya. Moskow juga membenarkan penggunaan kekuatannya di Ukraina, dengan mengatakan “itu bertindak untuk membela diri.”

Tetapi ICJ memutuskan bahwa ia memiliki yurisdiksi dalam kasus tersebut, dengan Hakim Donoghue menunjukkan bahwa ICJ saat ini “tidak memiliki bukti yang mendukung tuduhan Federasi Rusia bahwa genosida telah dilakukan di wilayah Ukraina.”

Keputusan ICJ mengikat tetapi ada kasus di mana negara-negara mengabaikannya karena ICJ tidak memiliki sarana langsung untuk menegakkan perintahnya.

Hakim Bhandari terpilih kembali ke ICJ pada 2017 setelah India melakukan kampanye diplomatik besar-besaran untuk mendapatkan dukungan yang menguntungkannya. Diadu melawan seorang hakim dari Inggris, itu secara luas digambarkan sebagai pertempuran antara negara P-5 (anggota tetap Dewan Keamanan PBB) dan negara berkembang. Kemudian Menteri Luar Negeri Sushma Swaraj telah melakukan panggilan telepon, dan diplomat India di PBB, termasuk Wakil Tetap saat itu, Syed Akbaruddin, dan diplomat di kedutaan besar India telah berkampanye untuk memobilisasi dukungan untuk kepentingan Hakim Bhandari. Akhirnya, dia mengalahkan calon Inggris Justice Greenwood untuk memenangkan masa jabatan lagi di ICJ.