Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hamas menyatakan siap menukar seluruh tentara Israel dengan seluruh tahanan Palestina

Hamas menyatakan siap menukar seluruh tentara Israel dengan seluruh tahanan Palestina

Sejauh ini 60 sandera Israel dan 180 tahanan Palestina telah dibebaskan berdasarkan perjanjian gencatan senjata.

Cape Town, Afrika Selatan:

Seorang pejabat senior Hamas mengatakan pada hari Rabu bahwa gerakan Islam tersebut siap melepaskan semua tentara Israel yang ditahannya dengan imbalan pembebasan semua tahanan Palestina yang ditahan di Israel di tengah negosiasi untuk memperpanjang gencatan senjata di Gaza.

Pejabat Hamas dan mantan Menteri Kesehatan Gaza Basem Naim mengatakan gerakan tersebut sedang melakukan “negosiasi yang sulit” untuk memperpanjang gencatan senjata, yang dijadwalkan berakhir Kamis pagi setelah gencatan senjata selama enam hari.

“Kami siap membebaskan semua tentara sebagai imbalan atas semua tahanan kami,” kata Naeem dalam konferensi pers di Cape Town saat berkunjung ke Afrika Selatan.

Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) di Gaza menahan sekitar 240 tahanan dari Israel selatan dalam serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang terjadi pada tanggal 7 Oktober, dan para pejabat Israel mengatakan mengakibatkan kematian sekitar 1.200 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil.

Sebagai tanggapan, Israel berjanji untuk melenyapkan Hamas dan melancarkan kampanye udara dan darat yang menurut pemerintah Hamas telah menewaskan hampir 15.000 orang, sebagian besar dari mereka juga warga sipil.

60 sandera Israel dan 180 tahanan Palestina dibebaskan berdasarkan perjanjian gencatan senjata untuk menyenangkan kerabat mereka.

Di antara para sandera yang masih ditahan oleh Hamas adalah tentara yang tidak termasuk dalam perjanjian pertukaran, dan gerakan Islam kemungkinan akan menggunakan hal ini sebagai alat tawar-menawar yang penting.

Pada tahun 2011, lebih dari 1.000 warga Palestina ditukar dengan tentara Israel Gilad Shalit, yang telah ditangkap oleh Hamas lima tahun sebelumnya.

READ  Makhluk laut aneh dengan gigi seperti jarum terdampar di Amerika Serikat, Internet membingungkan

Kelompok aktivis mengatakan ada lebih dari 7.000 warga Palestina di penjara-penjara Israel, banyak dari mereka lebih menonjol dibandingkan pemuda dan pemudi yang telah dibebaskan sejauh ini.

Pada bulan Oktober, Hamas menuntut agar Israel membebaskan semua tahanan Palestina, namun pada saat itu Hamas menawarkan untuk membebaskan semua sandera sebagai imbalannya.

Usulan baru ini muncul pada saat upaya intensif untuk memperpanjang gencatan senjata, dengan sumber yang dekat dengan gerakan Hamas mengatakan bahwa Hamas siap untuk memperpanjang gencatan senjata selama empat hari lagi dan membebaskan lebih banyak sandera Israel.

“Kami mencoba dengan para mediator untuk merundingkan gencatan senjata permanen,” kata Naeem.

Sebelumnya, tentara Israel mengatakan sedang menyelidiki laporan sayap militer Hamas tentang pembunuhan bayi berusia sepuluh bulan, saudara laki-lakinya yang berusia empat tahun, dan ibu mereka di Gaza.

Naim berkata, “Kami mengonfirmasi dua hingga tiga minggu lalu bahwa 60 warga Israel tewas akibat pemboman Israel dan masih berada di bawah reruntuhan.”

Ia menambahkan, “Di antara mereka adalah wanita tersebut dan kedua anaknya. Saya dapat memastikan hal itu.”

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)