Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hanya orang asing yang telah divaksinasi Pemerintah-19 oleh vaksin Tiongkok yang akan diizinkan memasuki Tiongkok – 18.03.2021

China akan melanjutkan pemrosesan visa untuk orang asing dari lusinan negara, tetapi hanya jika mereka divaksinasi dengan vaksin yang dibuat di China terhadap Pemerintah-19, The Guardian melaporkan.

Perbatasan China telah ditutup selama setahun untuk sebagian besar orang asing untuk mencegah terulangnya infeksi virus korona. China, yang merilis COVID-19 pada akhir 2019, mengatakan telah mampu memberantas epidemi di wilayahnya.

Meskipun serum China belum tersedia di Amerika Serikat, kedutaan China di Amerika Serikat mengumumkan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa mereka akan mulai memproses aplikasi visa untuk “pemegang vaksin China terhadap COVID-19”.

Dimulainya kembali proses ini akan mengajukan “alasan kemanusiaan” seperti visa kerja, visa perjalanan bisnis dan reuni keluarga.

Menurut laporan tersebut, proses tersebut menargetkan kandidat yang telah menerima dua atau satu dosis vaksin setidaknya 14 hari sebelum mengajukan visa. Namun, isolasi wajib dilakukan hingga tiga minggu setelah mereka tiba di China.

Kedutaan besar China di beberapa negara, termasuk India, Pakistan, Filipina, Italia, dan Sri Lanka, telah mengeluarkan laporan serupa, tetapi tidak ada vaksin China yang tersedia di beberapa negara di mana tindakan telah diumumkan, seperti India atau Italia. Pengumuman China.

AFP mengatakan Prancis belum menjadi sasaran dengan melonggarkan pembatasan ini.

Beijing sedang mempercepat kampanye vaksinasi untuk populasinya, dengan empat vaksin lokal disetujui, tetapi belum ada vaksin asing yang disetujui oleh otoritas Cina.

China telah mengekspor sebagian besar vaksinnya sendiri untuk mengurangi kritik internasional tentang bagaimana menangani krisis kesehatan pada awal epidemi.

Vaksin China telah dikirim ke lusinan negara, termasuk Turki, Indonesia dan Kamboja, dan Beijing berencana mengekspor 400 juta dosis, menurut media China.

READ  Serangan Vivo di Rumania: rencana dan daftar awal smartphone yang mencapai eMAG: gadget.ro - gaya hidup berteknologi tinggi