Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Harga minyak turun karena investor khawatir kenaikan suku bunga Fed akan melukai permintaan Oleh Reuters

© Reuters. FOTO FILE: Sebuah poster bertuliskan minyak mentah di sisi tangki penyimpanan di Permian Basin di Menton, Loving County, Texas, AS, 22 November 2019. REUTERS/Angus Mordant/

Ditulis oleh Laila Kearney

NEW YORK (Reuters) – Harga minyak turun hampir $2 per barel pada hari Kamis setelah putaran komentar dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell meningkatkan kekhawatiran bahwa menaikkan suku bunga AS akan memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Futures menetap di $ 110,05 per barel, turun $ 1,69, atau 1,5%. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS menetap di $104,27 per barel, turun $1,92, atau 1,8%.

Powell mengatakan fokus The Fed untuk mengendalikan inflasi adalah “tanpa syarat” dan bahwa pasar tenaga kerja kuat secara tidak berkelanjutan, komentar yang menimbulkan kekhawatiran kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Investor telah mengurangi posisi mereka dalam aset berisiko karena mereka menilai apakah bank sentral yang melawan inflasi dapat mendorong ekonomi global ke dalam resesi karena suku bunga naik.

“Jika Amerika Serikat dan seluruh dunia mengalami resesi, Anda dapat memiliki dampak besar pada permintaan,” kata Andrew Lipow, konsultan minyak di Houston.

Kenaikan harga bensin bisa mulai memperlambat permintaan, kata Robert Yauger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York.

“Ini pasti telah masuk ke dalam percakapan,” kata Yoger, menambahkan bahwa dia yakin bensin masih memiliki ruang untuk naik. Harga eceran AS saat ini rata-rata $4,94 per galon, sekitar 10 sen dari harga puncaknya, menurut AAA.

Penyulingan minyak utama AS dan Menteri Energi Jennifer Granholm keluar dari pertemuan darurat tentang masalah ini tanpa solusi konkret untuk menurunkan harga, menurut sumber yang mengetahui diskusi tersebut, tetapi kedua belah pihak sepakat untuk bekerja sama.

READ  Vaksin Covishield I India Menolak Permintaan SII untuk Mengekspor 50 Dosis Vaksin Covishield ke Inggris

Yuger mengatakan bahwa perkiraan terbaru dari American Petroleum Institute, menurut sumber pasar, menunjukkan kenaikan stok bensin minggu lalu, yang pada gilirannya mempengaruhi harga.

Administrasi Informasi Energi AS mengatakan bahwa perkiraan mingguan resmi stok minyak AS akan dirilis pada hari Kamis, tetapi masalah teknis akan menunda angka tersebut hingga minggu depan, tanpa memberikan jadwal khusus.

Sumber mengatakan bahwa OPEC dan negara-negara produsen sekutu, termasuk Rusia, kemungkinan akan tetap berpegang pada rencana untuk meningkatkan produksi dengan cepat pada Agustus dengan harapan mengurangi harga minyak mentah dan inflasi karena Presiden AS Joe Biden berencana untuk mengunjungi Arab Saudi.

Kelompok yang dikenal sebagai OPEC + sepakat pada pertemuan terakhirnya pada 2 Juni untuk meningkatkan produksi 648.000 barel per hari pada Juli, atau 7% dari permintaan global, dan dengan jumlah yang sama pada Agustus, naik dari rencana awal untuk menambah 432.000 barel per hari. hari per bulan. Lebih dari tiga bulan sampai September.