Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Houthi di Yaman menyita sebuah kapal kargo di Laut Merah, dan Israel menuduh Iran  Berita konflik Israel-Palestina

Houthi di Yaman menyita sebuah kapal kargo di Laut Merah, dan Israel menuduh Iran Berita konflik Israel-Palestina

Juru bicara Houthi mengatakan bahwa para pejuang kelompok tersebut membajak kapal tersebut, yang dikatakan milik seorang pengusaha Israel.

Kelompok Houthi di Yaman mengumumkan bahwa mereka telah mengambil alih sebuah kapal milik Israel di Laut Merah bagian selatan, dan Israel menggambarkan insiden tersebut sebagai “aksi teroris Iran” yang memiliki konsekuensi terhadap keamanan maritim internasional.

Seorang juru bicara militer Houthi mengkonfirmasi kepada Al Jazeera pada hari Minggu bahwa para pejuangnya telah membajak kapal kargo milik Inggris dan yang dioperasikan Jepang.

Setidaknya 22 orang berada di kapal Galaxy Leader – dilaporkan sebagian dimiliki oleh seorang pengusaha Israel – yang sedang dalam perjalanan dari Turki ke India.

“Kami telah menerima konfirmasi dari pejabat Houthi bahwa mereka membajak kapal ini [Sunday]Mereka mengumumkan dimulainya operasi penyerangan terhadap kapal-kapal yang berbendera Israel. “Mereka telah memperingatkan pelaut internasional agar tidak bekerja di perusahaan semacam itu,” kata Mohammed Al-Attab dari Al Jazeera dalam sebuah laporan dari ibu kota Yaman, Sanaa.

“Kami memperlakukan para kru sesuai dengan adat istiadat dan prinsip-prinsip Islam,” kata juru bicara militer Houthi Yahya Saree dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada Minggu malam.

Dia memperbarui peringatan bahwa kapal apa pun milik Israel atau kapal pendukungnya akan menjadi target sah pasukan Houthi.

Dia menambahkan: “Kami mengonfirmasi kelanjutan operasi militer kami melawan [Israel] Saree berkata: “Sampai agresi dan kejahatan keji terhadap saudara-saudara Palestina kita di Gaza dan Tepi Barat berhenti.”

Kelompok Houthi, yang didukung oleh Teheran, telah melancarkan beberapa serangan rudal dan pesawat tak berawak terhadap Israel sejak dimulainya serangan terbaru di Jalur Gaza yang diblokade pada tanggal 7 Oktober, menewaskan lebih dari 12.300 warga Palestina, termasuk 5.000 anak-anak.

READ  David Warner mencapai abad dalam 100 Tes. Begini reaksi Twitter

Dia menambahkan: “Houthi melakukan sejumlah serangan terhadap sasaran Iran. “Kami memperkirakan akan ada lebih banyak serangan dalam beberapa hari mendatang,” kata Al-Atab.

Pemerintah Israel menggambarkan pembajakan itu sebagai “peristiwa yang sangat serius dalam skala global,” dan kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa Israel tidak terlibat dalam kepemilikan kapal, pengoperasian, atau komposisi awak internasionalnya.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kantor Perdana Menteri mengatakan: “Ini adalah tindakan teroris Iran yang mewakili peningkatan agresi Iran terhadap warga dunia bebas, dengan dampak internasional terhadap keamanan rute pelayaran global.”

“Tidak ada orang Israel di kapal itu,” katanya, seraya menambahkan bahwa 25 awak kapal berasal dari Ukraina, Meksiko, Filipina, Bulgaria, dan negara-negara lain.

Tentara Israel juga membantah bahwa kapal itu milik Israel. “Pembajakan kapal kargo oleh Houthi di dekat Yaman di Laut Merah bagian selatan adalah insiden yang sangat serius dengan konsekuensi global,” katanya dalam sebuah pernyataan di situs X.

“Kapal tersebut meninggalkan Turki dalam perjalanan ke India, membawa warga sipil dari berbagai negara, tidak termasuk warga Israel. Tentara Israel mengatakan itu bukan kapal Israel.

Seorang pejabat pertahanan Amerika mengatakan Amerika Serikat “menyadari situasi ini dan memantaunya dengan cermat.”

“Apa yang kami pahami adalah bahwa perusahaan pelayaran tersebut sebagian dimiliki oleh seorang pengusaha Israel dan ini bukan pertama kalinya salah satu kapalnya dicegat. Pada tahun 2021, salah satu kapalnya juga menjadi sasaran,” kata Sarah Khairat dari Al Jazeera di Yerusalem Timur yang diduduki.

Dorsa Jabbari dari Al Jazeera, melaporkan dari Teheran, mengatakan tidak ada bukti yang diberikan Israel bahwa Iran berada di balik penculikan itu.

READ  Sri Lanka Nyatakan Keadaan Darurat Setelah Kerusuhan Akibat Krisis Ekonomi

Dia menambahkan: “Ini adalah tuduhan yang dibuat oleh Kantor Perdana Menteri Israel tanpa bukti nyata yang mendukungnya.”

Perang di Gaza menyebabkan peningkatan ketegangan di wilayah tersebut, dimana organisasi internasional dan para pemimpin politik memperingatkan kemungkinan konflik regional yang lebih luas.

“Iran di masa lalu telah menjauhkan diri dari berbagai kelompok bersenjata di Timur Tengah yang anti-Israel,” kata Jabbari.

“Tetapi mengingat pemboman Israel yang terus berlanjut di Gaza dan apa yang mereka sebut sebagai ‘genosida’ terhadap penduduk Palestina, Iran mengatakan konflik tersebut dapat menyebar.”