Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India akan menandatangani kesepakatan perdagangan penting tahun depan | berita terbaru india

India diatur untuk memiliki tiga kesepakatan perdagangan utama dengan Uni Emirat Arab, Inggris dan Australia pada tahun 2022, dan akan menandatangani kesepakatan panen awal secara terpisah dengan ketiga negara tersebut, kata tiga orang yang mengetahui perkembangan tersebut.

Pemerintah telah menetapkan jadwal yang ketat untuk perjanjian sebagai bagian dari tujuan ambisiusnya untuk mengekspor $500 miliar pada tahun fiskal hingga Maret 2023 – meresmikan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) dengan UEA pada awal 2022, Perjanjian Perdagangan Bebas (FTA) Dengan Inggris pada tahun depan, dan kesepakatan perdagangan sementara dengan Australia pada Desember. Warga yang enggan disebutkan namanya itu mengatakan, setahun kemudian akan ditindaklanjuti dengan Comprehensive Economic Cooperation Agreement (CECA).

Negosiasi dengan UEA berada di jalur cepat. Pembicaraan putaran pertama diadakan pada 23-24 September di New Delhi selama kunjungan Menteri Negara Perdagangan UEA Thani bin Ahmed Al Zeyoudi. “Tujuannya adalah untuk menandatangani CEPA resmi pada Maret 2022,” kata satu orang.

Orang lain menambahkan: “Kedua belah pihak serius untuk merundingkan dan menyimpulkan CEPA sejalan dengan tekad kepemimpinan kedua negara.” Kedua belah pihak terkait erat dan bekerja menuju realisasi perjanjian ini yang akan melengkapi kemitraan strategis antara India dan UEA.

Perjanjian tersebut diharapkan dapat meningkatkan perdagangan barang bilateral menjadi $100 miliar dan jasa menjadi $15 miliar dalam lima tahun. UEA adalah mitra dagang terbesar ketiga India dengan perdagangan bilateral sekitar $59,1 miliar pada 2019-20, sebagian besar periode non-Covid.

Ekspor utama India ke UEA meliputi produk minyak olahan, mineral, biji-bijian, gula, buah-buahan dan sayuran, teh, daging, makanan laut, tekstil, teknik, produk mesin dan bahan kimia. Ini mengimpor minyak bumi, produk minyak bumi, logam mulia, batu, perhiasan, mineral, bahan kimia dan produk kayu.

READ  Kontroversi atas video penari Twerking di acara militer Australia

Orang ketiga mengatakan: “India dan Inggris berencana untuk memulai negosiasi pada perjanjian perdagangan bebas mulai bulan depan dalam dua fase – buah jatuh (kesepakatan perdagangan awal) pada Maret 2022 sebagai prioritas, diikuti oleh kesepakatan yang komprehensif.” Jadwal tentatif untuk FTA dan masalah perdagangan lainnya ditetapkan selama diskusi antara Menteri Perdagangan Piyush Goyal dan Menteri Perdagangan Inggris Liz Truss bulan lalu.

Kedua negara juga sepakat untuk segera menyelesaikan kerangka acuan sehingga negosiasi dapat dimulai pada November, katanya, seraya menambahkan bahwa kemajuan pesat telah dicapai setelah “Kemitraan Perdagangan yang Ditingkatkan” diumumkan oleh perdana menteri kedua negara pada Mei.

Orang pertama yang dikutip sebelumnya mengatakan bahwa India juga telah menghidupkan kembali negosiasi CECA dengan Australia, yang memiliki potensi besar.

“Negosiasi FTA yang telah lama tertunda dengan Australia diharapkan selesai pada 2022 dan kesepakatan dapat ditandatangani setelah itu,” katanya. Australia dan India meluncurkan negosiasi untuk CECA pada Mei 2011, tetapi pembicaraan dihentikan pada September 2015 setelah sembilan putaran karena ketidaksepakatan atas beberapa masalah multilateral.

Dia mengatakan negosiasi antara kedua negara “diluncurkan kembali pada Juni tahun lalu dan jadwal yang ketat telah disepakati” pada pertemuan Komite Menteri Gabungan Indo-Australia antara Goyal dan timpalannya dari Australia Dan Tehan pada 30 September.

Tehan mengatakan tujuannya adalah untuk memiliki kesepakatan sementara yang mencakup barang, jasa, investasi, aturan asal, langkah-langkah fitosanitasi untuk buah-buahan dan sayuran dan saling pengakuan kualifikasi pada Desember tahun ini, yang akan diikuti oleh kesepakatan akhir pada Desember 2022. kedua belah pihak diharapkan untuk mengajukan penawaran akses pasar pada akhir Oktober.

“Ini akan menantang. Hal-hal ini tidak mudah,” kata Tehan, mengakui kekhawatiran India di bidang-bidang seperti susu dan pertanian. Dia mengatakan penawaran akses pasar akan menjadi aspek “sulit” yang akan membutuhkan kerja keras di kedua sisi.

READ  Gelombang ketiga Covid-19 tiba di Inggris, kata pakar saat varian delta mendatangkan malapetaka | berita Dunia

Tehan mengatakan bahwa meskipun kedua belah pihak harus membuat konsesi, Australia dapat menyediakan investasi dan teknologi untuk meningkatkan industrialisasi pangan dan pertanian India. Dia menambahkan, Australia juga terbuka untuk penanganan yang adil dalam masalah dukungan domestik di bidang pertanian.

Orang pertama mengatakan India telah menetapkan target ekspor ambisius sebesar $450-500 miliar pada tahun fiskal berikutnya, dan kesepakatan panen awal, bersama dengan FTA penuh, akan memainkan peran kunci dalam mencapai tujuan itu. Selain tiga FTA yang paling mungkin, New Delhi sedang merundingkan kesepakatan perdagangan dengan negara dan blok lain. Mereka termasuk Oman, Kanada, Uni Eropa, Rusia dan Uni Bea Cukai Afrika Selatan (SACU), yang meliputi Botswana, Lesotho, Namibia, Afrika Selatan dan Swaziland.

Berbicara pada pertemuan tinjauan jangka menengah Dewan Promosi Ekspor (EPC) pada hari Sabtu, Goyal meminta badan-badan tersebut untuk meningkatkan kekhawatiran terkait perdagangan yang dihadapi negara-negara ini sehingga pemerintah dapat mengatasinya saat merundingkan FTA individu. Dia mengatakan masalah seperti itu sebagian besar terkait dengan akses pasar daripada tarif.

Goyal mengatakan India berada di jalur yang benar karena ekspornya menyentuh $ 197 miliar pada paruh pertama tahun fiskal saat ini. “Eksportir kami telah membuat kami semua orang India bangga hari ini,” katanya dalam sebuah pernyataan, menambahkan, “Jika kami dapat meningkatkan volume ekspor antara 450 dan 500 miliar dolar tahun depan.”

Nilaya Varma, Co-Founder dan CEO Primus Partners, sebuah perusahaan konsultan, mengatakan: “UEA, Inggris dan Australia adalah tiga ekonomi utama dan sekutu lama India. Negosiasi perdagangan dengan mereka baik dalam barang dan jasa telah membuat kemajuan yang sangat baik, dan kesepakatan panen awal muncul, yang pada akhirnya akan berpuncak pada perjanjian perdagangan bebas yang komprehensif. Ini adalah kemenangan bagi India dan mitranya.”

READ  Sebuah gelombang baru dari tiga pesawat tempur Rafale meninggalkan Prancis menuju India

Sementara itu, Menteri Perdagangan Goyal bertemu dengan menteri dari setidaknya 15 negara pada hari Senin di sela-sela pertemuan menteri perdagangan G20 di Sorrento, Italia, kata juru bicara pemerintah.

Pejabat tersebut menjelaskan bahwa ia mengklarifikasi posisi perdagangan India dan berpartisipasi dalam negosiasi bilateral dan multilateral dengan para menteri AS, Inggris, UE, Brasil, China, Australia, Afrika Selatan, Indonesia, Kanada, Korea Selatan, dan Meksiko, antara lain.

Goyal juga menekankan dalam pertemuan itu posisi India pada Konferensi Tingkat Menteri ke-12 (MC12) Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) mendatang yang akan diadakan pada bulan November di Jenewa di Swiss. Goyal mengatakan kesepakatan perdagangan multilateral harus “adil dan merata” dan “kesalahan historis terhadap negara-negara berkembang harus diperbaiki” daripada diteruskan, kata pejabat tersebut.