Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India mengubah draf kebijakan energi untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara baru: laporan

India mengubah draf kebijakan energi untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara baru: laporan

Jika draf tersebut disetujui oleh kabinet federal yang dipimpin oleh Perdana Menteri Narendra Modi, itu akan menjadikan China satu-satunya ekonomi besar yang terbuka untuk aplikasi baru untuk menambah kapasitas batu bara baru yang signifikan.

Sumber mengatakan India berencana untuk menghentikan pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru, di luar yang sudah ada di dalam pipa, dengan menghapus klausul kunci dari draf akhir kebijakan kelistrikan nasional, sebagai dorongan besar untuk memerangi perubahan iklim.

Jika draf tersebut disetujui oleh kabinet federal yang dipimpin oleh Perdana Menteri Narendra Modi, itu akan menjadikan China satu-satunya ekonomi besar yang terbuka untuk aplikasi baru untuk menambah kapasitas batu bara baru yang signifikan.

India dan Cina menyumbang sekitar 80% dari semua proyek batu bara aktif karena sebagian besar negara berkembang meremehkan kemampuan mereka untuk memenuhi target iklim. Pada Januari 2023, hanya 20 negara yang memiliki lebih dari satu proyek batu bara yang direncanakan, menurut E3G, sebuah wadah pemikir iklim independen.

Salah satu dari tiga sumber pemerintah mengatakan: “Setelah berbulan-bulan pertimbangan, kami sampai pada kesimpulan bahwa kami tidak memerlukan tambahan koalisi baru kecuali yang sudah ada.”

Sumber menolak untuk diidentifikasi karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media. Kementerian Kelistrikan India tidak menanggapi permintaan komentar.

Sumber itu mengatakan kebijakan baru itu, jika disetujui, tidak akan mempengaruhi kapasitas 28,2 gigawatt berbasis batu bara dalam berbagai tahap konstruksi.

Bersama-sama, Cina dan India mendorong kebebasan negara untuk memilih peta jalan pengurangan emisi.

India, yang mengusulkan kapasitas batu bara tertinggi setelah China, telah berulang kali menolak untuk menetapkan jadwal penghentian penggunaan batu bara, dengan alasan rendahnya emisi per kapita, peningkatan kapasitas energi terbarukan, dan permintaan akan sumber bahan bakar murah.

READ  Krisis kemanusiaan di Gaza semakin memburuk seiring meningkatnya pertempuran antara Israel dan Hamas

Batubara diharapkan menjadi bahan bakar dominan dalam pembangkit listrik India selama beberapa dekade, tetapi para juru kampanye telah mendorong moratorium pembangkit listrik tenaga batu bara baru, dengan alasan bahwa ini setidaknya akan membantu mengurangi bagian bahan bakar yang berpolusi dalam total produksi listrik.

Sumber mengatakan draf tersebut, upaya pertama India untuk merevisi kebijakan kelistrikannya yang diberlakukan pada tahun 2005, juga mengusulkan penundaan penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara lama hingga menyimpan energi untuk energi terbarukan menjadi layak secara finansial.

Sejauh ini, kata mereka, pembangkit listrik tenaga batu bara yang lebih tua dengan kapasitas kumulatif 13 gigawatt telah ditunjuk untuk beroperasi pada tenggat waktu pasca-pensiun untuk memenuhi permintaan energi yang tinggi.

perubahan posisi

Dalam draf pertama Kemitraan Baru untuk Tenaga Nuklir pada tahun 2021, India mengatakan akan menambah tenaga batu bara baru, meskipun mengusulkan standar teknis yang lebih ketat untuk mengurangi polusi.

Central Electricity Authority, badan penasehat kementerian energi federal, mengatakan tahun lalu bahwa India mungkin harus menambahkan hingga 28 gigawatt kapasitas baru berbahan bakar batu bara selain pembangkit yang sedang dibangun untuk memenuhi permintaan listrik yang meningkat.

Namun, sumber tersebut mengatakan draf akhir, yang akan memandu pembuatan kebijakan energi India untuk dekade berikutnya, tidak memasukkan referensi apa pun ke energi baru berbahan bakar batu bara.

Sebaliknya, Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional China mengatakan dalam dokumen Maret 2022 yang menguraikan kebijakan energinya bahwa pengguna batu bara terbesar di dunia “akan secara rasional membangun pembangkit listrik tenaga batu bara canggih berdasarkan kebutuhan pembangunan.”

China berencana untuk membangun sekitar 100 pembangkit listrik tenaga batu bara baru untuk mendukung tenaga angin dan matahari, yang menurut para analis bertentangan dengan niat Beijing untuk mengurangi peran batu bara.

READ  Taliban mengatakan perempuan akan memiliki 'manajemen yang kuat dan efektif' setelah menjauhkan mereka dari sekolah dan kantor | berita Dunia

Revisi kebijakan juga dapat mempengaruhi harga batu bara jangka panjang dan penambang di india, Australia dan Afrika Selatan, di mana India adalah importir batu bara terbesar kedua di dunia.