Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pengendara kereta bawah tanah New York mencekik penari jalanan yang malang sampai mati, video menunjukkan dia memegang leher pria kulit hitam selama 3 menit

Pengendara kereta bawah tanah New York mencekik penari jalanan yang malang sampai mati, video menunjukkan dia memegang leher pria kulit hitam selama 3 menit

Oleh Meja Dunia Hari Ini IndiaSeorang pria kulit hitam tunawisma, tampaknya menderita episode kesehatan mental, dicekik sampai mati setelah ditangani dan dicekik oleh sesama pengendara di kereta bawah tanah Kota New York pada hari Senin. Aksi yang tertangkap kamera ini memicu reaksi tajam dari warganet yang menyebut aksi tersebut “menjijikkan”.

Korban, Jordan Neely, meninggal karena tekanan di leher, koroner kota menentukan Rabu.

Seperti yang terlihat di video, penangguhan berlangsung selama dua menit 55 detik sebelum Nellie dibebaskan, lapor Guardian.

Associated Press melaporkan bahwa beberapa warga New York melihatnya meniru Michael Jackson saat dia menari secara teratur di Times Square Transit Center.

Saksi dan polisi mengatakan Neely, 30, berteriak dan berjalan mondar-mandir di kereta F di Manhattan pada hari Senin, ketika dia ditahan oleh setidaknya tiga orang, termasuk seorang veteran Marinir AS yang menarik lengannya dengan erat di lehernya. .

Menurut beberapa saksi, Nellie berteriak bahwa dia lapar dan tidak punya makanan dan melemparkan jaketnya ke atas kereta. Ini terjadi ketika dia ditahan oleh setidaknya tiga orang, termasuk seorang veteran perang AS yang satu lengannya melingkari lehernya.

Video pertengkaran yang diposting online menunjukkan pria itu berbaring di bawah Nellie, menahannya dalam posisi headlock selama beberapa menit sementara Nellie mencoba dan gagal melepaskan diri. Penumpang lain menjepit lengan Nellie sementara orang ketiga meraih bahunya.

Tidak jelas mengapa kelompok itu bergerak untuk membatasi dia. Nellie dinyatakan meninggal di rumah sakit Manhattan segera setelah itu.

Veteran berusia 24 tahun, yang tampak berkulit putih, ditangkap dan dibebaskan tanpa dakwaan. Namanya belum diungkapkan ke publik.

READ  Guru membagikan pesan tulus yang dia terima dari siswa tersebut 20 tahun kemudian, dan umpan baliknya secara online

“Sebagai bagian dari penyelidikan berkelanjutan kami yang ketat, kami akan meninjau laporan pemeriksa medis, mengevaluasi semua rekaman video dan gambar yang tersedia, mengidentifikasi dan mewawancarai saksi sebanyak mungkin, dan mendapatkan catatan medis tambahan,” bunyi pernyataan dari juru bicara DA.

Saat berita kematian Neely menyebar secara online, video pertemuan tersebut memicu reaksi keras dari warga New York dan pejabat. Beberapa menyebut tindakan tersebut sebagai reaksi berlebihan terhadap seseorang yang menderita penyakit mental, sementara yang lain membela tindakan para veteran tersebut.

Sekelompok pengunjuk rasa berkumpul Rabu sore di pusat tempat Neely meninggal untuk menuntut penangkapannya. Kyle Ismail, 38, seorang warga Harlem, mengatakan video kejadian itu membuatnya merasa “jijik”.

“Saya tidak percaya ini terjadi di kereta bawah tanah saya di kota tempat saya dibesarkan,” katanya.

Kematian Neely terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran publik tentang tunawisma dan penyakit mental di jalan-jalan dan kereta bawah tanah New York City.