Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Serikat Pekerja Pelabuhan menolak berurusan dengan kapal yang membawa peralatan militer ke Israel dan menyatakan solidaritas dengan Palestina

Serikat Pekerja Pelabuhan menolak berurusan dengan kapal yang membawa peralatan militer ke Israel dan menyatakan solidaritas dengan Palestina

Federasi Pekerja Transportasi Air India, yang mewakili lebih dari 3.500 pekerja di 11 pelabuhan utama di negara itu, mengatakan mereka tidak akan memuat atau menurunkan kiriman senjata dari Israel atau negara lain yang membawa peralatan militer untuk diangkut ke Palestina. Uni Eropa juga meminta anggotanya untuk berhenti berurusan dengan kapal apa pun yang membawa peralatan militer ke Palestina atau Israel.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada tanggal 14 Februari, serikat pekerja tersebut mengatakan bahwa mereka adalah bagian dari serikat pekerja dan akan “selalu menentang perang (di Gaza) dan pembunuhan orang-orang tak berdosa seperti perempuan dan anak-anak.”

Pernyataan Serikat Pekerja Pelabuhan meminta anggotanya untuk berhenti berurusan dengan kapal yang membawa peralatan militer ke Israel.

Kelompok tersebut, yang mengutuk kampanye militer Israel di Gaza, menambahkan: “Perempuan dan anak-anak terkoyak dalam perang. Orang tua tidak dapat mengidentifikasi anak-anak mereka yang tewas dalam pemboman yang meledak di mana-mana.”

Serikat pekerja mengatakan bahwa mengingat kerugian yang disebabkan oleh perang, para anggota serikat pekerja secara kolektif memutuskan untuk menolak menangani semua jenis pengiriman senjata.

Dia menambahkan, “Memuat dan membongkar senjata-senjata ini membantu memberikan organisasi kemampuan untuk membunuh orang-orang yang tidak bersalah.”

Dia juga menyerukan “gencatan senjata segera” dalam perang di Gaza dan menambahkan: “Sebagai serikat pekerja yang bertanggung jawab, kami menyatakan solidaritas kami dengan mereka yang berjuang untuk perdamaian.”

Langkah Serikat Pekerja Dermaga ini dilakukan setelah tindakan serupa juga dilakukan di beberapa negara lain, termasuk Australia, Spanyol, dan Belgia. Serikat pekerja transportasi di negara-negara tersebut meminta anggotanya untuk menolak menangani peralatan militer yang dikirim ke Israel.

di Amerika Serikat, Demonstran pro-Palestina mengorganisir demonstrasi di pelabuhan Mencoba mencegah kapal yang membawa peralatan militer untuk Israel.

READ  Utusan Qatar untuk menyelesaikan konflik di New Delhi untuk membahas Afghanistan yang dilanda perang | berita Dunia

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Minggu bahwa 28.985 warga Palestina tewas dan 68.883 lainnya terluka dalam serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober. Israel memulai serangannya sebagai tanggapan atas serangan mendadak Hamas, yang menewaskan 1.200 orang dan menyandera 253 orang.

Diterbitkan oleh:

Qingkhinjanpani maingbam

Diterbitkan di:

18 Februari 2024