Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jepang meluncurkan e-visa.  Inilah cara orang India dapat mengajukan permohonan

Jepang meluncurkan e-visa. Inilah cara orang India dapat mengajukan permohonan

Visa masuk ini dirancang khusus untuk pelancong yang berencana memasuki Jepang melalui udara.

New Delhi:

Jepang telah resmi meluncurkan program e-visa untuk beberapa negara, termasuk India. Visa sekali masuk ini memiliki masa berlaku hingga 90 hari dan dirancang khusus bagi wisatawan yang berencana memasuki Jepang melalui udara dan memegang paspor biasa.

Bagi individu yang mencari pariwisata jangka pendek di Jepang, proses visa telah disederhanakan dengan diperkenalkannya visa elektronik (e-visa) melalui sistem e-visa Jepang.

Siapa yang memenuhi syarat?

Negara dan wilayah berikut ini memenuhi syarat: Australia, Brasil, Kamboja, Kanada, Arab Saudi, Singapura, Afrika Selatan, Taiwan, Uni Emirat Arab, Inggris Raya, AS.

Kelayakan juga berlaku untuk warga negara India dan orang asing yang tinggal di India

Penduduk negara atau wilayah ini, kecuali mereka yang dikecualikan dari visa jangka pendek, dapat mengajukan permohonan e-visa melalui situs web e-Visa Jepang.

Bagaimana menerapkan

Mengunjungi Situs web e-Visa Jepang Dan ikuti langkah-langkah berikut:

Verifikasi visa dan dokumen yang diperlukan
Pilih visa yang sesuai untuk perjalanan Anda, dan dokumen yang ingin Anda serahkan.

Masukkan informasi aplikasi
Masukkan informasi yang diperlukan untuk aplikasi visa online Anda.

Pemberitahuan hasil ujian
Hasil permohonan visa Anda akan dikirimkan ke alamat email Anda yang terdaftar.

Membayar biaya visa
Bayar biaya visa yang diberitahukan kepada Anda melalui email ke institusi Jepang di luar negeri tempat Anda melamar.

Tata cara penerbitan visa elektronik
E-Visa akan diterbitkan setelah pembayaran.

Selama proses lamaran, seseorang mungkin diminta untuk hadir langsung di institusi Jepang di luar negeri yang memiliki yurisdiksi atas tempat tinggal pelamar untuk wawancara.

READ  India Bahas Gelembung Udara dengan Arab Saudi: Pemerintah | berita terbaru india