Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Juru bicara Navalny: “Pihak berwenang Rusia mengancam akan menguburkannya karena alasan penjara.”

Juru bicara Navalny: “Pihak berwenang Rusia mengancam akan menguburkannya karena alasan penjara.”

NEW DELHI: Pihak berwenang Rusia telah memberi tahu ibu Alexei Navalny bahwa jenazahnya akan dimakamkan di penjara tempat dia meninggal, kecuali dia setuju dalam waktu tiga jam untuk tidak melakukan pemakaman umum, menurut juru bicara mendiang Navalny.

Alexei Navalny, seorang kritikus terkemuka Presiden Rusia Vladimir Putin, meninggal pekan lalu di koloni hukuman Arktik. Navalny menjalani beberapa hukuman dengan total hukuman lebih dari 30 tahun.

Selama berhari-hari, ibunya, Lyudmila, yang berusia 69 tahun, memohon kepada pihak berwenang agar menyerahkan jenazahnya untuk dimakamkan, sehingga teman, kerabat, dan pendukungnya dapat menghadiri prosesi terakhir secara langsung.

“Satu jam yang lalu, seorang penyelidik menelepon ibu Alexei dan memberinya ultimatum. Entah dalam waktu tiga jam dia menyetujui pemakaman rahasia tanpa perpisahan di depan umum, atau Alexei akan dimakamkan di penjara,” kata juru bicara Navalny, Kira Yarmysh, dalam pernyataannya. “.


Navalny dipenjarakan di Kharp, di wilayah Yamalo-Nenets, di koloni hukuman IK-3, yang terletak di utara Lingkaran Arktik dan 1.900 kilometer (1.200 mil) timur laut Moskow.

Pada 16 Februari, Lembaga Pemasyarakatan Federal Daerah Otonomi Yamalo-Nenets mengumumkan kematiannya.

Pengacara Alexei dan ibunya diberitahu bahwa penyebab kematiannya adalah “sindrom kematian mendadak”.

meluas


“Sindrom kematian mendadak” adalah istilah samar yang mengacu pada berbagai sindrom jantung yang menyebabkan serangan jantung mendadak dan kematian.

READ  India mendesak negara-negara G20 dengan emisi gas rumah kaca yang tinggi untuk membersihkan ruang karbon