Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Karbohidrat terbaik untuk dikonsumsi, menurut penelitian baru

Karbohidrat terbaik untuk dikonsumsi, menurut penelitian baru

Saatnya melawan arus?

Perdebatan mengenai “karbohidrat baik versus karbohidrat buruk” telah lama menyiksa pengunjung — sekarang, penelitian baru Diterbitkan di Frontiers in Nutrition Mengungkapkan karbohidrat mana yang harus Anda pilih pada waktu makan.

“Sangat menggoda untuk menganggap semua makanan yang mengandung karbohidrat dapat dipertukarkan,” kata penulis studi Keith Ayoub, profesor emeritus di Albert Einstein College of Medicine di Bronx. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Tetapi makanan-makanan ini dikelompokkan ke dalam kelompok makanan yang berbeda karena suatu alasan – dan mungkin yang lebih penting, makanan-makanan tersebut cenderung memiliki kandungan vitamin dan mineral yang sangat berbeda.”

Studinya menemukan bahwa mengganti sayuran bertepung seperti kentang dengan makanan yang mengandung biji-bijian seperti nasi dan roti gandum hanya untuk satu hari menghasilkan penurunan potasium sebesar 21%, vitamin B6 17%, vitamin C 11%, dan serat 11%. 10%.


“Sangat menggoda untuk menganggap semua makanan berkarbohidrat dapat dipertukarkan,” kata penulis studi Keith Ayoub. “Tetapi makanan-makanan ini diklasifikasikan ke dalam kelompok makanan yang berbeda karena suatu alasan.”
Antonifano – Stok.adobe.com

Ayoub merancang dua model menu untuk sehari: satu yang menekankan sayuran bertepung (menyajikan kentang tumbuk untuk sarapan dan kentang panggang untuk makan malam) dan satu lagi yang menyertakan biji-bijian (mengganti kentang dengan roti gandum untuk sarapan dan nasi putih untuk makan malam).

Ayoub mencatat dalam temuannya bahwa dibandingkan dengan sayuran bertepung, biji-bijian cenderung lebih rendah potasium dan vitamin C, namun memberikan jumlah thiamin, zinc, dan vitamin E yang lebih tinggi.

Banyak sayuran bertepung merupakan sumber potasium yang baik (misalnya, satu kentang ukuran sedang menyediakan 15% potasium). [daily value]). Dia menulis bahwa mengonsumsi biji-bijian daripada sayuran bertepung dapat semakin memperlebar kesenjangan antara asupan potasium yang direkomendasikan dan yang sebenarnya.

“Ada juga penurunan yang signifikan dalam asupan serat (-10%) ketika biji-bijian menggantikan kentang. Temuan ini memperkuat perlunya memasukkan sayuran bertepung dan biji-bijian ke dalam makanan.”

READ  Matematika tak terlihat yang mengendalikan dunia

Pilih sumber karbohidrat kompleks
Studinya menemukan bahwa mengganti sayuran bertepung seperti kentang dengan makanan yang mengandung biji-bijian seperti nasi dan roti gandum hanya untuk satu hari mengakibatkan penurunan nutrisi penting.
Anaumenko – Stock.adobe.com

Pedoman Diet untuk Orang Amerika Kebanyakan orang dewasa merekomendasikan makan 5 cangkir sayuran bertepung setiap minggu.

Sayuran bertepung:

  • roti
  • Akar burdock
  • Singkong
  • Jagung
  • bengkuang
  • kacang polong
  • Akar teratai
  • pisang
  • Salafi
  • tapioka
  • lobak
  • kastanye air
  • kentang putih
  • Kentang
  • Yucca

Ayoub menguraikan keterbatasan penelitiannya, karena kentang adalah satu-satunya sayuran bertepung yang dimasukkan ke dalam model menu, yang hanya mencakup satu hari.

Pemodelan yang dilakukan dengan sayuran bertepung lainnya, selama 7 hari atau lebih, dapat memberikan hasil yang berbeda.

Dia mencatat bahwa sayuran bertepung mengandung nutrisi yang berbeda dari yang ditemukan dalam makanan biji-bijian, yang harus diperhatikan dalam pedoman diet.

“Seperti yang sering terjadi dalam dunia nutrisi, panduannya didasarkan pada keseimbangan, variasi, dan moderasi – yang mungkin terdengar membosankan, namun ketiganya akan bermanfaat bagi pola makan kebanyakan orang,” tegasnya.

“Penting untuk mendapatkan campuran sayuran dan biji-bijian yang tepat dan memasukkan sayuran bertepung dan non-tepung untuk membantu memastikan kebutuhan makronutrien dan mikronutrien kita terpenuhi.”