Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kebal Terhadap Radar, Rusia Harus Menyebarkan ‘Drone’ Di Ukraina Yang Bahkan AS Gagal Mendeteksi – Pakar Militer

Seorang ahli penerbangan terkemuka Rusia telah mendorong pengembangan pesawat untuk tujuan transportasi, militer dan pariwisata, dengan alasan keuntungan dan biaya operasional yang diklaim.

Sergey Bendin, pemimpin redaksi Aeronautics Bulletin dan penjabat kepala Komite Aeronautika Masyarakat Geografis Rusia cabang Moskow, mencatat kegunaan pesawat dalam perang, karena mereka dapat memberikan jangkauan radar permanen, pengawasan udara, dan menjadi bagian dari jaringan pertahanan udara terpadu.

Aerostat adalah bentuk pesawat yang ditambatkan ke tanah dan tidak memiliki baling-baling atau mesin untuk perjalanan udara.

The EurAsian Times sebelumnya menyinggung kegunaan kapal udara dalam situasi militer Rusia dan China. Sebagian ahli juga telah lama menunjukkan bahwa pesawat pra-Perang Dunia II bukanlah sistem yang usang karena memberikan solusi teknis dan logistik yang penting untuk masalah transportasi saat ini.

Gunakan dalam perang

Bendin menjelaskan bagaimana pengangkutan militer baik pasukan maupun material dapat dilakukan dengan kapal udara.

“Dimungkinkan untuk membawa tank ke medan perang, dengan cepat menurunkannya, tanpa memasuki area yang diserang,” kata Bendin dalam sebuah wawancara dengan Koran bisnis.

Gambar representatif dari pesawat Lockheed Martin

Dia juga dapat memanipulasi komunikasi, memanfaatkan kemampuannya untuk tetap bertahan di udara selama berbulan-bulan.

“Mereka terletak 20-30 kilometer dari garis depan, mereka menyediakan komunikasi seluler lokal, mereka mendistribusikan Internet atau sistem peperangan elektronik. Mereka dapat membawa perangkat ini, pengulang dan penekan sinyal, menjaganya tetap pada arah tertentu. Misalnya, Anda akan memberikan pesawat tak berawak besar, melayang selama seminggu, perlindungan serius orang-orang kita terhadap drone.

Bendin berpendapat bahwa pesawat besar yang terbang lambat seperti airship mungkin tidak secara otomatis menjadi sasaran empuk rudal pertahanan udara. Dia merujuk pada insiden balon cuaca China yang kontroversial, yang ditembak jatuh oleh F-22 Raptor Angkatan Udara AS di atas Carolina pada Februari tahun ini.

READ  Berita utama minggu ini: Serangan drone Iran terhadap Israel, pernyataan BJP, Bournvita dihapus dari menu minuman kesehatan, dan banyak lagi

“Pesawat udara, seperti balon, tidak terbuat dari logam atau tidak memancarkan panas untuk mendorongnya. Ketika mereka terbang ke pedalaman Amerika Serikat, mereka terdeteksi secara visual, bukan oleh radar. Sulit untuk menetralisirnya karena terbang begitu cepat.” tinggi,” tambah Bendin.

Bulan ini, sebuah artikel di Institut Angkatan Laut AS (USNI) Saya berbicara tentang Joint Ground Attack Missile Defense Network Elevated Sensing System (JLENS) Angkatan Darat AS. Aerostat berisi helium ini mengangkat platform sensor besar yang dikendalikan dari jarak jauh ke ketinggian lebih dari 6.000 kaki.

Bebas dari sayap atau mesin pembakaran internal, JLENS memberi Angkatan Darat waktu yang hampir tidak terbatas di udara, “membawa sistem pengawasan dan radar pengontrol tembakan yang dapat mengkomunikasikan data penargetan jarak jauh ke senjata berbasis darat untuk pertahanan instalasi.”

Di sebelumnya analitik Tentang bagaimana serangan drone Ukraina di dalam wilayah Rusia mengeksploitasi celah antara radar S-400, insinyur Stephen Pendergrast yang berbasis di San Diego, yang berspesialisasi dalam komunikasi radar, sonar dan satelit, merekomendasikan penggunaan aeronautika untuk cakupan radar yang lebih luas dan lebih dalam. “Pesawat maskapai memberikan perlindungan di darat,” katanya kepada EurAsian Times.

di dalam November 2022, Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok menggunakan “balon rentetan” selama latihan militer di Wusong di Provinsi Zhejiang. Mereka bertujuan untuk membuat penerbangan terbang rendah berbahaya untuk menyerang pesawat, rudal, helikopter, atau drone.

balon mata-mata Cina
balon mata-mata Cina

Pariwisata, transportasi, dan perjalanan luar angkasa

Almarhum insinyur Rusia Orfei Kozlov juga menciptakan desain inovatifnya sendiri, yang dia beri nama erosmina Proyek – upaya yang dipimpin oleh Bendin dalam kapasitasnya sebagai Chief Executive Officer (CEO).

Aerosmena beroperasi secara independen dari infrastruktur terestrial, menghilangkan kebutuhan akan pelabuhan, jalan, saluran air, lapangan udara, rel kereta api, hanggar, dan landasan pacu. Meskipun lebih lambat dan kurang dapat bermanuver dibandingkan pesawat biasa, ia dapat terbang ke mana saja kapan saja, siang atau malam selama berhari-hari dan berminggu-minggu tanpa mendarat.

READ  China mengejutkan AS dengan uji coba rudal hipersonik; Kami dirampok, kata seorang legislator Amerika

Airship yang diusulkan Kozlov dapat membawa muatan kargo yang besar, besar, dan kaku dari 20 hingga 600 ton, dengan keuntungan tambahan dari winch eksternal yang memungkinkannya dimuat dan dibongkar saat berada dalam “posisi terbang” di atas tanah.

Ini berarti dapat mengirimkan barang ke wilayah geografis yang tidak dapat ditembus, seperti wilayah kutub, pulau kecil, gurun, dan daerah pegunungan tanpa konektivitas jalan raya.

Untuk eksplorasi luar angkasa, peluncuran dari balon di stratosfer membuat peluncuran lebih murah daripada peluncuran dari darat. “Secara kasar, jika diperlukan tiga tahap untuk meluncurkan roket dari Bumi, maka satu tahap sudah cukup untuk meluncurkan roket dari balon. Dimungkinkan untuk mengirim orang ke luar angkasa dan menerima mereka di ketinggian 20 kilometer,” kata Bendin .

Dia juga mencatat bagaimana kapal udara terhubung ke daerah terpencil Rusia, seperti taiga, sambil mengeluhkan bahwa industri kapal udara tidak dapat dihidupkan kembali karena ketidaksabaran investor yang menginginkan keuntungan cepat. “Diperlukan 8 hingga 10 tahun bagi sebuah perusahaan pesawat untuk mulai memberikan dividen, yang meliputi lima tahun untuk konstruksi dan tiga tahun lagi untuk sertifikasi,” kata Bendin.