Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Prancis ingin terus terlibat dengan China dan India dalam solusi untuk Ukraina meskipun ada perbedaan

Prancis ingin terus terlibat dengan China dan India dalam solusi untuk Ukraina meskipun ada perbedaan

Perdana Menteri Narendra Modi bersama Presiden Prancis Emmanuel Macron. berkas | Sumber gambar: Reuters

Ketika perencanaan dimulai untuk kunjungan kenegaraan Perdana Menteri Narendra Modi ke Prancis pada bulan Juli, harapan semakin tinggi di Paris untuk kesepakatan “tiket besar” yang akan memperkuat hubungan antara kedua negara. Sementara kunjungan Mr Modi belum diumumkan secara terbuka, Hindu Dia telah menyebutkan bahwa dia telah diundang oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk menjadi tamu utama di Parade Hari Nasional pada 14 Juli. Kunjungan tersebut diharapkan dapat membahas kesepakatan di sejumlah bidang, antara lain perdagangan, pertahanan, perubahan iklim, dan energi.

Kedua pemimpin, yang akan bertemu dua kali tahun ini, termasuk pada bulan September ketika Macron menghadiri KTT G20 di Delhi, juga diharapkan untuk mencoba memecahkan “kebuntuan” dalam kesepakatan enam reaktor tenaga nuklir untuk proyek Jaitapur India. , yang masih macet karena masalah harga dan kewajiban.

Selain itu, para pejabat mengatakan kedua belah pihak akan terus membahas “konvergensi” dalam kebijakan mereka mengenai isu-isu seperti perang Ukraina dan strategi Indo-Pasifik terhadap China. Sumber-sumber diplomatik Prancis, mengacu pada kritik atas kunjungan Prancis Macron baru-baru ini ke China dan penekanannya pada “kemerdekaan strategis” sebagai apa yang disebutnya “negara bawahan” Amerika Serikat, mengatakan tidak ada “perubahan” dalam kebijakan Prancis terhadap Taiwan. . .

Menurut sumber yang saya ajak bicara Hindu Sebagai bagian dari delegasi jurnalis Indo-Pasifik yang lebih besar yang diundang ke Paris, kunjungan Macron berhasil dalam tiga tujuan yang berkaitan dengan Ukraina: mengamankan dukungan China untuk rakyat Ukraina, mencari dukungan untuk menyelesaikan konflik, dan menjelaskan “konsekuensi strategis dari militer mana pun.” dukungan untuk Rusia dalam perang.” “.

READ  Pertemuan kelompok kerja kuartet di pelabuhan Chabahar tahun ini | berita terbaru india

Sumber diplomatik mengatakan Prancis juga ingin India mengadakan pembicaraan dengan Moskow dan terus terlibat saat Eropa mencari solusi untuk konflik di Ukraina. Alih-alih mengeluarkan “ancaman”, mereka mengatakan ingin India dan China bergabung dalam “konsensus menentang perang” di PBB, ketika ditanya apakah penolakan India untuk meninggalkan kemitraan tradisionalnya dengan Rusia akan membayangi kunjungan tersebut.

“Saya pikir hari ini, banyak orang memahami mengapa kekuatan tertentu di Selatan Global, katakanlah, telah mengambil posisi ini dan tidak ingin secara otomatis menyesuaikan diri dengan Amerika Serikat atau dengan orang lain, dalam hal ini,” kata jurnalis senior Pierre Hasky, yang melakukan perjalanan ke Beijing Untuk kunjungan tersebut, “Saya pikir kami siap menerimanya.”

Namun, kunjungan PM Modi akan menjelaskan apakah India akan mengumumkan kesepakatan untuk membeli Rafale M milik Dassault Aviation Prancis selama kunjungan tersebut, yang bersaing dengan Boeing F/A-18 E/F Super Hornet buatan AS. Pesawat. Secara signifikan, Perdana Menteri Modi dijadwalkan melakukan perjalanan ke Amerika Serikat pada bulan Juni, dan Prancis pada bulan Juli. Ditanya tentang sejumlah laporan Kantor Berita Pertahanan Prancis tentang potensi kesepakatan, sumber-sumber di Paris mengatakan kepada The Hindu bahwa “semoga saja”, tetapi kesepakatan besar seperti itu membutuhkan “waktu”.

Sumber tersebut mengatakan, kunjungan Perdana Menteri memang diharapkan, namun belum diumumkan mengingat rincian jadwal yang akan disusun. Selain melakukan perjalanan ke Jepang dan Australia untuk KTT G7 dan Kuartet, PM Modi dijadwalkan untuk mengunjungi Washington, D.C. untuk kunjungan kenegaraan pertamanya pada bulan Juni, dan diharapkan menjadi tuan rumah bagi Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden China Xi Jinping di antara para pemimpin lainnya. . Pada KTT Organisasi Kerjasama Shanghai di Delhi pada awal Juli.

READ  Pemberontak Yaman dan pemerintah menyelesaikan pertukaran tahanan - dunia

Sejak tahun lalu, Angkatan Laut India telah mempercepat pengadaan 26 pesawat untuk beroperasi dari kapal induknya, baik Boeing F/A-18 E/F Super Hornet dan Dassault Aviation Rafale-M telah dievaluasi dan dilaporkan. diserahkan kepada pemerintah. Berbicara di sela-sela Dialog Raisina pada bulan Maret, Kepala Angkatan Laut Laksamana R Hari Kumar mengatakan F/A-18 dan Rafale-M memenuhi persyaratan Angkatan Laut dan pilihan di antara mereka akan menjadi keputusan pemerintah, tetapi para pejabat mencatat bahwa Rafale -M mungkin memiliki keunggulan dibandingkan pengaturan Where pada kapal induk Angkatan Laut serta kesamaan dengan IAF Rafale untuk suku cadang dll.

Jika diumumkan, kesepakatan untuk jet tempur angkatan laut akan menjadi yang pertama sejak Perdana Menteri Modi mengumumkan, selama kunjungannya ke Paris pada tahun 2015, bahwa Angkatan Udara India akan membeli 126 Rafale. Terlepas dari ketidaksepakatan atas masalah lain seperti penetapan harga dan perubahan kebijakan kompensasi untuk kesepakatan 2015, Angkatan Udara secara konsisten menyatakan bahwa jet tempur, yang pertama kali dijadwalkan untuk kesepakatan pada tahun 2012, “memadai” untuk kebutuhan militer mereka. Dalam latihan yang berlangsung di Prancis bulan ini (17 April – 5 Mei), Angkatan Udara Israel juga menerbangkan empat Rafale dalam manuver militer asing pertamanya dengan Amerika Serikat dan negara-negara Eropa lainnya.

India juga mempertimbangkan untuk membeli enam kapal selam konvensional canggih untuk menghentikan kekuatan kapal selamnya yang habis dan juga mempercepat program kapal selam nuklir SSN awalnya dan sumber menunjukkan bahwa beberapa diskusi telah diadakan antara Paris dan Delhi dalam hal ini.