Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kebuntuan jajak pendapat: Proposal tabel Pemerintah dan PTI dengan putaran pembicaraan berikutnya dijadwalkan Selasa – Pakistan

Kebuntuan jajak pendapat: Proposal tabel Pemerintah dan PTI dengan putaran pembicaraan berikutnya dijadwalkan Selasa – Pakistan

Anggota pemerintah dan partai oposisi PTI menyelesaikan putaran kedua pembicaraan pemilihan penting di Gedung Parlemen pada hari Jumat, dengan para pemimpin dari kedua belah pihak mengatakan bahwa mereka telah mengajukan proposal mereka dan dialog akan dilanjutkan pada hari Selasa (2 Mei).

Latihan dimulai kemarin (Kamis) untuk mencapai terobosan dalam kebuntuan selama berminggu-minggu terkait pemilihan antara koalisi yang berkuasa dan partai PTI.

Delegasi oposisi – yang dibentuk pada Rabu malam – terdiri dari Wakil Presiden Gerakan Kesetaraan dan Rekonsiliasi, Shah Mahmood Qureshi, Wakil Presiden Pertama Fouad Chaudhry dan Senator Ali Zafar.

Sementara itu, Ishaq Dar dari PML-N, Khwaja Saad Rafiq, Azam Nazir Tarar dan Sardar Ayaz Sadiq, bersama dengan senator PPP Yousuf Raza Gilani dan Syed Naveed Qamar mewakili pemerintah.

Menyusul selesainya pembicaraan hari ini, Dar mengatakan masing-masing pihak telah mengajukan dua proposal yang akan diajukan kepada pemerintah dan pimpinan PTI.

“Beberapa kemajuan telah dicapai hari ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa “putaran terakhir” pembicaraan akan dilanjutkan pada Selasa pukul 11 ​​pagi.

Ketika diminta untuk membagikan rincian tentang proposal tersebut, dia berkata, “Kami terikat secara moral. Kami tidak dapat membagikan proposal dari kedua belah pihak.”

Di sisi lain, Qureshi dari PTI mengatakan bahwa pembicaraan hari ini telah mencapai kemajuan.

Berbicara kepada media di luar gedung parlemen, dia mengatakan negosiasi berlangsung di “lingkungan yang menyenangkan” hari ini dan dengan tujuan “menemukan jalan ke depan sambil tetap berada dalam lingkup konstitusi”.

“Menurut pendapat saya, kami telah membuat kemajuan yang memadai dalam hal itu hari ini,” tambahnya.

Qureshi menegaskan bahwa kedua belah pihak mengajukan proposal mereka selama pertemuan hari ini, dengan mengatakan bahwa proposal PTI “masuk akal, dapat diterapkan dan dalam batasan konstitusional”.

“Kami sekarang akan berkonsultasi dengan pimpinan kami dan mereka akan meminta pendapat dari mitra koalisi mereka,” katanya.

“Fawad Chaudhry dan Ali Zafar dan saya akan pergi ke Lahore besok untuk meyakinkan Imran Khan tentang kemajuan hari ini,” kata Qureshi, seraya menambahkan bahwa pembicaraan Selasa akan diadakan sehubungan dengan perkembangan ini.

Berbicara bersama Qureshi, Chowdhury mengkritik penangkapan pemimpin gerakan Ali Amin Gandapur dan “penangkapan 33 pendukung Imran Khan” di luar Pengadilan Tinggi Islamabad hari ini, dengan mengatakan tindakan seperti itu akan “menghancurkan proses dialog”.

READ  Jalan-jalan ke Maladewa? Periksa Aturan Baru Visa Saat Kedatangan untuk Turis India

Dia menunjukkan bahwa menteri pemerintah menegaskan bahwa mereka tidak terlibat dalam penangkapan ini. “Jadi siapa pun yang melakukan ini seperti menyabotase pembicaraan dan tanggung jawab ada pada pemerintah dengan cara apa pun,” tambahnya.

Pemimpin gerakan itu berkata, “Jika Anda akan melakukan penangkapan tanpa alasan, masalah ini akan tergelincir.”

Qureshi juga mengecam penangkapan di luar Kota Kemanusiaan Internasional hari ini, dengan mengatakan diskusi hari ini dimulai dengan kasus ini.

Menurut dia, penangkapan itu tidak beralasan.

Ada pembicaraan di satu sisi dan situasi ini di sisi lain. Jadi mereka (perwakilan pemerintah) ditanya apa yang mereka coba lakukan dan apakah mereka menciptakan lingkungan yang mendukung.

“Mereka mengerti [our stance] Dia menambahkan bahwa 33 tahanan telah dibebaskan.

Imran membuat pembicaraan bersyarat untuk mengadakan pemilihan dini

Kemudian, saat berpidato kepada para pendukungnya di Zaman Park melalui tautan video pada malam hari, Imran mengatakan partainya akan membuat keputusan tentang pembicaraan tersebut besok.

Dia lebih jauh mengklaim bahwa pemerintah telah mengusulkan pembubaran dewan – yang menurut sumber-sumber yang akrab dengan pembicaraan itu adalah permintaan utama PTI – setelah anggaran.

Saya bertanya kepada mereka apa yang akan Anda capai dengan anggaran tersebut? Anda telah membuat negara ini gagal bayar.”

Menjelang putaran kedua perundingan hari ini Imran – selama PERCAKAPAN INFORMAL DENGAN WARTAWAN DI PENGADILAN TINGGI ISLAMABAD Ia mengatakan telah meminta Fawad dan Qureshi untuk memulai pembicaraan dengan pemerintah hanya jika partai yang berkuasa bersedia membubarkan aksi unjuk rasa dan segera mengadakan pemilihan.

“Tidak perlu dilanjutkan jika mereka bersikeras untuk memilih pada bulan September atau Oktober,” tambahnya, dengan hadirnya kedua pemimpin tersebut selama percakapan.

Dalam konteks terpisah, Fawad mengatakan menjelang pertemuan hari ini bahwa tujuan utama negosiasi adalah untuk mengakui bahwa publik adalah “pusat kekuasaan” di Pakistan dan bergerak menuju pemilu.

“Kemarin pembicaraan diadakan dalam suasana yang menyenangkan,” tulisnya di Twitter. “Hari ini, kita harus bergerak maju untuk negara dengan memahami perspektif satu sama lain.”

READ  Bersedia berbicara dengan India tentang apa yang dibutuhkannya untuk melawan pandemi COVID: China

Negosiasi adalah buang-buang waktu

Sementara itu, Menteri Pertahanan Khawaja Asif mengatakan dia yakin koalisi yang berkuasa seharusnya tidak mengadakan pembicaraan dengan Gerakan Keadilan dan Rekonsiliasi, menggambarkan latihan itu sebagai “buang-buang waktu”.

Namun dia menambahkan bahwa sementara para pemimpin partai memiliki pendapat masing-masing, keputusan akhir dibuat secara kolektif.

Pemimpin PML-N mengungkapkan pandangan tersebut saat berbicara kepada media di luar gedung parlemen di Islamabad.

Dia mengatakan pemerintah telah menyatakan kekurangan dana untuk mengadakan pemilu pada tanggal yang berbeda dan bahwa “secara finansial tidak mungkin” untuk menyelenggarakan pemilu pada tanggal yang berbeda.

“Kedua, jika pemilihan diadakan pada tanggal yang berbeda, saya pikir itu akan merugikan serikat pekerja,” katanya, menambahkan bahwa itu akan meningkatkan sentimen anti-Punjabi di provinsi lain.

Pemimpin PML-N lebih lanjut mengatakan bahwa ada perebutan kekuasaan yang konstan antara institusi, menambahkan, “Saya pikir negara dan konstitusi tidak terlayani jika seseorang membantu Imran Khan.”

Dia menekankan bahwa sementara konstitusi menetapkan bahwa pemungutan suara diadakan dalam waktu 90 hari sejak pembubaran dewan, “itu juga menyatakan bahwa itu harus diadakan dalam satu hari.”

Dia menekankan bahwa “pemilu akan diadakan dalam satu hari di bulan Oktober.”

Pertemuan selama satu jam di dalam ruangan Ketua Senat Sadiq Sanjrani untuk memulai negosiasi.

Upaya negosiasi sedang dilakukan atas saran Mahkamah Agung sementara perintah tertulis menunggu pemilihan di Punjab dan Khyberman – sebuah masalah yang telah menemui jalan buntu selama berminggu-minggu antara koalisi yang berkuasa, oposisi dan peradilan tertinggi.

Dengan pemimpin Jamiat Ulema-e-Islam Maulana Fazlur Rahman mengkonfirmasi sehari sebelumnya bahwa partainya tidak akan menjadi bagian dari negosiasi dengan PTI, PPP dan PML-N tampaknya telah memimpin pembicaraan.

Usai rapat kemarin, Gilani mengatakan PTI akan menyampaikan tuntutannya dalam rapat hari ini, setelah itu partai-partai koalisi yang berkuasa akan diinformasikan dan dikonsultasikan.

Dar mengatakan di pihaknya pada dasarnya diputuskan untuk menyelesaikan masalah dalam ruang lingkup konstitusi.

Sementara itu, kata orang dalam fajar bahwa PLP telah mengajukan tiga tuntutan utama selama sesi hari Kamis – pembubaran Majelis Nasional (NA) dan majelis legislatif Sindh dan Balochistan pada bulan Mei untuk membuka jalan bagi pemilihan umum pada bulan Juli; pengesahan amandemen konstitusi untuk mendapatkan konsesi satu kali untuk menunda pemungutan suara lebih dari 90 hari jika pemerintah ingin membatalkan pemilu 14 Mei di Punjab; dan mencabut perintah Pembicara untuk menerima pengunduran diri PTI MNA untuk mengembalikan mereka di Narcotics Anonymous.

Sumber tersebut mengatakan tim pemerintah telah mencari waktu untuk membahas tuntutan tersebut.

Kebuntuan pemilu

Upaya untuk mencapai konsensus dilakukan di tengah kebuntuan dalam pemilu, dengan PTI mengupayakan pemungutan suara lebih awal – terutama di Punjab dan Khyber Pakhtunkhwa di mana majelis dibubarkan pada bulan Januari – dan pemerintah tetap mengadakan pemilu di seluruh negeri pada hari yang sama. pada bulan Oktober.

Awal bulan ini, Mahkamah Agung – saat mendengarkan petisi PTI – melakukan hal itu Komisi Pemilihan Pakistan (ECP) telah mengarahkan pemilihan umum untuk Majelis Punjab yang akan diadakan pada 14 Mei. Namun, pemerintah menolak perintah Mahkamah Agung tersebut.

Setelah berulang kali bolak-balik minggu lalu, Mahkamah Agung pada 20 April memberikan penangguhan sementara kepada partai-partai politik besar negara itu, memberi mereka waktu hingga 26 April untuk mencapai konsensus tentang kapan pemilihan majelis distrik dan nasional harus dilakukan, sehingga mereka Bisa. serentak di seluruh negeri.

Tetapi Shahbaz mengkonfirmasi pada 26 April bahwa pemilihan serentak akan diadakan pada Oktober atau November setelah Majelis Nasional saat ini berakhir pada 13 Agustus, sementara parlemen akan mengambil keputusan akhir dalam memulai pembicaraan dengan pihak oposisi.

Dia mengatakan, pemerintah ingin berbicara dengan PTI, menambahkan bahwa ada pendapat yang berlaku bahwa pintu dialog tidak boleh ditutup, tetapi bentuknya belum diputuskan. “keputusan [regarding talks] Itu harus diambil oleh Parlemen, bukan oleh Anda atau saya.