Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kepemimpinan Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak berada dalam kondisi sulit ketika pemberontakan partai meningkat

Kepemimpinan Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak berada dalam kondisi sulit ketika pemberontakan partai meningkat

  • Pemberontakan yang dilakukan oleh faksi-faksi ekstremis di dalam Partai Konservatif yang berkuasa di Inggris mengancam akan melemahkan cengkeraman kekuasaan Perdana Menteri Rishi Sunak.
  • Anggota parlemen, termasuk mantan Perdana Menteri Liz Truss, menggunakan konferensi tersebut untuk menyatakan ketidaksetujuan mereka terhadap kepemimpinan Sunak.
  • Pemberontakan ini terjadi ketika Partai Konservatif menghadapi persaingan ketat dari oposisi Partai Buruh, yang unggul 20 poin dari petahana dalam jajak pendapat.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mendengarkan pidato pembicara delegasi pada konferensi tahunan Partai Konservatif di Manchester, Inggris utara, pada 2 Oktober 2023.

Syal Ollie | AFP | Gambar Getty

MANCHESTER, Inggris — Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak nampaknya akan menjadi pemimpin yang menghadapi kesulitan, karena perpecahan yang semakin besar dalam pemerintahan Konservatifnya menimbulkan faksi-faksi yang lebih ekstrem, bahkan ketika partai tersebut bersiap untuk mengadakan pemilihan umum tahun depan.

Keretakan yang ingin diredakan oleh Sunak ketika ia mengambil alih kepemimpinan partai tahun lalu setelah serangkaian psikodrama Tory muncul kembali minggu ini ketika para menteri berkumpul di Manchester, Inggris, untuk konferensi tahunan Partai Konservatif.

Anggota parlemen, termasuk Liz Truss, perdana menteri terpendek di Inggris, telah menyatakan ketidaksetujuan mereka terhadap kepemimpinan Sunak – atau kurangnya kepemimpinan – sementara… Para pemimpin fraksi mendesak para donor untuk berhenti mendanai partainya sampai reformasi besar dilakukan.

Pemberontakan ini terjadi ketika Partai Konservatif menghadapi persaingan ketat dari oposisi Partai Buruh, yang terus memimpin dalam jajak pendapat, dan partai perlawanan tersebut berjanji untuk mengambil kendali kepemimpinan Sunak menjelang pemilu, yang kemungkinan besar akan diadakan. kali ini tahun depan.

Truss, seorang pendukung Ronald Reagan yang hanya menjabat selama 44 hari, mencuri perhatian saat konferensi dimulai dengan sungguh-sungguh pada hari Senin, menarik ratusan orang saat dia menegur kebijakan Sunak dan sekali lagi mengusulkan pemotongan pajak segera.

READ  Inggris akan membantu mengurangi dampak gagalnya kesepakatan biji-bijian Laut Hitam

Mantan Perdana Menteri, yang agenda pajaknya yang rendah menyebabkan runtuhnya pemerintahannya tahun lalu, tetap mendapatkan dukungan yang signifikan dari para pendukung partai – banyak di antaranya memilih dia untuk berkuasa – dan setidaknya 60 anggota parlemen kini telah bergabung dengan Kelompok Pertumbuhan Konservatif.

Anggota parlemen yang mendukung visi Truss untuk “membuat Inggris tumbuh kembali” mewakili kurang dari seperlima dari total anggota parlemen Konservatif yang terpilih, namun jumlahnya hampir sama banyaknya dengan Sunak. Mayoritas parlemenHal ini berpotensi menimbulkan risiko terhadap kemampuan Perdana Menteri untuk memerintah.

Di antara anggota pemberontak adalah mantan Menteri Dalam Negeri Priti Patel, yang mengatakan pada hari Minggu bahwa partainya berada “di persimpangan jalan”, dan menambahkan bahwa Sunak-lah yang “merusak”. [the Conservatives’] Kemampuan untuk menilai.”

Mereka (anggota) tidak boleh begitu saja mendukung Partai Konservatif yang tidak lagi mewakili nilai-nilai kita (dan sedang) menuju bencana pemilu.

Tuan Peter Cruddas

Pendiri Organisasi Demokrat Konservatif

Patel berbicara pada jamuan makan malam yang diselenggarakan oleh Organisasi Demokratik Konservatif – sebuah faksi yang bersekutu erat dengan mantan Perdana Menteri Boris Johnson – yang pendirinya, Lord Peter Cruddas, menggunakan acara tersebut untuk mendesak anggotanya agar memotong sumbangan ke Partai Konservatif sampai partai tersebut melakukan reformasi.

“Saya sudah muak dengan hal ini,” kata Lord Cruddas, seraya menambahkan bahwa “anggotanya tidak boleh begitu saja mendukung Partai Konservatif yang tidak lagi mewakili nilai-nilai kita” dan “bergerak menuju bencana pemilu.”

Penggulingan Truss dan Johnson, dan pelantikan Sunak secara virtual, dipandang oleh pemimpin Partai Demokrat itu sebagai anti-demokrasi dan bertentangan dengan keinginan anggota partai.

Nigel Farage, pendukung Brexit dan mantan pemimpin Partai Kemerdekaan Inggris (UKIP) yang populis sayap kanan, juga hadir, kemudian mengatakan bahwa sayap Partai Konservatif “banyak hadir”. [his] arah.”

READ  “Dia membuat kemajuan yang baik dan akan segera menghadiri acara publik,” kata Putri Wales.

“Inilah pertarungan besar yang akan terjadi setelah mereka kalah dalam pemilihan umum berikutnya: sayap partai mana yang menang,” kata Farage tentang Partai Konservatif dalam sebuah wawancara di program Agen Berita hari Selasa.

Meningkatnya perselisihan di dalam partai juga tercermin dalam sentimen publik, dengan banyak warga Inggris yang mengungkapkan ketidakpuasan mereka terhadap kubu Partai Konservatif yang telah bertahan selama 13 tahun.

Baru-baru ini Jajak pendapat Partai Buruh menunjukkan keunggulan 20 poin atas Partai Konservatif, hanya mengalami sedikit penurunan pada bulan Juli.

“Merek konservatif sedang menderita,” Gideon Skinner, kepala penelitian kebijakan hubungan masyarakat di firma riset pasar IPSOS, mengatakan pada hari Senin. “Dua pertiga [of voters] “Saya pikir ini saatnya untuk perubahan, dan itulah perjuangan nyata yang harus dilakukan Partai Konservatif untuk mewujudkannya.”

Menurut data IPSOS terbaru, hampir dua pertiga pemilih (61%) menganggap Partai Konservatif sudah ketinggalan zaman, sementara hanya seperlima (21%) yang menganggap mereka layak untuk memerintah. Sementara itu, hampir tiga perempat responden (73%) percaya bahwa Sunak, perdana menteri terkaya Inggris dalam sejarah modern, tidak menyadari kenyataan.

Pekerja medis berbaris di luar konferensi Partai Konservatif di Manchester, Inggris, dalam perselisihan dengan pemerintah mengenai gaji.

CNBC

Hal ini terjadi pada saat Inggris dilanda tingkat inflasi yang tinggi dan standar hidup yang rendah, yang menyebabkan berlanjutnya tindakan industri terhadap kondisi kerja dan upah.

Ribuan profesional medis melakukan unjuk rasa di luar konferensi pada hari Selasa, menuntut upah yang lebih adil, sementara pemogokan yang baru-baru ini dilakukan oleh pekerja kereta api pada hari Rabu akan mengganggu perjalanan untuk kedua kalinya dalam minggu ini.

READ  Perdana Menteri Modi telah diundang untuk berpidato di sesi bersama Kongres AS pada 22 Juni

“Ada suasana hati masyarakat yang suram ditambah dengan menurunnya reputasi publik dari Partai Konservatif, dan semuanya mengarah pada perasaan bahwa ini saatnya untuk perubahan,” kata Skinner.

Pada hari Rabu nanti, Sunak diperkirakan akan menggunakan pidato utamanya pada akhir konferensi untuk menegaskan kembali otoritasnya dan menguraikan sejumlah kebijakan baru yang ia harap akan membantunya mendapatkan dukungan dari para pemilih dan partainya.