Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Al-Fukhari di Gaza sangat penuh sesak saat Israel mendorong orang ke selatan |  Gaza

Al-Fukhari di Gaza sangat penuh sesak saat Israel mendorong orang ke selatan | Gaza

Al-Fokhari, Jalur Gaza – Warga Palestina di Gaza yang berbicara kepada Al Jazeera merasa lelah dan sedih karena harus meninggalkan rumah mereka dan sering berpindah-pindah untuk mencari keselamatan.

Banyak yang mendoakan diakhirinya pengungsian dan penderitaan yang telah mengoyak Gaza selama lebih dari 60 hari.

Di Al-Fukhari, di selatan kota Khan Yunis, Rumah Sakit dan sekolah-sekolah Eropa dipenuhi ribuan pengungsi dari Khan Yunis sendiri dan daerah-daerah di utara melebihi kapasitasnya.

Mereka terus bergerak ke selatan karena diminta oleh tentara Israel, meninggalkan daerah tempat mereka tinggal atau mengungsi, menuju ke apa yang disebut “daerah aman” yang tetap saja dibom oleh tentara Israel.

Youssef Al-Akkad, direktur Rumah Sakit Eropa, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa timnya kewalahan dengan banyaknya orang dan mereka tidak terlatih atau mampu memberikan bantuan kepada mereka.

“Para pengungsi hadir di koridor, departemen, dan taman rumah sakit. Kekurangan air akan menyebabkan infeksi, dan kasus kolera sudah mulai bermunculan. “Ini adalah situasi yang sulit dan membawa bencana.”

Pasien yang dievakuasi dari Rumah Sakit Shifa di Kota Gaza tiba di Rumah Sakit Eropa dalam gambar diam dari video pada tanggal 23 November 2023. [Palestine Red Crescent Society/Handout via Reuters]

Para pengungsi di sekitar Rumah Sakit Eropa, yang terpaksa berkemah di jalanan karena kepadatan yang berlebihan, memiliki kisah penderitaan yang bisa diceritakan. Mereka berharap akhirnya sampai di kawasan aman di Al-Fukhari. Namun sayangnya, sebagian besar dari mereka sudah tidak percaya lagi dengan gagasan zona aman.

“Saya belum pernah menghadapi hal ini sebelumnya,” kata Rula Mesmah, 40. “Kami mengungsi sebanyak empat kali hingga kami tiba di Rumah Sakit Eropa, di mana tidak ada satu tempat pun untuk kami. Saya mencari kafe tempat saya dan ketiga putri saya bisa tidur di malam hari, dan siang hari kami hanya duduk-duduk.” di jalan”.

READ  Ini adalah kata-kata terakhir Pangeran Harry kepada Ratu Elizabeth sebelum kematiannya | berita Dunia

Muslima dan putrinya, berusia 15 hingga 18 tahun, meninggalkan Kota Gaza pada 14 Oktober ketika tentara menyuruh orang-orang untuk pergi.

“Kami memiliki rumah yang indah di kawasan industri, yang kami tinggalkan karena risiko putri kami akan terluka. Kami pergi ke kamp Deir al-Balah, tempat kami tinggal bersama teman-teman selama lebih dari sebulan. Namun rumah di sana menjadi sangat ramai karena semakin banyak pengungsi yang berdatangan dan pemboman semakin intensif, jadi kami memutuskan untuk mencari tempat yang aman.” terakhir.

“Kami sudah berada di Khan Yunis selama dua minggu ketika gencatan senjata dimulai. Kami senang bisa mendapat jeda dari suara ledakan meski tidak ada yang berubah. Ada perjuangan untuk mendapatkan air dan makanan, tapi kami merasakan a awalnya agak aman, tapi kemudian beritanya mulai menyebar.” Bahwa pemerintah Israel mengancam akan memindahkan operasinya ke Khan Yunis.

“Saya merasa jantung saya akan berhenti berdetak, saya sangat takut [Israeli military] Publikasi [to evacuate] Hujan mulai menimpa kota itu lagi. Jadi kami pergi mencari tempat lain dan tidak menemukan apa pun selain pembuat tembikar. Kami berada di antara ratusan orang, dan tidak ada ruang di Rumah Sakit atau sekolah Eropa. “Sekolah tidak dapat menampung lebih banyak orang.”

Mata Masma berkaca-kaca, dan suaranya tercekat karena kesedihan atas nasibnya di jalanan.

Tidak ada ruang tersisa

Karena tidak punya tempat tujuan, orang-orang mulai mendirikan tenda di lahan kosong dekat pintu masuk rumah sakit. Israel telah dibom dua kali, namun karena tidak ada pilihan lain, ratusan pengungsi mengungsi di sana.

Salem Aweida (55 tahun) mengatakan, hingga saat ini ia bisa tinggal di rumahnya di Khan Yunis. “Saya mengusir orang-orang dari Shujaiya ke rumah saya. Saya merawat mereka, dan mereka sangat sibuk sehingga saya tidak tahu bagaimana hari saya dimulai atau berakhir. Bayangkan betapa terkejutnya saya ketika mereka meminta orang-orang Syekh Nasser untuk pergi.

READ  LANGSUNG: Orang Afghanistan secara resmi melarang semua serial TV asing di Afghanistan
Musaab Al-Kahlot, yang istri dan putrinya tewas ketika Israel mengebom rumah mereka di Jabalia, menggendong putranya Saad di Rumah Sakit Eropa sementara Baraa duduk di kursi roda, 10 Desember 2023. [Arafat Barbakh/Reuters]

“Awalnya saya tidak percaya dan menunggu satu hari lagi, tapi kemudian terjadi malam pengeboman yang sangat buruk dua hari yang lalu, dan ‘cincin api’ menyelimuti area tersebut, dan pagi ini mereka mengatakan tank-tank tersebut telah masuk. Khan Yunis.” Tidak terlalu jauh dari lingkungan tempat tinggalku. Jadi, saya, keluarga saya yang beranggotakan 10 orang, dan para pengungsi yang tinggal bersama kami menuju ke timur menuju Al-Fukhari.

“Itu sama sekali tidak aman. Itu adalah malam yang sangat sulit yang saya alami di Rumah Sakit Eropa, karena pemboman berlanjut hingga larut malam ketika saya sedang duduk di taman rumah sakit. Tidak ada ruang bagi saya di dalam. Pada akhirnya, Saya keluar untuk berjalan-jalan sebentar, mencoba Bernapas dan berpikir, saya menemukan orang-orang tinggal di sini, di tanah kosong ini, jadi saya mendirikan tenda untuk saya dan keluarga saya.

“Kami melihat roket menerangi langit malam, tapi saya tidak takut. Setelah serangan yang begitu lama, kematian tampaknya lebih berbelas kasih dari apa pun.

Al-Fukhari bukanlah daerah yang terlayani dengan baik. Persediaan dan air di wilayah ini sedikit, karena di masa lalu bergantung pada pasokan dari Khan Yunis, yang kini terputus karena serangan Israel.

Artinya, program ini tidak dapat membantu pengungsi dalam jumlah besar, sehingga menimbulkan ketakutan di antara mereka karena mereka juga khawatir akan penyebaran penyakit karena kurangnya air dan kebersihan.

Hanya ada sedikit pemilik toko, dan persediaan mereka sangat terbatas.

“Tidak ada toko sayur-sayuran di sini, juga tidak ada persediaan apa pun yang bisa kami beli. Kami hanya bergantung pada jumlah kecil yang disediakan oleh UNRWA.” [UN Relief and Works Agency for Palestine Refugees] “Bantuan,” kata Khaled Muammar (32 tahun).

READ  6 Tewas dalam Pengeboman Semalam di Kyiv; Biden akan Kunjungi Polandia untuk Membahas Krisis

“Akan terjadi kelaparan karena kota ini dikepung dan kami kehilangan akses ke pasar untuk membeli apa yang dibutuhkan anak-anak kami.”