Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ketika jumlah korban tewas meningkat di Gaza, truk es krim menjadi kamar mayat bagi para jenazah

Ketika jumlah korban tewas meningkat di Gaza, truk es krim menjadi kamar mayat bagi para jenazah

Paramedis mengeluarkan jenazah warga Palestina yang tewas dalam penggerebekan Israel dari truk es krim tempat mereka disimpan

Gaza:

Para pejabat kesehatan di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas terpaksa menyimpan jenazah warga Palestina yang tewas dalam serangan udara Israel di dalam truk freezer es krim karena mengangkut mereka ke rumah sakit terlalu berisiko dan karena kuburan saja tidak cukup.

Israel melancarkan pemboman terberatnya di Jalur Gaza sebagai tanggapan terhadap gerakan Hamas Palestina setelah mereka melakukan serangan paling mematikan terhadap Israel dalam beberapa dekade.

Yasser Ali dari Rumah Sakit Martir Al-Aqsa di Deir Al-Aqsa mengatakan, “Kamar mayat rumah sakit hanya dapat menampung 10 jenazah, jadi kami membawa lemari es es krim dari pabrik es krim untuk menyimpan sejumlah besar para syuhada.” Tanggal.

Truk freezer, yang sisinya masih menampilkan gambar iklan anak-anak tersenyum menikmati es krim, biasanya digunakan untuk mengantarkan pesanan ke supermarket. Tempat-tempat tersebut sekarang menjadi kamar mayat sementara bagi para korban perang dahsyat antara Hamas dan tentara Israel.

Tentara Israel mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka akan mengizinkan warga Gaza untuk mengungsi ke selatan sebelum serangan darat yang diperkirakan akan dilakukan sebagai tanggapan atas serangan yang dilakukan oleh militan Hamas delapan hari lalu yang menewaskan 1.300 orang di Israel.

Pihak berwenang di Gaza mengatakan bahwa serangan udara Israel menewaskan lebih dari 2.300 orang, seperempat di antaranya adalah anak-anak, dan sejauh ini sekitar sepuluh ribu orang terluka. Rumah sakit kekurangan pasokan dan kesulitan mengatasi meningkatnya jumlah korban luka.

Israel berjanji untuk melenyapkan Hamas setelah para pejuangnya menyerbu kota-kota Israel pada tanggal 7 Oktober, menembak pria, wanita dan anak-anak serta menyandera mereka. Artinya, jumlah korban tewas di Gaza akan meningkat tajam.

READ  Blinken prihatin dengan meningkatnya hubungan militer antara Rusia dan Korea Utara

Ali berkata ketika membuka pintu rumah sakit: “Bahkan dengan adanya lemari es ini, jumlah (orang yang meninggal) melebihi kapasitas kamar mayat utama rumah sakit ini dan kamar mayat alternatif, dan antara 20 hingga 30 jenazah juga disimpan di tenda. .” Dari lemari es hingga memperlihatkan mayat-mayat berbalut putih di dalamnya.

Ali berkata, “Jalur Gaza sedang dalam krisis, dan jika perang terus berlanjut seperti ini, kami tidak akan bisa menguburkan orang mati. Pemakaman sudah penuh dan kami membutuhkan kuburan baru untuk menguburkan orang mati.”

Kepala kantor media pemerintah, Salama Marouf, mengatakan pihak berwenang di Kota Gaza juga sedang mempersiapkan kuburan massal.

Ia menambahkan, “Mengingat banyaknya syuhada di kamar mayat Rumah Sakit Al-Shifa, yang keluarganya tidak datang untuk menguburkan mereka, tanda-tanda perubahan mulai terlihat pada jenazah.”

“Mengingat terus masuknya puluhan martir akibat pembantaian pendudukan, sebuah kuburan massal telah disiapkan untuk menguburkan sekitar 100 martir di pemakaman darurat.”

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)