Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Kiska’, orca paling kesepian di dunia, menghadapi kondisi penyiksaan yang keras di penangkaran: lapor

‘Kiska’, orca paling kesepian di dunia, menghadapi kondisi penyiksaan yang keras di penangkaran: lapor

Orca adalah makhluk laut yang juga dikenal sebagai paus pembunuh.

Paus yang terperangkap, yang dikenal sebagai orca tertinggi di dunia, mengalami kondisi “sebesar penyiksaan”. ‘Kiska’, seekor paus pembunuh, telah dimasukkan ke dalam penangkaran di MarineLand, sebuah kebun binatang dan taman hiburan di Air Terjun Niagara, Ontario. Menurut laporan dari NEWSWEEKmamalia air telah di penangkaran selama 43 tahun, sendirian di tangki selama 11 tahun.

Kiska memiliki lima keturunan saat tetap berada di penangkaran, tetapi semuanya mati muda. Umur minimum satu anak sapi yang hidup adalah dua bulan, sedangkan bayi yang hidup paling lama hidup selama enam tahun.

Orca adalah makhluk laut yang juga dikenal sebagai paus pembunuh. Mereka adalah anggota terbesar dari keluarga lumba-lumba dan termasuk dalam subordo paus bergigi yang dikenal sebagai paus gigi. Orca sangat populer karena mereka adalah paus dan lumba-lumba yang paling tersebar luas, ditemukan di setiap lautan.

Orca memiliki umur rata-rata 30 hingga 50 tahun di alam liar, meskipun mereka menghabiskan hidup yang jauh lebih pendek di penangkaran. Mereka dikenal dengan warna hitam dan putihnya, tetapi mereka memiliki penampilan, perilaku, pola komunikasi, dan makanan yang cukup beragam tergantung di mana mereka tinggal.

Orca dikenal karena kecerdasannya yang tinggi dan kehidupan sosialnya yang kompleks. Mereka memiliki salah satu otak terbesar dan paling berkembang di dunia hewan.

Menurut sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam Journal of Veterinary Behavior, itu juga termasuk spesies cetacea ketiga yang paling umum, kelas hewan air yang mencakup paus, lumba-lumba, dan lumba-lumba yang dipelihara di akuarium dan taman laut di seluruh dunia. Studi ini melihat efek negatif dari menjaga makhluk-makhluk ini di penangkaran, katanya Minggu berita.

Seperti dikutip sebelumnya NEWSWEEKLaurie Marino, penulis studi dan pendiri Proyek Suaka Paus NEWSWEEK Bahwa ada perbedaan individu yang “tersebar luas” dalam cara setiap paus beradaptasi untuk hidup selama bertahun-tahun di akuarium beton, tetapi “tidak ada yang bisa berkembang.”

READ  Seorang wanita mengatakan dia kehilangan suaranya saat berteriak setelah terjebak selama 15 jam di gondola ski AS

Dia menambahkan, “Beberapa, seperti Kiska, hidup lebih lama dari yang lain, tetapi itu tidak berarti mereka hidup dengan baik. Orca adalah hewan yang sangat sosial, dan Kiska telah sendirian selama 11 tahun. Itu sama dengan penyiksaan.”

Ms. Marino lebih lanjut menyatakan bahwa “dia memiliki lima anak, dan mereka semua meninggal pada usia dini. Baginya pengalaman itu mungkin sangat traumatis, karena ikatan keluarga terutama antara ibu dan anak, sangat kuat dan penting bagi orca.”