Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Komet “Setan” yang lebih besar dari Gunung Everest kini sedang menuju ke Bumi

Komet “Setan” yang lebih besar dari Gunung Everest kini sedang menuju ke Bumi

Aneh tapi Nyata

Bola es datang.

Tampaknya hal-hal belum cukup mengerikan, para ilmuwan telah melaporkan bahwa sebuah komet “bertanduk” yang tiga kali lebih besar dari Gunung Everest meledak saat meluncur menuju Bumi.

Ledakan pada tanggal 5 Oktober berasal dari Komet 12P/Pons-Brooks, sebuah cryovolcano — atau gunung berapi dingin — dengan diameter 30,6 mil, atau seukuran kota kecil. Sains Langsung melaporkan. Sebagai referensi, Gunung Everest, gunung tertinggi di dunia, tingginya 29.029 kaki, atau sekitar 5,5 mil.

Ini adalah kedua kalinya es batu antarbintang ini meletus dalam empat bulan terakhir, dengan peristiwa langit terakhir terjadi pada bulan Juli. Science Times melaporkan.

British Astronomical Society, yang memonitor 12P dengan cermat, mengenali ledakan ini setelah menyadari bahwa ledakan tersebut tampak puluhan kali lebih terang karena cahaya yang dipantulkan dari komanya – awan gas yang mengelilingi pusatnya.

Seolah-olah keadaan belum cukup mengerikan, para ilmuwan melaporkan bahwa “komet bertanduk” raksasa seukuran kota bernama 12P/Pons-Brooks telah meledak dan meluncur menuju Bumi.
Pemburu Bersalah / Richard Miles
Richard Miles dari British Astronomical Society mengatakan: “Kedua tanduk itu mungkin disebabkan oleh lubang kriovolkanik yang berbentuk aneh dengan semacam penghalang yang menyebabkan material keluar dalam pola aliran yang aneh.”
Elliot Herman

Bagi yang belum tahu, ledakan seperti itu terjadi ketika sejumlah besar gas dan es bergabung dan terbakar seperti kaleng Coke yang membeku, menyebabkan bagian dalam komet yang membeku meledak dari retakan besar yang terbentuk di kerak inti komet.

Dalam kasus ini, ledakan Arktik menyebabkan “tanduk” muncul dalam keadaan koma seperti sejenis Beelzebub antargalaksi, seperti yang terlihat pada gambar terlampir.

Para ilmuwan juga membandingkan bentuk setan tersebut dengan pesawat luar angkasa Millennium Falcon dari serial film “Star Wars”. Arsip cuaca luar angkasa melaporkan.

Komet seukuran kota itu diperkirakan akan terlihat dari Bumi pada April 2024.
SpaceReference.org

Penyebab munculnya tanduk tersebut masih belum jelas, namun para ahli yakin hal itu mungkin disebabkan oleh bentuk inti 12P – mirip dengan saringan pasta antarbintang.

READ  Mengapa Perkebunan Pinang Menyebabkan 'Demam Monyet'

Richard Miles dari British Astronomical Society mengatakan: “Kedua tanduk itu mungkin disebabkan oleh lubang kriovolkanik yang berbentuk aneh dengan semacam penghalang yang menyebabkan material keluar dalam pola aliran yang aneh.”

Meskipun jalur dan bentuk 12P tidak menguntungkan, kita belum perlu mempersiapkan diri untuk menghadapi “dampak yang besar”. Hujan es angkasa – yang mengorbit matahari setiap 71 tahun – tidak akan mencapai titik terdekatnya dengan Bumi hingga tahun 2024, dan pada saat itu ia akan terlihat dengan mata telanjang.

Komet ini kemudian akan terlempar kembali ke tata surya, dan baru akan melakukan tur kosmik kembali pada tahun 2095.

Pola khas komet Pac-Man-esque ditampilkan.
Pemburu Bersalah / Richard Miles

Ini adalah ledakan kedua 12P sejak 20 Juli, ketika bola salju antarbintang melepaskan tumpukannya untuk pertama kalinya dalam 69 tahun.

Selama letusan ini, emisi mirip tanduknya 7.000 kali lebih besar dibandingkan komet itu sendiri.

Sejak itu, koma telah menyusut kembali ke ukuran normalnya, tetapi mungkin akan menarik lebih banyak perhatian tahun depan jika terus meletus, dan mungkin itulah yang terjadi, menurut Space Weather Archive.

Miles mengklaim bahwa Komet 12P, pertama kali ditemukan oleh Jean-Louis Pons pada 12 Juli 1812, adalah salah satu dari 20 komet yang diketahui mengandung kriovolkano aktif.

Mungkin yang paling terkenal adalah 29P/Schwassmann-Wachmann, benda vulkanik aktif yang mengeluarkan hampir satu juta ton magma dingin ke luar angkasa pada bulan Desember lalu, menandai letusan terbesarnya dalam 12 tahun.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/10/17/devil-comet-bigger-than-mount-everest-now-heading-to-earth/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi