Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Komplikasi isolasi? Amerika Serikat merasa sulit untuk menghindari Rusia

Washington: biden Pemerintah suka mengatakan bahwa Rusia telah menjadi terisolasi secara internasional karena keberadaannya Invasi Ukraina. Namun, pejabat senior di Moskow jarang menyendiri di Kremlin. Dan sekarang, bahkan Amerika Serikat ingin berbicara.
Presiden Rusia Presiden Rusia Vladimir Putin Dia bertemu dengan para pemimpin dunia, termasuk Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang negaranya adalah anggota NATO. Sementara itu, Menteri Luar Negeri Sergey LavrovDia berkeliling dunia, tersenyum, berjabat tangan dan berfoto dengan para pemimpin asing – termasuk beberapa teman dari Amerika Serikat.
Pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri Anthony Blinken mengatakan dia ingin mengakhiri kerenggangan diplomatik tingkat tinggi AS dengan Lavrov selama berbulan-bulan untuk membahas pembebasan tahanan Amerika serta Masalah terkait Ukraina. Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk panggilan tersebut, tetapi diharapkan dalam beberapa hari mendatang.
Jabat tangan dan panggilan telepon meragukan bagian penting dari strategi AS untuk mengakhiri perang ukraina: Isolasi diplomatik dan ekonomi, bersama dengan kemunduran di medan perang, pada akhirnya akan memaksa Rusia untuk mengirim pasukannya pulang.
Bahkan ketika dia mengumumkan rencana untuk panggilan itu, Blinken terus bersikeras bahwa Rusia memang terisolasi. Dia mengatakan perjalanan para pejabat tinggi hanyalah pengendalian kerusakan dan reaksi terhadap kritik internasional yang dihadapi Moskow atas perang Ukraina.
Para pejabat AS mengatakan Rusia sedang mencoba untuk memperkuat beberapa aliansi yang tersisa – beberapa di antaranya adalah musuh Amerika seperti Iran. Tetapi negara-negara yang secara lahiriah merupakan mitra Amerika Serikat, seperti Mesir dan Uganda, juga menyambut hangat para senior Rusia.
Setelah menetapkan kasus sejak Februari bahwa tidak ada gunanya berbicara dengan Rusia karena Rusia tidak serius tentang diplomasi dan tidak dapat dipercaya, Amerika Serikat telah mengakui kebutuhannya untuk terlibat dengan Moskow juga.
Berbicara kepada wartawan di Tashkent, Uzbekistan, pada hari Jumat, Lavrov mengatakan dia akan terbuka untuk panggilan dengan Blinkin tetapi setiap kontak langsung harus menunggu sampai dia kembali ke Moskow. Lavrov mengatakan kementeriannya tidak menerima permintaan resmi untuk kontak sampai setelah pengumuman Blinken.
“Saya akan mendengarkan apa yang dia katakan,” kata Lavrov.
Penjangkauan publik ke Lavrov, ditambah dengan pengumuman “proposal substansial” Rusia untuk membebaskan orang Amerika yang ditahan Paul Whelan dan Britney Greiner, mengejutkan banyak orang.
Percakapan Blinken-Lavrov akan menjadi kontak tingkat tertinggi antara Amerika Serikat dan Rusia sejak 15 Februari sebelumnya invasi Rusiadan dapat membuka jalan bagi diskusi pribadi yang potensial, meskipun pejabat administrasi mengatakan tidak ada rencana untuk itu.
Agaknya, Kremlin muncul dari berita bahwa Amerika Serikat sekarang mencari keterlibatan dan kemungkinan akan menunda proses mengatur seruan untuk keuntungan maksimal.
“Mereka akan menjalaninya dan mencoba mempermalukan kami sebanyak yang mereka bisa,” kata Ian Kelly, pensiunan diplomat yang menjabat sebagai duta besar AS untuk Georgia di pemerintahan Obama dan Trump. “Saya tidak berpikir itu sejalan dengan kebijakan umum (administrasi).”
Kelly mengatakan permintaan panggilan itu “kontraproduktif dengan upaya kami yang lebih luas untuk mengisolasi Rusia.”
“Negara lain akan melihat ini dan berkata, ‘Mengapa kita tidak berurusan dengan Lavrov atau Rusia secara lebih luas?'” katanya. ”
Sudah, seruan Barat untuk membujuk negara-negara Asia, Afrika, dan Timur Tengah untuk menjauh dari Rusia tampaknya telah diabaikan saat Lavrov berkeliling dunia.
Namun, Blinken meremehkan pentingnya perjalanan dunia Lavrov. Dia mengatakan itu adalah reaksi terhadap penerimaan dingin yang diterima Rusia tentang kekurangan gandum dan biji-bijian yang terkait dengan Ukraina yang sekarang mengganggu sebagian besar negara berkembang, terutama karena perjanjian yang didukung PBB untuk membebaskan pasokan tersebut belum dilaksanakan. .
“Apa yang saya lihat adalah permainan pertahanan yang putus asa untuk mencoba membenarkan tindakan Rusia kepada dunia,” kata Blinken. “Entah bagaimana mencoba membenarkan yang tidak bisa dibenarkan.”
Para pejabat AS dan Eropa menunjukkan bahwa Rusia mendapat kecaman keras atas invasi ke Ukraina dan kekurangan keamanan pangan dan energi yang diakibatkannya.
Pejabat pemerintahan Biden, termasuk Blinken, mencatat dengan kepuasan bahwa Lavrov memilih untuk meninggalkan pertemuan menteri luar negeri G-20 baru-baru ini di Indonesia setelah mendengar serangkaian keluhan dari rekan-rekan mereka tentang dampak global perang.
Meskipun demikian, tidak ada tanda-tanda bahwa Rusia akan ketinggalan dari acara-acara internasional besar seperti Forum Regional ASEAN minggu depan, Majelis Umum PBB pada bulan September, atau KTT Trilateral Pemimpin di Asia yang akan diadakan pada bulan November.
Rusia terus menjaga hubungan dekat dengan Cina, India, dan banyak negara berkembang di seluruh Asia dan Afrika. Banyak yang bergantung pada Rusia untuk energi dan ekspor lainnya, meskipun mereka juga bergantung pada Ukraina untuk gandum.
India tidak menghindari Rusia meskipun keanggotaannya dalam apa yang disebut Kuartet dengan Amerika Serikat, Australia dan Jepang. Dengan hubungan dekat yang lama dengan Rusia, India telah meningkatkan impor energi dari Rusia meskipun ada tekanan dari Amerika Serikat dan Eropa, yang menjauh dari gas dan minyak Rusia.
India, misalnya, telah menggunakan hampir 60 juta barel minyak Rusia pada 2022 sejauh ini, dibandingkan dengan hanya 12 juta barel pada 2021, menurut perusahaan data komoditas Kpler.
Di sisi lain, Filipina, sekutu perjanjian AS, minggu ini membatalkan kesepakatan untuk membeli 16 helikopter angkut militer Rusia karena kekhawatiran yang mungkin terjadi. Sanksi AS.
Kementerian Luar Negeri Rusia dengan senang hati menanggapi jaminan tersebut isolasi Rusia Dengan men-tweet foto Lavrov di berbagai ibu kota dunia.
Di antara foto-foto: Lavrov pada pertemuan G-20 di Bali dengan para menteri luar negeri China, India dan Indonesia. Di Uganda bersama Presiden Yoweri Museveni, mitra lama Amerika Serikat. Dan di Mesir bersama Presiden Abdel Fattah el-Sisi, yang juga merupakan mitra Amerika Serikat, setiap tahun negaranya menerima miliaran dolar bantuan Amerika.
READ  Paus: Yang Terberkati Devasahayam Pillai, enam orang lainnya menjadi orang suci