Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Korsika dari Las Vegas: Canelo Alvarez, Raja Tinju

Dia dikreditkan sebagai orang Amerika Latin pertama yang membuat seni semacam itu dalam sejarah tinju. Untuk saingannya Caleb Planta, itu adalah kekalahan pertama dalam karirnya, tetapi pemain berusia 28 tahun dari Tennessee itu mampu mengangkat kepalanya – dia menunjukkan bakat dan karakter dan tentu saja mengalahkan lebih dari yang dipikirkan banyak orang di ronde kesebelas. . Dia kalah karena dia “hanya” begitu baik, dan saingannya adalah legenda hidup tinju dunia saat ini.

“Caleb adalah petinju yang bagus dan saya sangat menghormatinya. Dia menjadi musuh dengan potensi yang cukup besar, dan dia membuat saya kesulitan, untuk itu saya menghormatinya, ”kata Canelo, yang menegaskan kembali sebelum pertarungan bahwa orang Amerika itu tidak dekat dengannya dalam hal bakat. “Dia berjuang sampai akhir, dia mencoba untuk menang dengan saya sampai akhir, jadi saya katakan padanya tidak ada yang perlu malu. Kami punya rencana dengan pelatih keras Eddie Rhinos di dua ronde terakhir. sudah terluka, jadi saya ingin menyelesaikannya.” Tambah petinju terbaik tanpa membelah.

Kata-kata pujian Alvarez mudah dipahami ketika Anda melihat bagaimana Caleb Plant berusaha bertahan di atas ring, serta setara dengan juara favorit di sebagian besar ronde seperti WBC, WBO, dan WBA. Sebelum pertarungan, pabrik itu berjanji akan sangat meningkatkan pengkondisiannya sehingga bisa mengatasi serangan lanjutan Canelo. Dia tidak hanya menjaga tekanan, dia menepati janjinya dengan terus-menerus merendahkan tubuhnya dan mencoba melemahkan saingannya Alvarez. Taktik seperti itu diharapkan oleh semua orang, dan tidak ada yang mengharapkan rencana untuk mendapatkan pijakan … bahkan lebih berbahaya bagi sang juara di paruh kedua pertarungan. Nama panggilan Planta adalah “Tangan Manis” dan itu berhasil – American cepat dan akurat, dia memukul bahkan dengan kombinasi … tetapi pukulannya tidak banyak membuat Canelo terkesan. Pada kartu penilaian, Alvarez memimpin di mana-mana sampai akhir ronde kesebelas, meskipun keunggulan yang paling “masuk akal” adalah keunggulan dua poinnya.

READ  Lihat V Tottenham di Live Newcastle

Canello Alvarez merakit satu set lengkap empat sabuk (WBA, WBC, IBF dan WBO) dalam waktu sebelas bulan, sesuatu yang hampir belum pernah terjadi sebelumnya dalam tinju modern. Apa selanjutnya bagi seseorang yang reputasinya tumbuh untuk setiap kesuksesan?

Di Las Vegas pada Sabtu malam ia memperoleh empat puluh juta dolar (rekor gaji pabrik sepuluh juta), dan pengiklan sudah mengantre dengan tawaran. Eddie Hearn akan senang melihat pertarungan berikutnya di Inggris, mungkin dengan John Ryder, saingan promosi Amerika berbicara tentang upacara akbar di Stadion Los Angeles selama Festival Mayo Cinco de Mayo tradisional. Tidak ada yang menyebut nama saingannya dengan lantang, tetapi nama terbaik, David Benavides yang tak terkalahkan disebutkan, yang pasti akan membantu mengisi stadion ke tempat terakhir. Pada akhirnya, Canolo akan membuat keputusan akhir – karena dia bukan hanya yang terbaik di dunia, tetapi jutaan penggemar selalu mengawasinya.

Garczarczyk yang Menjanjikan, Polsat Sport

Pergi ke Polsatsport.pl