Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Krisis Gaza dan teroris asing mungkin mendorong pemikiran ulang strategi keamanan di Kashmir

Krisis Gaza dan teroris asing mungkin mendorong pemikiran ulang strategi keamanan di Kashmir

Pertemuan pejabat senior badan keamanan dan negara bagian Jammu dan Kashmir diadakan di Srinagar.

New Delhi:

Krisis Gaza telah meningkatkan kemungkinan kembalinya protes jalanan di Jammu dan Kashmir. Hal ini, ditambah dengan meningkatnya jumlah teroris asing, telah mendorong dinas keamanan untuk melakukan peninjauan terhadap langkah-langkah keamanan dan menyusun strategi untuk langkah-langkah baru.

Pertemuan pejabat senior Jammu dan Kashmir dan badan keamanan diadakan di markas Korps 15 di Srinagar pada hari Rabu. “Matriks keamanan baru telah dibahas dan fokusnya adalah pada bagaimana mengekang protes jalanan, jika ada, yang akan terjadi dalam beberapa hari mendatang,” kata seorang pejabat senior kepada NDTV, seraya menambahkan bahwa pertemuan tersebut bertujuan untuk meningkatkan koordinasi.

Dia mengatakan bahwa masyarakat di Kashmir memantau dengan cermat apa yang terjadi di Gaza. “Bahkan saat ini, kami khawatir akan terjadi beberapa protes jalanan yang mengarah pada situasi hukum dan ketertiban,” jelasnya. “Jadi, matriks keamanan baru telah dibahas untuk menjaga keadaan tetap terkendali.”

Protes jalanan telah menurun secara signifikan sejak pencabutan Pasal 370 pada tahun 2019, dan badan keamanan merasa hal ini adalah hasil dari upaya yang terkoordinasi.

Aspek lain yang dibahas pada pertemuan tingkat tinggi ini adalah peran yang mungkin dimainkan oleh teroris asing. Petugas lain mengatakan: “Jumlah teroris asing meningkat lagi karena perekrutan lokal menurun secara signifikan.”

Angka resmi mengungkapkan bahwa dari 46 militan yang terbunuh di Utah tahun ini, 37 orang adalah warga Pakistan dan hanya sembilan orang warga lokal. Ini adalah pertama kalinya dalam 33 tahun militansi di Jammu dan Kashmir, jumlah teroris asing yang terbunuh empat kali lipat jumlah teroris lokal.

READ  Bisakah orang India yang berada di kapal kargo yang ditahan itu kembali? Utusan Iran menjelaskan

Menurut Kementerian Dalam Negeri, sekitar 130 teroris saat ini aktif di lembah tersebut, setengahnya adalah teroris asing. “Pakistan ingin menjaga situasi tetap berjalan lancar, itulah sebabnya mereka mendorong semakin banyak teroris ke Kashmir. Ketakutannya adalah mereka yang bersembunyi di hulu mungkin juga akan turun ke lembah,” kata seorang pejabat senior di New Delhi. .

Pertemuan yang diadakan di Srinagar dipimpin oleh R.R. Bhatnagar, Penasihat Letnan Gubernur Jammu dan Kashmir, dan Upendra Dwivedi, Panglima Angkatan Darat, Komando Utara. Pertemuan tersebut juga dihadiri oleh Direktur Jenderal Polisi Jammu dan Kashmir, Komandan Korps Chinar dan pejabat senior lainnya dari Angkatan Darat, administrasi negara dan badan keamanan.

“Nuansa keamanan di wilayah tersebut terkait dengan awal musim dingin juga diangkat untuk didiskusikan,” kata seorang pejabat.