Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lansia AS harus mendapatkan dosis vaksin COVID-19 lagi, rekomendasi pejabat kesehatan: NPR

Lansia AS harus mendapatkan dosis vaksin COVID-19 lagi, rekomendasi pejabat kesehatan: NPR

Comirnaty, vaksin booster baru Pfizer/BioNTech untuk melawan virus corona, dipajang di apotek di Orlando, Florida, pada hari Jumat, 15 September 2023.

Joe Burbank/AP


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Joe Burbank/AP

Comirnaty, vaksin booster baru Pfizer/BioNTech untuk melawan virus corona, dipajang di apotek di Orlando, Florida, pada hari Jumat, 15 September 2023.

Joe Burbank/AP

NEW YORK — Para lansia di Amerika Serikat harus menyingsingkan lengan baju mereka untuk mendapatkan dosis vaksin COVID-19 lagi, bahkan jika mereka mendapat suntikan booster pada musim gugur, kata pejabat kesehatan AS pada Rabu.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan warga Amerika berusia 65 tahun ke atas harus mendapatkan dosis lain dari vaksin terbaru yang tersedia pada bulan September – jika sudah setidaknya empat bulan sejak dosis terakhir mereka. Dalam membuat rekomendasi ini, badan tersebut mendukung pedoman yang diusulkan oleh panel penasihat para ahli hari ini.

“Sebagian besar kematian dan rawat inap akibat COVID-19 tahun lalu terjadi pada orang berusia 65 tahun ke atas,” kata Direktur CDC Dr. Mandy Cohen dalam sebuah pernyataan. “Dosis vaksin tambahan dapat memberikan perlindungan tambahan… bagi mereka yang paling rentan.” ” menuju bahaya.”

Keputusan komite penasihat ini diambil setelah perdebatan panjang mengenai apakah orang lanjut usia “boleh” mendapatkan suntikan atau apakah mereka “seharusnya” melakukannya. Hal ini mencerminkan perdebatan di antara para ahli tentang apakah suntikan booster tambahan diperlukan dan apakah rekomendasi lain akan menambah kelelahan masyarakat terhadap vaksin.

Beberapa dokter mengatakan sebagian besar orang lanjut usia cukup terlindungi dengan vaksin musim gugur, yang dibangun berdasarkan kekebalan yang diperoleh dari vaksinasi sebelumnya dan paparan terhadap virus itu sendiri. Studi pendahuluan sejauh ini menunjukkan tidak ada penurunan efektivitas vaksin yang signifikan selama enam bulan.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mengungkapkan penghalang matahari besar dalam langkah selanjutnya dari proliferasi berbahaya

Namun, pertahanan tubuh yang disebabkan oleh vaksin cenderung melemah seiring berjalannya waktu, dan hal ini terjadi lebih cepat pada orang lanjut usia dibandingkan orang dewasa lainnya. Panitia telah merekomendasikan dosis booster Covid-19 bagi lansia pada tahun 2022 dan 2023.

COVID-19 masih merupakan risiko, terutama bagi orang lanjut usia dan orang-orang yang memiliki kondisi medis penyerta. Masih ada lebih dari 20.000 rawat inap dan lebih dari 2.000 kematian setiap minggunya akibat virus corona, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Dan orang berusia 65 tahun ke atas mengidapnya Tingkat rawat inap dan kematian tertinggi.

Beberapa anggota komite penasihat mengatakan rekomendasi “seharusnya” ditujukan untuk secara lebih eksplisit mendesak dokter dan apoteker untuk memberikan dosis.

“Kebanyakan orang datang karena menginginkan vaksin atau tidak,” kata Dr. Jimmy Lohr, anggota komite dan dokter keluarga di Ithaca, New York. “Saya mencoba memudahkan penyedia layanan untuk mengatakan, 'Ya, kami merekomendasikan ini.'”

Pada bulan September, pemerintah merekomendasikan resep baru untuk suntikan COVID-19 berdasarkan versi virus corona yang disebut XBB.1.5. Vaksin target tunggal ini menggantikan dosis kombinasi yang menargetkan strain virus corona asli dan versi Omicron yang jauh lebih tua.

CDC merekomendasikan dosis baru untuk semua orang yang berusia 6 bulan ke atas, dan mengizinkan orang dengan sistem kekebalan yang lemah untuk mendapatkan dosis kedua paling cepat dua bulan setelah dosis pertama.

Kebanyakan orang Amerika tidak mendengarkan. Menurut data terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, 13% anak-anak di Amerika Serikat telah menerima vaksinasi, dan sekitar 22% orang dewasa di Amerika Serikat telah menerima vaksinasi. Tingkat vaksinasi tertinggi terjadi pada orang dewasa berusia 65 tahun ke atas, yaitu sekitar 42%.

“Dengan setiap pemberian vaksin berturut-turut, tingkat penyerapannya menurun,” kata Dr. David Canaday, pakar penyakit menular di Case Western Reserve University yang mempelajari COVID-19 pada orang lanjut usia.

“Orang-orang bosan mendapatkan semua dosis ini terus-menerus,” kata Canaday, yang bukan anggota komite. “Kita harus berhati-hati dalam merekomendasikan vaksin secara berlebihan.”

Namun ada sebagian orang Amerika – mereka yang paling berisiko terkena penyakit parah dan kematian – yang bertanya-tanya apakah dosis tambahan diperbolehkan, kata Dr. William Schaffner, pakar vaksin di Universitas Vanderbilt yang bertugas di kelompok kerja komite yang membahas hal ini. masalah. Pertanyaan yang diperkuat.

Faktanya, data survei Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan bahwa kekhawatiran terbesar kelompok ini mengenai vaksin ini adalah apakah vaksin tersebut cukup efektif.

Pejabat badan tersebut mengatakan bahwa di antara mereka yang mendapat vaksin COVID-19 versi terbaru, 50% lebih sedikit yang akan terserang penyakit setelah terpapar virus dibandingkan mereka yang tidak mendapatkan vaksin pada musim gugur.