Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Laura Kotruna Covey – Satuan khusus tidak menghormati tenggat waktu yang ditetapkan oleh Mahkamah Agung untuk memutuskan kasus yang penting.

Divisi Investigasi Kriminal (SIJ) belum memenuhi batas waktu yang ditetapkan oleh Mahkamah Agung masing-masing pada 1 April, untuk persidangan mantan kepala DNA Laura Godruna Covey, yang menghadapi persidangan karena penyalahgunaan kantor, penyuapan dan penipuan. Negara Nicole Boba, mantan direktur FNI, menginformasikan AcerPress.

Pada 27 Januari, seorang hakim di Pengadilan Tinggi meminta Adina Floria, Jaksa Agung untuk unit khusus yang mendengar kasus tersebut, untuk mengirim Covey ke pengadilan atau mengeluarkannya dari pengadilan, dengan dua opsi untuk menyelesaikan persidangan sebelum 1 April. Dan mengajukan gugatan.

Sel Khusus dikirim Jumat oleh Kantor Pers Kejaksaan Agung sebagai tanggapan atas permintaan AGREPRES bahwa “tidak ada penyelesaian yang dicapai” dalam kasus Lagra Covezi.

Dalam praktiknya, Divisi Khusus tidak melaksanakan putusan akhir Mahkamah Agung.

Pada Desember 2018, Adina Floria menuduh Laura Cotruna Covey menjabat, penyuapan dan penipuan dalam kasus yang melibatkan impor mantan direktur FNI Nicole Boba. Gugatan itu mungkin didanai oleh Sebastian Geeta, mantan deputi yang melarikan diri ke Serbia. Pada 2011, Kovaci diminta membayar 200.000 euro untuk membawa Nicole Boba naik pesawat dari Indonesia, yang memiliki surat perintah penangkapan internasional atas namanya.

Menurut dakwaan, pada tahun 2011, ketika dia menjadi jaksa penuntut umum, Laura Cotruna Covaci diduga menuntut dan menerima $ 268.689 dari Sebastian Key sehubungan dengan ekstradisi mantan direktur FNI Nicole Boba. Dia melarikan diri dari negara untuk melarikan diri dari hukuman penjara 15 tahun yang diterimanya dalam kasus runtuhnya FNI di Jakarta (Indonesia). Secara khusus, uang yang diterima dari Sebastian Ki dikatakan telah digunakan untuk membayar biaya transportasi dengan pesawat yang dikirim ke Indonesia, sementara polisi Nicole Boba dan seorang petugas SRI dibawa ke negara tersebut.

READ  Vaksin Pemerintah di Dunia: Merek apa yang digunakan setiap negara? - Virus corona

Adina Floria juga menuding Covey melakukan misrepresentasi, karena pada April 2017, saat disidangkan di kejaksaan, ia diduga mengaku belum pernah bertemu Sebastian Gita secara tertutup, meski sempat muncul di pers. Foto keduanya adalah wine milik seorang pengusaha.

Setelah itu, pada Maret 2019, dia dilarang meninggalkan Rumania dan ditempatkan di tahanan pengadilan selama 60 hari oleh Floria Covezi.

Kovaci menantang kontrol yudisial di pengadilan, dan pada April 2019 Pengadilan Tinggi dan Pengadilan membatalkan tindakan yang diperintahkan oleh Adina Floria.

Hakim, yang membuat keputusan, menjelaskan dengan alasan bahwa adalah ilegal untuk mengukur pengekangan yudisial yang diambil terhadap Cowie dan bahwa dakwaan terhadapnya tidak memiliki “akurasi, kejelasan, dan dukungan yang jelas.”

“Hakim hak dan kebebasan mempertimbangkan kondisi yang diperlukan untuk penyelidikan kriminal untuk dimulai” secara pribadi “dan untuk dimulainya proses pidana (kurangnya kejelasan dakwaan, setara dengan tidak ada dalam deklarasi resmi, penutupan cadangan atau penangguhan, kurangnya bukti), kegagalan untuk menyatakan perintah untuk perintah penahanan yudisial; Pengenaan kewajiban selain yang secara eksplisit dan sepenuhnya diatur oleh hukum.Semua kekurangan ini tunduk pada kondisi hukum, yang, jika terbukti, membuat analisis komponen terkait kelayakan tidak efektif, ‚ÄĚkata hakim setelah keputusan yang diumumkan pada 3 April 2019.

Baru-baru ini, divisi pengacara SCM mengumumkan penyelidikan yudisial untuk menyelidiki cara Adina Floria memerintahkan kontrol yudisial atas kasus Laura Coveci.

Adina Floria dinominasikan oleh mantan Menteri Kehakiman Tudor Dodder untuk memimpin DNA menggantikan Laura Covez yang digulingkan. Namun Kanselir Klaus Iohanis menolak penunjukan Adina Floria sebagai Kepala DNA, dan ia melamar posisi di seksi khusus.