Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Makhluk kuno bertaring tajam yang hidup selama “Kematian Hebat”



CNN

Catatan Editor: Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.

Fosil predator bertaring tajam yang tidak biasa yang hidup selama peristiwa kepunahan massal terburuk di Bumi mengungkapkan betapa gentingnya hal-hal bagi hewan selama Kematian Besar.

Rantai supervolcano meletus di Eurasia 250 juta tahun lalu pada akhir periode Permian, mengeluarkan gas rumah kaca dan menyebabkan bencana perubahan iklim. Suhu planet naik dan oksigen di lautan dan atmosfer menurun – dan sekitar 90% kehidupan di Bumi menghilang, membuka jalan bagi dinosaurus untuk muncul dan menguasai planet ini hingga kepunahannya 66 juta tahun yang lalu.

Tapi peristiwa kepunahan massal Permian tidak terjadi dalam semalam. Sebaliknya, itu menyebar lebih dari satu juta tahun yang lalu, membuat para peneliti menjuluki peristiwa itu sebagai “kematian besar”.

Catatan fosil bertindak seperti kapsul waktu, dan tulang-tulang itu mengungkapkan beragam hewan yang berjuang untuk bertahan hidup saat lingkungan mereka berubah di sekitar mereka. Salah satu makhluk itu adalah Inostrancevia bertaring tajam, nenek moyang mamalia seukuran macan tutul, dengan kulit badak atau gajah, agak mirip reptil.

Jennifer Botha

Fosil Inostrancevia ditemukan di Cekungan Karoo Afrika Selatan.

Para ilmuwan pertama kali menemukan fosil dari dua spesimen pada tahun 2010 dan 2011 di Cekungan Karoo Afrika Selatan. Setelah bertahun-tahun mempersiapkan fosil—membersihkannya, menyatukannya seperti teka-teki, dan menyatukannya menggunakan jepretan dan bor—para peneliti akhirnya dapat mempelajari makhluk itu secara mendetail.

Fosil besar, termasuk tengkorak, tulang rusuk, tulang belakang, dan tulang kaki, mengejutkan tim karena mereka tampak seperti milik Inostrancevia, salah satu predator bergigi paling awal di planet ini, yang fosilnya hanya ditemukan di Rusia. Temuan peneliti diterbitkan Senin di jurnal Biologi Saat Ini.

READ  SpaceX meluncurkan satelit Starlink di 'sapu Amerika' dan mendaratkan roket di laut

Semua predator besar punah pada akhir Permian di Afrika bagian selatan sebelum kepunahan massal pada akhir Permian. “Kami mengetahui bahwa lowongan di ceruk ini ditempati, untuk waktu yang singkat, oleh Inostrancevia,” kata rekan penulis studi Pia Viglietti, seorang ilmuwan peneliti di Field Museum di Chicago, dalam sebuah pernyataan. “Fosil itu sendiri benar-benar tidak terduga.”

Selama 100 tahun terakhir, para ilmuwan mengira bahwa inturansifia hanya hidup di belahan bumi utara, dan kelompok nenek moyang mamalia pemangsa yang berbeda hidup di belahan bumi selatan. Inostrancevia hidup melalui masa pergolakan besar-besaran, berhasil bermigrasi sejauh 7.000 mil melintasi superbenua Pangaea dan menjadi predator di lingkungan yang berbeda sebelum akhirnya punah.

“Ketika segala sesuatunya mulai salah, pada tahap awal dari apa yang akan menjadi kepunahan massal terburuk dalam sejarah Bumi, kelompok selatan punah. Spesies utara, Inosrancevia, tampaknya bergerak untuk mengisi celah itu.” ruang hampa – jika ada ruang terbuka dalam suatu ekosistem dan sumber daya untuk mendukungnya, kehidupan akan menemukan jalannya. Sayangnya untuk Inostrancevia, keadaan segera menjadi sangat buruk sehingga mereka (dan sebagian besar organisme lainnya) juga punah.”

Mempelajari Cekungan Karoo membantu para ilmuwan menyatukan apa yang terjadi selama kepunahan massal Permian.

Pia Viglietti

Fosil Inosrancevia ditemukan di sebuah peternakan bernama Nooitgedacht di Cekungan Karoo Afrika Selatan.

“Cekungan Karoo memegang rekor kehidupan terbaik di Bumi sebelum dan sesudah kepunahan massal,” kata Kammerer. “Tidak ada tempat lain yang memiliki begitu banyak fosil dari periode waktu yang relevan (puluhan ribu tengkorak dan kerangka dikumpulkan) atau paparan batuan yang begitu luas dan terus menerus melintasi batas kepunahan.”

READ  Pemimpin kelompok rumah sakit Alaska menggambarkan 'titik kritis' dengan lebih sedikit rawat inap COVID-19 karena dampak kelebihan populasi terus berlanjut

Sementara cekungan hanya mewakili apa yang terjadi di bagian dunia pada saat itu, fosil mengungkapkan bagaimana pengaturan Inostrancevia memberi pertanda apa yang akan terjadi ketika peran penting dalam ekosistem bergeser karena hilangnya spesies. Itu lebih rumit daripada saat asteroid memusnahkan dinosaurus, memunculkan mamalia.

Kammerer mengatakan catatan fosil menunjukkan bahwa sekitar 251,9 juta tahun yang lalu, garis pemisah antara periode Permian dan Trias, empat kelompok hewan berbeda bergantian sebagai predator utama, punah dan kemudian menggantikannya. Itu adalah tingkat pergantian yang tinggi dalam dua juta tahun dibandingkan dengan cara kelompok hewan berfungsi saat ini.

“Saat ini, misalnya, predator teratas di sebagian besar lingkungan terestrial adalah mamalia karnivora (seperti kucing, anjing, dan beruang), dan ini terjadi sekitar 25 juta tahun yang lalu,” katanya. “Apa yang kita lihat tentang kepunahan Permian adalah pendudukan peran predator puncak—posisi di puncak rantai makanan—yang berubah sangat cepat, selama dua juta tahun atau kurang. Ini berbicara tentang biosfer yang dasarnya tidak stabil.”

Kammerer mengatakan predator puncak adalah beberapa kelompok yang paling rentan terhadap ancaman kepunahan karena mereka lebih lambat untuk bereproduksi dan tumbuh serta membutuhkan area yang luas untuk berkeliaran dan berburu, seperti serigala di Eropa dan harimau di Asia.

Fosil dari Rusia dan Afrika Selatan menceritakan sebagian dari kisah Inostrancevia, tetapi para peneliti ingin mengetahui apa yang terjadi selama migrasi besar-besaran antara kedua wilayah tersebut. Situs fosil lain yang menjanjikan di Afrika Utara dapat mengisi kesenjangan pengetahuan tersebut dan mengungkapkan lebih banyak informasi tentang bagaimana hewan itu hidup.

“Protomammalia adalah kelompok organisme yang aneh, bukan reptil, tapi belum mamalia, dan sulit membayangkan bagaimana mereka sebenarnya berfungsi, itulah mengapa fosil yang baik dan studi mendetail tentang mereka sangat penting,” kata Kammerer.

READ  Efek yang baru diamati membuat atom transparan terhadap frekuensi cahaya tertentu

Para peneliti mengatakan bahwa mempelajari apa yang terjadi selama hilangnya keanekaragaman hayati terbesar di Bumi dalam jutaan tahun dapat berfungsi sebagai cermin untuk apa yang terjadi secara global sekarang karena krisis iklim.

“Itu selalu baik untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana peristiwa kepunahan massal memengaruhi ekosistem, terutama karena Permian pada dasarnya sejajar dengan apa yang kita alami sekarang,” kata Viglietti.

“Kami tidak benar-benar memiliki analog baru-baru ini tentang apa yang diharapkan dengan kepunahan massal yang terjadi hari ini, dan peristiwa kepunahan massal Permo-Trias adalah salah satu contoh terbaik dari apa yang dapat kita miliki dengan krisis iklim dan kepunahan,” katanya. . .