Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mantan pemimpin pemberontak Maois Prachanda menjadi Perdana Menteri Nepal untuk ketiga kalinya |  Berita pemilu

Mantan pemimpin pemberontak Maois Prachanda menjadi Perdana Menteri Nepal untuk ketiga kalinya | Berita pemilu

Pushpa Kamal Dahal, lebih dikenal sebagai Prachanda, akan memimpin pemerintahan baru hingga 2025 sebagai bagian dari kesepakatan yang dicapai dengan pihak lain.

Seorang mantan pemimpin Maois yang memimpin pemberontakan selama satu dekade melawan monarki Nepal telah ditunjuk sebagai perdana menteri untuk ketiga kalinya, bersekutu dengan oposisi utama setelah pemilihan bulan lalu yang mengembalikan parlemen yang digantung.

Pushpa Kamal Dahal, yang masih menggunakan nom de guerre Prachanda – yang berarti “mengerikan” atau “galak” – akan memimpin pemerintahan baru untuk paruh pertama masa jabatan lima tahun dengan dukungan dari Oposisi Komunis Marxis-Leninis Bersatu ( UML), kata pejabat partai, Minggu, dan kelompok kecil lainnya. .

“Dia telah diangkat dan mendapat dukungan mayoritas besar di parlemen,” kata Tika Dhakal, pembantu Presiden Bidhya Devi Bhandari, kepada kantor berita Reuters.

Prachanda kemungkinan akan dilantik pada hari Senin dan mengkonfirmasi mayoritasnya di majelis rendah yang beranggotakan 275 orang akhir pekan ini. Tujuh partai menjanjikan dukungan mereka kepadanya.

Media lokal melaporkan bahwa Prachanda, yang menggantikan Sher Bahadur Deuba dari Partai Kongres Nepal, akan mundur pada 2025, memberi ruang bagi Partai Persatuan Marxis-Leninis (UMLP) untuk mengambil alih.

“Inilah pemahamannya. Pekerjaan yang tersisa untuk mendistribusikan jabatan dan kementerian penting lainnya belum selesai,” kata Dev Gurung, sekretaris jenderal Partai Pusat Maois Prachanda, kepada Reuters setelah pertemuan koalisi baru.

Koalisi baru berkuasa beberapa jam setelah Prachanda, 68, tiba-tiba mundur dari koalisi yang berkuasa yang dipimpin oleh Deuba yang berusia 76 tahun.

Deuba, yang partai Kongres Nepalnya muncul sebagai satu-satunya partai terbesar setelah pemilu 20 November, menolak mendukung Prachanda untuk jabatan perdana menteri.

READ  AS atas komentar dari Kim Jong Un Korea Utara

Partai Tengah Prachanda, partai Maois, memenangkan 32 dari 275 anggota DPR. UML memiliki 78 kursi, dan sisanya, dibutuhkan mayoritas 138 kursi, akan dikendalikan oleh kelompok yang lebih kecil.

Partai Kongres Nepal akan menjadi oposisi utama, dengan 89 kursi.

Prachanda bersembunyi selama bertahun-tahun di hutan selama perang saudara Nepal 1996-2006 yang merenggut hampir 17.000 nyawa dan menyebabkan berakhirnya monarki berusia 239 tahun.

Pada tahun 2006, Maois meninggalkan pemberontakan bersenjata mereka, bergabung dengan proses perdamaian yang dibantu PBB dan memasuki politik arus utama. Prachanda sempat menjabat sebagai Ketua Menteri pada 2008-2009, dan lagi pada 2016-2017.

Analis mengatakan Prachanda tidak mungkin memberikan stabilitas bagi negara karena banyaknya mitra dalam aliansi tersebut. Ini juga menghadapi tantangan ekonomi yang serius.

Inflasi telah mencapai lebih dari 8 persen, tingkat tertinggi dalam enam tahun. Nepal juga menghadapi berkurangnya cadangan devisa, dengan ketergantungan yang meningkat pada impor komoditas.

“Tidak mungkin ekonomi akan tumbuh karena ketidakstabilan politik akan menakuti investasi dan bisnis,” kata Dependra Bahadur Kshetri, mantan gubernur bank sentral, kepada Reuters.

Nepal terhambat oleh ketidakstabilan politik, seringnya pergantian pemerintahan dan perselisihan antar partai, yang dituduh menunda penulisan konstitusi dan memperlambat pembangunan ekonomi.

Negara Himalaya itu telah mengalami 10 pergantian pemerintahan sejak 2008, ketika monarki dihapuskan.