Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Manusia telah berbicara lebih lama dari yang kita duga sebelumnya

Manusia telah berbicara lebih lama dari yang kita duga sebelumnya

Penelitian baru telah menunjukkan kemungkinan waktu di zaman prasejarah ketika manusia pertama kali mulai berbicara.

Analisis yang dilakukan oleh arkeolog Inggris Stephen Mithen menunjukkan bahwa manusia purba pertama kali mengembangkan bahasa primitif sekitar 1,6 juta tahun yang lalu – di suatu tempat di Afrika bagian timur atau selatan.

“Perkembangan kemampuan berbicara umat manusia tidak diragukan lagi merupakan kunci yang memungkinkan terjadinya evolusi fisik dan budaya manusia selanjutnya. Itulah sebabnya menentukan tanggal munculnya bentuk-bentuk bahasa paling awal sangatlah penting,” Dr Mithen, Profesor Prasejarah Awal di Universitas University of Reading, mengatakan kepada The Independent, “Ini adalah hal yang sangat penting.”

Hingga saat ini, sebagian besar pakar evolusi manusia percaya bahwa manusia baru mulai berbicara sekitar 200.000 tahun yang lalu. Penelitian baru oleh Profesor Mithen, yang diterbitkan bulan ini, menunjukkan bahwa bahasa manusia purba setidaknya delapan kali lebih tua. Analisisnya didasarkan pada studi terperinci terhadap semua bukti arkeologi, paleoanatomi, genetik, neurologis, dan linguistik yang tersedia.

Jika digabungkan, semua bukti menunjukkan bahwa kelahiran bahasa terjadi sebagai bagian dari kombinasi perkembangan manusia dan perkembangan lainnya antara 2 juta dan 1,5 juta tahun yang lalu.

Hebatnya, ukuran otak manusia meningkat sangat pesat sejak 2 juta SM, dan khususnya setelah 1,5 juta SM. Peningkatan ukuran otak ini dikaitkan dengan reorganisasi struktur internal otak, termasuk kemunculan pertama area prefrontal, yang secara khusus terkait dengan produksi bahasa dan pemahaman bahasa. Daerah ini, yang dikenal oleh para ilmuwan sebagai daerah Broca, tampaknya telah berevolusi dari struktur sebelumnya yang bertanggung jawab atas kemampuan manusia purba untuk berkomunikasi dengan gerakan tangan dan lengan.

READ  Fisikawan Prancis mengembangkan gelembung yang tidak meledak selama lebih dari setahun

Ngarai Olduvai di Tanzania, yang terkenal di dunia karena reruntuhan Zaman Batunya, merupakan salah satu wilayah di mana manusia pertama kali mulai berbicara.

(kesamaan kreatif)

Penelitian ilmiah baru menunjukkan bahwa kemunculan area Broca juga dikaitkan dengan peningkatan memori kerja, yang merupakan faktor penting dalam pembentukan kalimat. Namun perkembangan evolusioner lainnya juga berperan penting dalam lahirnya bahasa proto. Munculnya bentuk bipedalisme yang lebih maju, sekitar 1,8 juta tahun yang lalu, hampir pasti seiring dengan perubahan bentuk tengkorak manusia, dimulailah proses perubahan bentuk dan posisi saluran vokal, sehingga memungkinkan terjadinya kemampuan berbicara.

Bukti besar lainnya yang menunjukkan sekitar 1,6 juta SM adalah perkiraan tanggal manusia mulai berbicara, berasal dari catatan arkeologi. Dibandingkan dengan banyak hewan lainnya, manusia tidak terlalu kuat. Untuk bertahan hidup dan berkembang, mereka perlu mengimbangi kelemahan fisik relatif ini.

Homo erectus yang diciptakan kembali oleh seniman, kini diyakini telah mengembangkan bahasa primitif pertama umat manusia sekitar 1,6 juta tahun yang lalu

(kesamaan kreatif)

Secara evolusi, bahasa tentu saja merupakan bagian dari strategi untuk mengimbangi kekuatan fisik. Untuk berburu hewan besar (atau, saat mengumpulkan sampah, untuk menangkis hewan yang secara fisik lebih kuat), manusia purba memerlukan perencanaan kelompok dan kemampuan koordinasi yang lebih baik – dan evolusi bahasa sangat penting dalam memfasilitasi hal ini. Dari segi sejarah, perburuan manusia dimulai sekitar 2 juta tahun yang lalu, namun tampaknya telah meningkat secara signifikan sekitar 1,5 juta tahun yang lalu. Sekitar 1,6 juta SM juga menyaksikan lahirnya teknologi perkakas batu yang lebih maju dan transmisi budaya antargenerasi. Transmisi pengetahuan dan keterampilan yang kompleks dalam jangka panjang dari generasi ke generasi juga sangat menyiratkan adanya tuturan.

READ  Gitaris Queen Brian May membantu NASA mengembalikan sampel asteroid ke Bumi

Selain itu, kontak linguistik mungkin sangat penting dalam memungkinkan manusia untuk bertahan hidup di zona ekologi dan iklim yang berbeda – mungkin bukan suatu kebetulan bahwa manusia mampu mempercepat kolonisasi mereka di dunia dalam skala besar sekitar 1,4 juta tahun yang lalu, tak lama setelah H. potensial. untuk planet Bumi. Kelahiran bahasa. Bahasa telah memungkinkan manusia melakukan tiga hal utama yang berwawasan ke depan: membayangkan, merencanakan tindakan di masa depan, dan menyebarkan pengetahuan.

“Inilah bagaimana bahasa mengubah kisah manusia secara mendalam,” kata Profesor Mithen. Penelitian barunya, yang dituangkan dalam buku baru, Teka-teki bahasa, yang diterbitkan bulan ini, menunjukkan bahwa sebelum sekitar 1,6 juta tahun yang lalu, kemampuan manusia untuk berkomunikasi sangat terbatas – mungkin hanya beberapa lusin suara dan gerakan tangan yang berbeda yang hanya dapat digunakan dalam konteks tertentu sehingga tidak dapat digunakan. Untuk perencanaan masa depan. Untuk perencanaan, diperlukan aturan dasar dan kata-kata individual.

Fitur alami melingkar ini (yang disebut Struktur Rishat Sahara) pernah menjadi pusat pembuatan peralatan dan perburuan utama bagi Homo erectus prasejarah.

(NASA)

Penelitian Profesor Mithen juga menunjukkan bahwa tampaknya ada kesinambungan antara bahasa manusia purba dan bahasa modern. Beberapa aspek dari perkembangan linguistik pertama 1,6 juta tahun yang lalu diyakini masih ada dalam bahasa modern hingga saat ini. Ia berpendapat bahwa kata-kata, yang menggambarkan hal-hal yang diwakilinya, melalui bunyi atau panjangnya, tentu saja merupakan kata-kata pertama yang diucapkan oleh manusia purba.

Memang benar, penelitian di masa depan mungkin dapat secara tentatif menciptakan kembali organisasi dan kemungkinan struktur bahasa-bahasa pertama ini. Meskipun kelahiran bahasa tampaknya terjadi sekitar 1,6 juta tahun yang lalu, kelahiran tersebut merupakan awal dari evolusi linguistik, bukan puncaknya.

READ  Rover mengumpulkan batu di gunung berapi aktif untuk mensimulasikan misi bulan

Selama ratusan ribu tahun, bahasa secara bertahap menjadi lebih kompleks, dan akhirnya menjadi lebih canggih setelah munculnya manusia modern secara anatomis 150.000 tahun yang lalu.