Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mars memiliki reservoir air yang sangat besar yang dapat mengisi Laut Merah di Bumi • Earth.com

Mars memiliki reservoir air yang sangat besar yang dapat mengisi Laut Merah di Bumi • Earth.com

Lebih dari satu setengah dekade yang lalu, misi Mars Express berangkat untuk mengungkap rahasia permukaan Mars, dengan fokus pada formasi misterius Medusae Fossae (MFF).

Fitur geologis yang menarik ini, yang awalnya dipelajari untuk mengetahui endapannya yang luas, masih menjadi bahan spekulasi dan keingintahuan. Namun kini, berkat penelitian baru, tabir MFF akhirnya terkuak.

Perairan dalam di Formasi Medusae Fossae di Mars

Thomas Watters, dari Institusi Smithsonian di AS dan penulis utama studi asli dan terbaru, menyoroti temuan terbaru ini.

“Kami kembali mengeksplorasi MFF menggunakan data terbaru dari Radar Ekspres MARSIS“Dan kami menemukan bahwa sedimennya jauh lebih tebal dari yang kami duga: tebalnya mencapai 3,7 kilometer,” kata Watters.

“Menariknya, sinyal radar cocok dengan apa yang kita harapkan dari lapisan es, dan serupa dengan sinyal yang kita lihat dari lapisan kutub Mars, yang kita tahu sangat kaya akan es.”

Air yang cukup untuk mengisi Laut Merah di Bumi

Implikasi dari penemuan ini sangat besar. Es di dalam formasi Medusae Fossae, jika mencair, dapat menyelimuti Mars dalam lapisan air berukuran… Kedalamannya 1,5 hingga 2,7 meter.

Ini mewakili reservoir air terbesar yang pernah ditemukan di wilayah Mars, yang mengandung cukup air untuk menyaingi ukuran Laut Merah di Bumi.

Formasi Medusae Fossae sendiri merupakan keajaiban geologis, memanjang ratusan kilometer dan menjulang beberapa kilometer.

Letaknya di persimpangan dataran tinggi dan dataran rendah Mars, berpotensi menjadi sumber utama debu Mars dan salah satu endapan terluas di planet ini.

Penelitian sebelumnya tentang pembentukan Medusae Fossae

Pengamatan awal oleh Mars Express menunjukkan sifat es dari formasi Medusae Fossae karena transparansi radar dan kepadatannya yang rendah.

READ  Para ilmuwan secara tidak sengaja menemukan organ baru dalam tubuh manusia yang belum pernah terlihat sebelumnya

Namun, teori alternatif menyatakan bahwa formasi tersebut mungkin merupakan akumulasi besar debu, abu vulkanik, atau sedimen yang tertiup angin.

Inilah data radar baru! “Mengingat seberapa dalam MFF, jika MFF hanyalah tumpukan debu raksasa, kita akan mengira MFF akan menjadi kompak karena beratnya sendiri,” kata rekan penulis Andrea Cicchetti dari Universitas Harvard. Institut Astrofisika Nasional, Italia.

“Ini akan menciptakan sesuatu yang jauh lebih padat daripada apa yang telah kita lihat di Mars. Saat kami memodelkan perilaku material bebas es yang berbeda, tidak ada yang meniru sifat MFF – kami membutuhkan es.

Menulis ulang sejarah Mars

Pemahaman saat ini tentang kawasan MFF Hal ini menunjukkan terbentuknya lapisan debu dan es, di atasnya terdapat lapisan pelindung debu atau abu kering, setebal ratusan meter.

Meskipun Mars saat ini tampak tandus, Mars menunjukkan tanda-tanda masa lalu yang kaya akan air, termasuk sisa-sisa saluran sungai, dasar laut kuno, dan lembah yang diukir dengan air.

Penemuan es besar di dekat ekuator Mars, seperti yang ditemukan di bawah permukaan MFF, menunjukkan era iklim yang sangat berbeda dalam sejarah planet ini.

“Analisis terbaru ini menantang pemahaman kita tentang pembentukan Medusae Fossae, dan menimbulkan banyak pertanyaan sekaligus jawaban,” kata Colin Wilson, ilmuwan proyek ESA untuk Mars Express dan pesawat ruang angkasa. Pesawat luar angkasa ExoMars (TGO) milik ESA.

“Berapa lama endapan es ini terbentuk, dan seperti apa Mars saat itu? Jika dipastikan merupakan es air, endapan besar ini akan mengubah pemahaman kita tentang sejarah iklim Mars. Reservoir air purba apa pun akan menjadi target yang bagus.” Eksplorasi manusia atau otomatis“.

READ  Gen alga membantu orang buta mendapatkan kembali sebagian penglihatannya

Implikasinya bagi eksplorasi Mars di masa depan

Untuk misi Mars di masa depan, penemuan es di lokasi khatulistiwa seperti Formasi Medusae Fossae sangat berharga.

Misi ini memerlukan pendaratan di dekat khatulistiwa, jauh dari kutub atau gletser di lintang tinggi, dan air merupakan sumber daya yang sangat penting.

Namun, Wilson memperingatkan, “Endapan MYF, yang terkubur di bawah lapisan debu yang luas, masih sulit dipahami hingga saat ini. Namun, setiap penemuan es di Mars memperkaya pemahaman kita tentang sejarah hidrologi planet ini dan distribusi air saat ini.”

Mars Express terus memetakan air es jauh di bawah permukaan, sementara TGO Mars Orbiter, yang dilengkapi dengan instrumen FREND, mensurvei indikator air di dekat permukaan.

Penemuan FREND tentang wilayah kaya hidrogen, yang menunjukkan keberadaan air es, di Valles Marineris di Mars pada tahun 2021, dan pemetaan sedimen perairan dangkal yang sedang berlangsung, melengkapi pemahaman ini.

“Upaya kolektif kami untuk menjelajahi Mars secara bertahap mengungkap rahasia planet tetangga kita, memberikan gambaran sekilas tentang masa lalunya dan potensi eksplorasi di masa depan,” Colin Wilson menyimpulkan.

Temukan rahasia Mars

Singkatnya, temuan terbaru Mars Express tentang pembentukan Medusae Fossae mewakili tonggak sejarah dalam pemahaman kita tentang Mars dan sejarah iklimnya.

Penemuan simpanan es yang luas, menantang konsep sebelumnya dan mengungkap potensi harta karun berupa sumber daya air, memperkaya pengetahuan kita tentang Planet Merah dan mengubah prospek eksplorasi di masa depan.

Penemuan ini membawa kita lebih dekat untuk mengungkap rahasia Mars, dan menawarkan prospek yang menjanjikan baik untuk penemuan ilmiah maupun prospek eksplorasi manusia.

Saat kami terus mengeksplorasi dan menganalisis, setiap data menambah mosaik kompleks masa lalu Mars, memberikan narasi yang terus berkembang tentang tetangga planet yang menakjubkan ini.

READ  Para astronom menemukan hubungan baru antara materi gelap dan gumpalan alam semesta

Sejarah air di Mars

Penelitian ini sudah pernah dilakukan sebelumnya Badan Antariksa Eropa.

—–

Suka dengan apa yang saya baca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

—–

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Ralls dan Earth.com. —–