Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Predator ini menguasai bumi jutaan tahun sebelum dinosaurus

Predator ini menguasai bumi jutaan tahun sebelum dinosaurus

Ketertarikan manusia

Ini adalah karnivora klasik, jauh sebelum periode Jurassic.

Sebuah studi arkeologi baru telah mengungkapkan lebih banyak bukti bahwa predator dikatakan telah “mendominasi” bumi 40 juta tahun sebelum dinosaurus “merupakan karnivora terbesar dan paling haus darah” pada masa itu.

Tengkorak Pampaphoneus bccai yang hampir lengkap, diperkirakan berusia 265 juta tahun, telah ditemukan dalam bentuk fosil di daerah pedesaan selatan São Gabriel, Brasil.

“Hewan ini adalah binatang yang tampak aneh, dan pasti menimbulkan ketakutan yang sangat besar pada apa pun yang melintasi jalurnya,” kata salah satu ilmuwan yang terlibat, Stephanie E. Pierce, salah satu penulis makalah tersebut. Makalah diterbitkan oleh Universitas Harvard Dalam kemitraan dengan organisasi lain.

“Penemuan ini adalah kunci untuk memberikan gambaran sekilas tentang struktur masyarakat ekosistem darat sebelum terjadinya kepunahan massal terbesar yang pernah terjadi,” tambahnya.

Para arkeolog telah menemukan bukti baru keberadaan Pampaphoneus biccai, monster prasejarah yang menguasai Bumi sebelum dinosaurus.
Marcio Castro

Ini adalah tengkorak kedua yang ditemukan di Amerika Selatan.

Penulis utama Matthews A. berkata: Costa Santos: “Menemukan tengkorak Bambaphonus baru setelah sekian lama sangatlah penting untuk meningkatkan pengetahuan kita tentang hewan tersebut, yang sebelumnya sulit dibedakan dari kerabatnya di Rusia.”

Monster itu juga diketahui berkeliaran di wilayah yang sekarang kita kenal sebagai Rusia.

Pampaphoneus biccai adalah bagian dari keluarga therapsid – yang merupakan nenek moyang mamalia purba – yang dikenal sebagai dinocephalians.

Mereka hidup sebelum peristiwa kepunahan terbesar dalam sejarah bumi yang memusnahkan 86% spesies hewan di seluruh dunia. Menurut siaran pers yang mengumumkan selesainya penelitian.

Para arkeolog menganggap tengkorak Pampaphoneus biccai dari Amerika Selatan sebagai spesimen yang bagus.
Wikipedia

Bagi Neanderthal modern yang hidup di bawah batu, peristiwa kepunahan ini disebabkan oleh asteroid besar yang menghantam Semenanjung Yucatán di Meksiko 66 juta tahun lalu.

READ  Para astronom telah menemukan sendawa yang melahap bintang dari lubang hitam di Bima Sakti kita.

“Sebelum peristiwa kepunahan, hewan yang dipenggal kepalanya adalah salah satu kelompok besar hewan darat besar yang tumbuh subur di Bumi.” Iklan ditambahkanmencatat bahwa makhluk berukuran “sedang hingga besar” – yang panjangnya bisa mencapai sekitar 10 kaki dan berat sekitar 882 pon – juga merupakan salah satu herbivora.

“Pampaphoneus memainkan peran ekologis yang sama dengan kucing besar modern,” kata pemimpin penulis studi Felipe Pinheiro.

Tengkorak Pampaphoneus biccai baru yang ditemukan di Brasil menyimpan harta karun atau informasi arkeologi, kata para ahli.
Fotografi oleh Felipe Pinheiro

Dia menambahkan: “Itu adalah predator darat terbesar yang kita kenal dari periode Permian di Amerika Selatan. Hewan itu memiliki taring besar dan tajam yang disesuaikan untuk menangkap mangsa. Struktur gigi dan tengkoraknya menunjukkan bahwa gigitannya cukup kuat untuk mengunyah tulang, seperti hyena zaman modern.

Nenek moyang dinosaurus ini terkenal memiliki “tulang tengkorak yang tebal”.

Formasi ini mengilhami nama panjang “bicephalus,” yang diterjemahkan menjadi “kepala yang mengerikan” dalam bahasa Yunani.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/09/12/these-predators-ruled-earth-millions-of-years-before-dinosaurs/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi