Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Matahari kita mungkin tidak sebesar yang kita duga: ilmu pengetahuan waspada

Matahari kita mungkin tidak sebesar yang kita duga: ilmu pengetahuan waspada

Bintang di pusat tata surya kita – Matahari – mungkin jauh lebih kecil dari perkiraan para ilmuwan.

Sebuah tim yang terdiri dari dua astronom kini telah menemukan bukti bahwa radius Matahari kita beberapa ratus lebih kecil dari analisis sebelumnya.

Jumlah tersebut mungkin tidak terlalu besar, namun hal ini dapat memberikan perbedaan besar dalam cara para ilmuwan memahami bola cahaya yang membuat planet kita tetap hidup.

Temuan baru ini, yang saat ini sedang menjalani tinjauan sejawat, didasarkan pada gelombang suara yang dihasilkan dan terperangkap dalam plasma panas di bagian dalam Matahari, yang disebut “tekanan” atau mode-p. Seperti perut keroncongan, suara dering ini bisa melakukan hal itu Indikasi perubahan tekanan Itu terjadi di dalam saluran pencernaan matahari.

Menurut ahli astrofisika Masao Takata dari Universitas Tokyo dan Douglas Goff dari Universitas Cambridge, osilasi mode-p memungkinkan pandangan interior Matahari yang “lebih kuat secara dinamis” dibandingkan gelombang suara berosilasi lainnya.

Untuk memahami maksudnya, lebih mudah membayangkan Matahari sebagai bel yang berbunyi, meskipun bel tersebut tidak berbunyi sekali saja – yaitu bel yang ditemukan oleh para ilmuwan di Universitas Stanford. Menggambarkan Ia terus-menerus terkena “banyak butiran pasir kecil”.

Semua kebisingan seismik itu Menghasilkan Jutaan gelombang suara atau “pola” berosilasi yang dapat diukur oleh para ilmuwan dari jarak jauh.

Selain gaya dorong dan tarikan gelombang p, terdapat pula riak yang bergoyang naik turun akibat pengaruh gaya gravitasi yang disebut mode g, yang disebut mode f bila terjadi di dekat permukaan bintang.

Ketika bintang menjadi lebih padat, mode lain dapat muncul yang dapat digunakan untuk menggambarkan sifat-sifat suatu objek.

READ  Ikuti pembaruan langsung dari Cape Canaveral

Mode F sangat berguna untuk mempelajari plasma panas yang berputar-putar di bagian dalam Matahari, sedangkan mode p sangat berguna untuk menangkap “harmonik bola” Matahari.

Ini karena mode-p ada Mereka dihasilkan oleh fluktuasi tekanan Di bagian dalam matahari. Ketika gelombang-gelombang ini bergerak ke luar, gelombang-gelombang tersebut menumbuk permukaan Matahari (fotosfernya) dan dipantulkan kembali ke dalam, membelok saat bergerak melalui plasma turbulen untuk memantul ke bagian lain permukaan Matahari.

Menggabungkan sejumlah besar mode ini dapat menghasilkan gambaran tentang struktur dan perilaku Matahari.

Tapi yang mana yang kamu pilih?

Model referensi tradisional untuk radius seismik Matahari didasarkan pada mode f, yang diukur terlebih dahulu.

Namun mode F, menurut beberapa astronom, tidak sepenuhnya dapat diandalkan, karena mode tersebut tidak meluas langsung ke tepi fotosfer Matahari. Sebaliknya, mereka tampaknya “mengetuk” apa yang disebut Takata dan Goff sebagai “permukaan imajiner”.

mode P, Menurut beberapa penelitian sebelumnyaMereka menjangkau lebih jauh karena kurang rentan terhadap medan magnet dan gangguan di lapisan batas atas zona konveksi Matahari.

Saat menentukan radius Matahari berdasarkan pengukuran seismik (bukan berdasarkan perhitungan termal atau cahaya tampak), Takata dan Goff berpendapat bahwa mode p adalah solusi optimal.

Perhitungan mereka yang hanya menggunakan frekuensi mode p menunjukkan bahwa radius fotosfer matahari sedikit lebih kecil dibandingkan model surya standar.

Tidak peduli seberapa kecil kesalahannya, kata astrofisikawan Emily Brunsden Memberi tahu Alex Wilkins masuk Dunia Baru RMengubah model yang lebih tradisional untuk mengakomodasi hasil seperti itu tidaklah mudah.

“Memahami mengapa mereka berbeda itu sulit,” Brunsden Dia berkata“Karena ada banyak hal yang terjadi.”

Makalah pra-cetak diterbitkan pada arXiv.