Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengapa Teluk penting bagi orang India?

Mengapa Teluk penting bagi orang India?

penghakiman hari minggu BJP Juru bicara nasionalnya, Nupur Sharma, ditangguhkan Ini memecat juru bicara Delhi Navin Kumar Jindal, setelah komentar yang mereka buat tentang Islam dan Nabi pekan lalu. Langkah ini dilakukan setelah tiga negara di kawasan Teluk memanggil duta besar India ke negara mereka untuk mendaftarkan protes mereka, dan menuntut India untuk meminta maaf secara publik.

Tindakan BJP terhadap para pemimpinnya menggarisbawahi pentingnya kawasan Teluk bagi India. Dengan pengecualian negara Yahudi Israel, sepuluh negara lainnya di kawasan Teluk – Arab Saudi, Qatar, Iran, Irak, Bahrain, Kuwait, Uni Emirat Arab, Oman, Yordania dan Yaman – bersama-sama menyumbang seperlima dari populasi muslim dunia. Mereka adalah salah satu suara paling kuat di dunia Islam.

Mengapa wilayah itu penting bagi India?

India telah menikmati hubungan baik selama berabad-abad dengan negara-negara seperti Iran, sementara negara kecil kaya gas Qatar adalah salah satu sekutu terdekat India di kawasan itu. India berbagi hubungan baik dengan sebagian besar negara-negara Teluk.

Dua alasan terpenting untuk hubungan tersebut adalah minyak, gas, dan perdagangan. Ada dua alasan lagi, jumlah besar orang India yang bekerja di negara-negara Teluk, dan pengiriman uang yang mereka kirim pulang.

Premium Ekspres terbaik
bagus sekali
BPO, tiket diskon Air India dan iuran yang belum dibayar: 'Racket' bubar...bagus sekali
Putaran baru penugasan untuk dipekerjakan kemungkinan hari inibagus sekali
Kolkata, Berabad-abad Sebelum Job Charnock: Apa yang Diberitahukan oleh Penemuan Baru kepada Kamibagus sekali

Berapa banyak perdagangan yang dilakukan India dengan negara-negara di kawasan ini?

Menurut kedutaan India di Riyadh, Dewan Kerjasama Teluk, yang mencakup Uni Emirat Arab, Bahrain, Arab Saudi, Oman, Qatar dan Kuwait, telah “muncul sebagai mitra dagang utama India” dan memiliki “potensi besar sebagai mitra investasi India untuk India”. masa depan. Cadangan minyak dan gas yang cukup besar di negara-negara GCC adalah Negara-negara Teluk sangat penting bagi kebutuhan energi India.”

Uni Emirat Arab: UEA adalah mitra dagang terbesar ketiga India pada 2021-2022, dan mitra dagang terbesar kedua untuk ekspor ($28 miliar) dan impor ($45 miliar) bila dihitung secara individual. Dalam hal total volume perdagangan, UEA ($72,9 miliar) berada di belakang Amerika Serikat ($1,19 triliun) dan China ($1,15 triliun). UEA menyumbang 6,6% dari total ekspor India dan 7,3% impor pada tahun fiskal terakhir, naik 68,4% sejak tahun sebelumnya ketika perdagangan internasional terpengaruh oleh pandemi.

READ  Zelensky menanggapi tawaran 'negosiasi' Putin untuk mengakhiri perang Rusia-Ukraina | berita Dunia

Kerajaan Arab Saudi: Dengan total volume $42,9 miliar pada 2021-22, Arab Saudi adalah mitra dagang terbesar keempat India. Sementara ekspor rendah sebesar $8,76 miliar (2,07% dari total ekspor India), impor dari Arab Saudi adalah yang terbesar keempat dengan $34,1 miliar (7%), naik 50% dari tahun sebelumnya. Sebagian besar adalah minyak mentah.

Irak: Itu adalah mitra dagang terbesar kelima India pada 2021-22 dengan $ 34,3 miliar.

Qatar: Total perdagangan mencapai $15 miliar, yang hanya 1,4% dari total perdagangan India, tetapi negara ini adalah pemasok gas alam terpenting India. air mani saya Venkaiah NaidooPada hari Minggu, yang sedang dalam kunjungan tiga hari ke Qatar ketika pertikaian diplomatik meletus pada akhir pekan, dia mengatakan Qatar menyumbang 41% dari total impor gas alam India. Uni Emirat Arab lainnya 11%.

Berapa banyak minyak yang diimpor India?

Menurut analisis oleh Observer Research Foundation pada bulan April, lebih dari 84% permintaan minyak India, termasuk minyak mentah dan produk minyak bumi, dipenuhi oleh impor. Impor minyak dan minyak bumi senilai 239 juta ton, senilai $77 miliar, dan menyumbang hampir seperlima dari total impor negara itu tahun lalu.

ORF mencatat bahwa India memperoleh minyak mentah dari 42 negara pada 2021-22, naik dari 27 negara pada 2006-2007. Namun, “20 sumber utama impor minyak India secara konsisten menyumbang lebih dari 95% impor minyak India, sedangkan 10 negara teratas menyumbang lebih dari 80% dalam 15 tahun terakhir,” katanya. “Porsi negara-negara Teluk Arab dalam impor minyak mentah India tetap sekitar 60% selama 15 tahun terakhir.”

Pada 2021-2022, Irak adalah pengekspor minyak terbesar ke India, dengan pangsa meningkat dari 9% pada 2009-2010 menjadi 22%. Arab Saudi telah menyumbang 17-18% dari impor minyak India selama lebih dari satu dekade. Kuwait dan Uni Emirat Arab tetap menjadi pengekspor minyak utama ke India. Iran pernah menjadi pengekspor minyak terbesar kedua India pada 2009-2010, dan pangsanya turun menjadi kurang dari 1% pada 2020-2021, karena sanksi AS.

READ  Tiongkok memasukkan Arunachal Pradesh dan Aksai Chin dalam peta barunya

Berapa banyak orang India yang bekerja di Teluk, dan berapa banyak kiriman uang yang mereka kirim?

Menurut data Kementerian Luar Negeri, lebih dari 13,46 juta warga negara India bekerja di luar negeri. Jika orang-orang asal India (mereka yang telah memperoleh kewarganegaraan dari negara lain dan keturunannya) ditambahkan, angka ini meningkat menjadi lebih dari 32 juta.

Dengan hanya 13,4 juta NRI, Bay Area memiliki jumlah terbesar. Uni Emirat Arab (3,42 juta), Arab Saudi (2,6 juta), dan Kuwait (1,03 juta) bersama-sama menyumbang lebih dari setengah dari semua NRI.

Dalam hal pengiriman uang dari luar negeri, India menempati peringkat pertama pada tahun 2020 dengan nilai $83,15 miliar, menurut data dari Bank Dunia. Itu hampir dua kali lipat pengiriman uang ke penerima terbesar kedua, Meksiko, pada $ 42,9 miliar.

Kontributor terbesar adalah diaspora India yang besar di Teluk. Dalam buletin November 2018, yang terakhir tentang masalah ini, Reserve Bank of India mengatakan bahwa negara-negara GCC menyumbang lebih dari 50% dari total $69 miliar dalam pengiriman uang yang diterima India pada 2016-2017. UEA menyumbang 26,9%, Arab Saudi 11,6%, Qatar 6,4%, Kuwait 5,5% dan Oman 3%. Di luar GCC, remitansi dari Amerika Serikat menyumbang 22,9%, kedua setelah Uni Emirat Arab.

Apa komunikasi Perdana Menteri ke negara-negara ini?

Sejak berkuasa pada tahun 2014, Perdana Menteri Narendra Modi Ini telah mempertahankan fokus khusus pada pemeliharaan atau penguatan hubungan India dengan sebagian besar negara di kawasan itu. Pada rapat umum pada bulan Desember 2019, Modi berkata, “Mengapa Modi mendapat begitu banyak dukungan dari negara-negara Muslim? … Hari ini, India memiliki hubungan terbaik yang pernah ada dengan negara-negara Teluk dalam sejarahnya.” Dia mengatakan bahwa Palestina, Iran, Arab Saudi, UEA dan Yordania menikmati hubungan yang sangat baik dengan India dan Maladewa dan Bahrain memberinya penghargaan sipil tertinggi.

READ  Ukraina Saat 8 Roket Rusia Hancurkan Bandara

Modi telah mengunjungi wilayah itu beberapa kali sejak 2014. Dia mengunjungi UEA pada 2015, 2018, 2019, dan Putra Mahkota Abu Dhabi datang ke India pada 2017 dan 2018. Modi mengunjungi Qatar dan Iran pada 2016 dan Arab Saudi pada 2016 dan 2019. Pada tahun 2018, ia melakukan perjalanan ke Yordania, Palestina dan Oman ke Di sisi Uni Emirat Arab, ia menjadi Perdana Menteri India pertama yang mengunjungi wilayah Palestina di Ramallah. Dia mengunjungi Bahrain pada 2019.

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Ada kunjungan timbal balik serupa oleh para pemimpin dari negara-negara ini selama delapan tahun ini. Bahkan selama pandemi, para pemimpin India dan Teluk telah mempertahankan kontak rutin, dengan Modi berbicara dengan putra mahkota Arab Saudi, putra mahkota Abu Dhabi dan emir Qatar pada Maret 2020, perdana menteri Kuwait, dan raja Bahrain pada bulan April.

Dalam perjalanannya, Modi juga mengunjungi beberapa masjid paling terkenal di negara-negara tersebut, termasuk Masjid Agung Sheikh Zayed di Abu Dhabi pada tahun 2015, dan Masjid Agung Sultan Qaboos di Muscat pada tahun 2018.