Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Muak dengan biaya pemakaman tertinggi di dunia, dan negara sedang berubah

Salah satu pengeluaran adalah untuk memberikan uang kepada biksu (perwakilan)

Tokyo:

Bahkan sebelum pemakaman kenegaraan senilai $12 juta untuk mantan Perdana Menteri Shinzo Abe menyebabkan kemarahan publik, orang Jepang telah lama menggerutu tentang biaya pemakaman, yang tertinggi di dunia. Sekarang, semakin banyak keluarga yang berduka memilih perpisahan sederhana, karena pandemi memberikan satu alasan lagi untuk menghindari perayaan besar.

Pengeluaran rata-rata per pemakaman tahun lalu adalah 1,1 juta yen ($ 7.725), turun 40 persen dari survei pra-Covid sebelumnya, menurut Kamakura Shinshu Ltd., layanan informasi online yang berspesialisasi dalam perawatan lansia, pemakaman, dan kuburan. Ini masih sekitar seperempat dari gaji tahunan rata-rata dan tidak mencakup biaya tambahan seperti persembahan kepada biksu Buddha. Termasuk biaya tambahan, pemakaman Jepang menelan biaya sekitar 3 juta yen sebelum pandemi, hampir tiga hingga empat kali lipat dari yang dihabiskan di Amerika Serikat dan Eropa, menurut survei perusahaan asuransi SunLife Ltd.

Hiroya Shimizu, yang menyelenggarakan pemakaman ayahnya pada awal 2019, ingat mendengar dan berbagai rangkaian bunga, tetapi akhirnya merasa dia memiliki sedikit kendali atas biaya.

“Ini tidak seperti Anda dapat membandingkan harga di Amazon dan Yodobashi,” kata pemilik berusia 57 tahun itu, merujuk pada situs e-commerce elektronik populer. Dia mengatakan tagihan akhir mencapai sekitar 3,5 juta yen. “Anda hanya membayar apa yang diperintahkan.”

Sementara sebagian besar penurunan baru-baru ini disebabkan oleh orang-orang yang memilih untuk merayakan dalam skala kecil untuk menghindari penyebaran Covid, banyak yang mengatakan perubahan itu sudah terlambat dan tidak mungkin untuk sepenuhnya dibalik. Shinsuke Nakamura, seorang manajer di Kamakura Shinshu, mengatakan populasi Jepang yang menua dan pergeseran ke keluarga inti yang lebih kecil juga menyebabkan pemakaman yang lebih kecil.

READ  India adalah satu-satunya yang absen dalam Forum Lautan Indo-Cina yang beranggotakan 19 negara

“Covid baru saja mempercepat tren yang sudah ada, dengan orang-orang semakin beralih ke perayaan keluarga saja,” katanya.

Upacara Buddhis tradisional, yang merupakan mayoritas pemakaman Jepang, biasanya berlangsung selama dua hari, dengan vigils pada malam pertama dan pemakaman kenegaraan dan kremasi pada hari berikutnya. Peserta diharapkan memberikan uang tunai sebagai hadiah belasungkawa, tetapi kontribusi ini biasanya sebanding dengan biaya mulai dari katering hingga biaya tempat.

Salah satu biaya yang menurut banyak orang sangat tidak jelas adalah menawarkan uang kepada biksu Buddha, yang membacakan sutra pada upacara dan memberikan nama agama kepada orang mati untuk kehidupan setelah kematian. Para biksu mengenakan biaya rata-rata sekitar 200.000 yen untuk layanan ini. Daftar harga yang eksplisit jarang ditemukan, tetapi dapat dipahami bahwa tawaran yang lebih besar memerlukan nama agama yang lebih rinci.

Sebagian besar keluarga yang berduka merasa tertekan untuk membayar apa yang diperintahkan kepada mereka sebagai harga yang harus dibayar, karena tawar-menawar untuk biaya pemakaman akan dianggap tidak nyaman. Lebih dari separuh orang, dalam sebuah penelitian yang diterbitkan tahun ini oleh All Japan Funeral Manager Co-Operation, mengatakan mereka tidak senang dengan pembayaran yang tidak jelas tersebut. Dan menurut Pusat Konsumen Nasional, penjualan melalui pemakaman juga umum, yang membuat ratusan keluhan seperti itu setiap tahun termasuk kasus orang-orang yang ditekan untuk memilih tempat yang lebih besar atau peti mati yang lebih mewah.

Pemakaman kecil cenderung membuat masalah seperti itu terkendali. Apa yang disebut pemakaman keluarga sederhana menghasilkan penghematan biaya yang signifikan dan telah menjadi semakin umum sejak pandemi. Berbeda dengan pemakaman keluarga Abe pada bulan Juli, yang diadakan sebelum pemakaman kenegaraan pada hari Selasa dan dihadiri oleh kolega dan mantan perdana menteri lainnya, sebagian besar pemakaman ini terbatas pada kerabat dekat. Beberapa telah dipersingkat menjadi acara satu hari. Tahun lalu, itu hanya satu dari setiap pemakaman keluarga, menurut Nakamura dari Kamakura Shinshu. Dia menambahkan bahwa pertemuan intim seperti itu juga mendorong penyelenggara untuk mengurangi embel-embel.

READ  Minyak Mentah AS berubah positif, minyak mentah Brent sama dengan kerugian karena rumor pemangkasan OPEC+

“Jika hanya keluarga, tidak ada yang akan menghakimi, dan ada perasaan bahwa pilihan termurah tidak apa-apa. Tetapi jika Anda memiliki tetangga, rekan kerja … memalukan bahwa itu dilakukan dengan sangat murah, jadi Anda mungkin memilih altar. atau altar atau altar,” kata Nakamura. Peti mati yang lebih besar.

Penurunan pengeluaran tidak menyenangkan bagi industri pemakaman, yang menurut beberapa perkiraan bernilai 1,8 triliun yen dan sempat menjadi target dana investasi beberapa tahun lalu karena populasi Jepang yang menua. Pada tahun lalu, operator pemakaman juga berjuang dengan meningkatnya biaya energi dan impor, dengan beberapa menaikkan harga untuk biaya kremasi dan merangkai bunga serta es kering yang digunakan untuk mengawetkan jenazah.

Tear Corp berpengalaman , yang merupakan salah satu dari beberapa perusahaan terdaftar yang terlibat dalam pemakaman, mengembangkan bisnisnya dengan menawarkan upacara dengan harga rendah dan struktur harga yang transparan. Tetapi juga melihat penurunan pengeluaran per pelanggan.

“Kondisi saat ini di industri menunjukkan bahwa jumlah pemakaman telah meningkat dari tahun ke tahun, tetapi harga pemakaman terus menurun karena ukuran upacara menurun dan penjualan makanan juga menurun,” kata perusahaan dalam laporan pendapatan terbarunya. .

Beberapa orang mengatakan bahwa pemakaman keluarga bisa menjadi kesepian dan mengecewakan, membuat pelayat kehilangan kesempatan untuk berduka bersama dan terhubung dengan teman, kolega, dan kerabat jauh dari almarhum. Tetapi orang lain yang menghadiri perayaan skala kecil, termasuk Shimizu, mengatakan mereka cenderung menjadi lebih umum.

Dia berkata, “Saya pergi ke seorang anak kecil. Kami hanya berlutut dalam doa, dan hanya itu.” “Tapi saya pikir pada dasarnya hanya itu yang kita butuhkan.”