Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kapal selam nuklir Rusia pertama yang “menantang” Nautilus Angkatan Laut AS akan diperingati pada hari jadinya yang ke-65

Kapal selam nuklir Rusia pertama yang “menantang” Nautilus Angkatan Laut AS akan diperingati pada hari jadinya yang ke-65



Para pelaut Angkatan Laut Rusia dijadwalkan mengibarkan bendera kapal selam nuklir Soviet pertama, Leninsky Komsomol, di Arktik untuk menandai peringatan 65 tahun penerimaan kapal selam tersebut, Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan.

Kementerian mengungkapkan, berdasarkan arahan Panglima Angkatan Laut Rusia, Laksamana Nikolai Yevmenov, bendera simbolis tersebut akan diangkut ke Kutub Utara dengan kapal perang.

Kementerian menambahkan, bendera berlambang kapal selam bersejarah itu akan ditempatkan di tempat tertentu di kawasan Arktik.

Direktur Jenderal Sevmash, Mikhail Podnichenko, menyerahkan kain berlogo kapal tersebut kepada Panglima TNI Angkatan Laut jelang hari jadi tersebut.

Selain itu, Laksamana Yevmenov mengungkapkan antusiasmenya terhadap misi militer, sejarah, dan patriotik ini, serta menekankan pentingnya menghormati sejarah dan perkembangan armada kapal selam nuklir Rusia, yang merupakan landasan potensi maritim negara tersebut.

Dia juga menekankan bahwa bendera tersebut mewakili komitmen kuat Rusia terhadap pembangunan Arktik. Namun Kementerian Pertahanan Rusia tidak memberikan tanggal atau kerangka waktu spesifik untuk mencapai tujuan tersebut.

Sementara itu, fregat “Admiral Golovko” Proyek 22350 yang dilengkapi sistem rudal Kalibr-NK dan dibangun di Severnaya Verve dijadwalkan akan resmi diserahkan kepada Angkatan Laut Rusia pada 25 Desember. Berdasarkan Kepada sumber yang memiliki hubungan dekat dengan Angkatan Laut Rusia, TASS melaporkan.

Kapal selam nuklir Rusia pertama yang “menantang” Nautilus Angkatan Laut AS akan diperingati pada hari jadinya yang ke-65
Pengibaran bendera negara Uni Soviet di Kutub Utara oleh awak kapal selam nuklir “Leninsky Komsomol”. Lukisan Sergei Ben, Uni Soviet, 1985

“Lambung ketiga Laksamana Golovko, lambung ketiga Proyek 22350 untuk pembangunan Severnaya Verve, dijadwalkan akan dikirim ke Angkatan Laut pada 25 Desember,” kata laporan itu.

Pada bulan November, dilaporkan bahwa Laksamana Golovko kembali ke Laut Baltik untuk melakukan audit setelah menyelesaikan pengujian.

READ  Mengapa meme 'Poopy Pants Biden' menjadi tren setelah pertemuan POTUS dengan Paus Fransiskus

Selama Forum Teknis-Militer Internasional Angkatan Darat pada Agustus 2023, kepala Severnaya Verve, Igor Orlov, mengindikasikan bahwa uji coba fregat tersebut akan berakhir dalam “minggu-minggu mendatang”. Laksamana Golovko mewakili lambung ketiga Proyek 22350.

Kapal selam nuklir Soviet pertama

Lebih dari enam dekade lalu, K-3 Leninsky Komsomol diluncurkan sebagai kapal selam bertenaga nuklir pertama Uni Soviet.

Beroperasi di bawah bendera Armada Utara, kapal selam ini membuat sejarah ketika menjadi kapal Soviet pertama yang mencapai Arktik di bawah es pada bulan Juni 1962, empat tahun setelah kapal selam Nautilus Angkatan Laut AS mencapai prestasi serupa.

Dua reaktor berpendingin air memasok bahan bakar ke kapal selam. K-3 mendapatkan ketenaran sebagai simbol kehebatan Uni Soviet dalam peperangan bawah air.

Namun, ia juga mencatatkan dirinya dalam sejarah karena berbagai malfungsi dan kebakaran tragis yang merenggut nyawa 39 awak kapal pada 8 September 1967, saat melintasi Laut Norwegia.

Setelah kecelakaan tragis tersebut, penyelidikan resmi Angkatan Laut Soviet menetapkan bahwa kebakaran tersebut disebabkan oleh ledakan, kemungkinan besar disebabkan oleh cairan hidrolik bertekanan yang terbakar. Namun, penelitian selanjutnya menimbulkan pertanyaan tentang kemungkinan kesalahan mekanis atau manusia yang menjadi faktor penyebabnya.

Tak terdefinisikan
K-3 Leninsky Komsomol pada perangko Soviet: Wikipedia

Rumor beredar bahwa korek api telah ditemukan di ruangan tempat asal api. saran Kemungkinan merokok di atas kapal selam.

Meskipun terjadi kerusakan internal yang signifikan akibat kebakaran tersebut, kapal selam tersebut menjalani perbaikan dan kembali beroperasi aktif. Setelah pensiun dari layanan pada tahun 1988 dan ditandai untuk dibuang, K-3 mengalami transisi besar ketika dipindahkan ke galangan kapal Nerpa pada tahun 2005.

Selanjutnya, upaya pembongkaran ruang reaktor dimulai, yang mengakibatkan struktur dibangun kembali, meskipun lebih pendek 107 meter tanpa ruang reaktor.

READ  “Saya yakin bahwa …” Modi menyampaikan harapan terbaik kepada Perez Sheikh Mohammed UEA yang baru | berita terbaru india

Sebagai prototipe Proyek 627 (NATO: kelas November), K-3 mempengaruhi pembangunan 12 kapal selam serupa di bawah Proyek 627A. Diantaranya adalah K-159, yang tenggelam di utara Murmansk pada tahun 2003 dan tetap berada di dasar laut.

Pada bulan Oktober 2020, keputusan dibuat untuk memindahkan K-3 ke Kronstadt untuk dimasukkan ke Museum Maritim. K-3 adalah Itu telah diperbaharui Di Museum Kemuliaan Maritim di Kronstadt.

Pekerjaan restorasi internal dan pemasangan kubah kaca saat ini sedang berlangsung, membuka jalan bagi pembukaannya di masa depan untuk pengunjung dan melestarikan warisan kapal selam bersejarah bertenaga nuklir ini.

Setelah restorasi, kapal selam akan berisi layar yang menampilkan konten video, monofon, proyektor, dan berbagai elemen interaktif. Penambahan ini bertujuan untuk memberikan pengunjung pengalaman yang mendalam dan memungkinkan mereka menggali lebih dalam kekayaan sejarah kapal selam legendaris ini.