Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Flu burung menular ke sapi perah

Flu burung menular ke sapi perah

Suatu bentuk flu burung yang sangat mematikan bagi unggas telah dikonfirmasi terjadi pada sapi perah AS di Texas dan Kansas. Kementerian Pertanian mengumumkan pada hari Senin.

Ini adalah pertama kalinya sapi yang terinfeksi virus teridentifikasi.

Badan tersebut mengatakan sapi-sapi tersebut tampaknya tertular dari burung liar, dan burung-burung yang mati dilaporkan terjadi di beberapa peternakan. Komisi Kesehatan Hewan Texas mengkonfirmasi bahwa subtipe influenza yang dikenal sebagai H5N1 telah diidentifikasi, dan mengatakan bahwa virus tersebut mirip dengan versi yang telah menyebar pada unggas di seluruh negara.

Temuan ini diumumkan setelah beberapa lembaga federal dan negara bagian mulai menyelidiki laporan sapi yang sakit di Texas, Kansas, dan New Mexico. Penyakit ini terutama menyerang sapi yang sudah tua, menyebabkan gejala-gejala termasuk penurunan nafsu makan, demam, dan penurunan produksi susu secara tiba-tiba. Sejauh ini, hanya ada sedikit atau tidak ada laporan kematian pada ternak yang terkena dampak, kata USDA.

Dalam beberapa kasus, virus terdeteksi pada sampel susu yang tidak dipasteurisasi yang diambil dari sapi yang sakit. Para ahli mengatakan pasteurisasi akan menonaktifkan virus flu, dan para pejabat menekankan bahwa pasokan susu aman.

“Pada titik ini, tidak ada kekhawatiran mengenai keamanan pasokan susu komersial atau bahwa keadaan ini menimbulkan risiko bagi kesehatan konsumen,” kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan.

Pakar eksternal setuju. “Ini hanya ditemukan pada sebagian besar susu yang tidak alami,” kata Dr. Jim Lowe, dokter hewan dan peneliti influenza di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Illinois di Urbana-Champaign.

Dalam kasus tersebut, susunya dianggap kental dan manis, lalu dibuang, katanya. Perusahaan susu diharuskan mengalihkan atau memusnahkan susu dari hewan yang sakit, kata badan tersebut.

READ  ScienceAlert: Studi Menunjukkan Seperti Apa Alam Semesta Jika Anda Melanggar Kecepatan Cahaya, Aneh: ScienceAlert

Infeksi ternak ini terjadi setelah ditemukannya kasus pertama flu burung yang sangat patogen pada kambing di negara tersebut Pejabat Minnesota mengumumkannya minggu lalu.

Badan pertanian tersebut mengatakan bahwa sampel influenza yang diambil dari sapi yang sakit belum mengandung mutasi genetik yang diketahui membuat virus lebih rentan menginfeksi manusia, dan menambahkan bahwa risiko terhadap masyarakat umum masih rendah.

kata Stacy L. “Masih tidak ada alasan untuk panik,” kata Sherry Schultz, ahli virologi dan influenza di Rumah Sakit Penelitian Anak St. Jude. “Tampaknya ini merupakan peristiwa tidak langsung lainnya yang disebabkan oleh kontak dengan burung liar yang sakit.”

Namun, ia mencatat, sapi tidak dianggap sebagai salah satu spesies yang rentan terhadap flu burung, dan kasus-kasus ini menandai perubahan mengkhawatirkan dalam wabah flu burung global yang telah menghancurkan populasi burung liar selama beberapa tahun terakhir.

Wabah ini disebabkan oleh virus flu burung jenis baru, yang dikenal sebagai H5N1, yang muncul di Eropa pada tahun 2020. Burung liar dapat menyebarkan virus tersebut, melalui kotoran dan cairan mulut, ke unggas peternakan dan hewan lainnya. Wabah sering terjadi pada musim semi dan musim panas, saat burung-burung yang bermigrasi sedang berpindah-pindah.

Meskipun virus flu burung telah beradaptasi untuk menyebar terutama pada burung, versi baru H5N1 telah menyebar luas pada burung liar, sehingga sering terjadi penyebaran pada mamalia, khususnya spesies yang memakan hewan, seperti rubah, yang mungkin memangsa burung yang terinfeksi.

Burung liar yang terinfeksi dapat menularkan virus ke sapi dengan mencemari makanan atau air mereka, kata Dr. Joe Armstrong, dokter hewan dan pakar produksi ternak di University of Minnesota Extension. “Saat Anda memasuki sebuah peternakan, terutama saat musim migrasi, Anda akan menemukan angsa dan bebek mencari makan seperti orang lain,” katanya. “Bagi saya ini adalah jalan yang paling mungkin.”

READ  Tempat menonton, waktu peluncuran

Namun dia mengatakan ada kemungkinan juga kucing yang merumput secara bebas, yang umum ditemukan di peternakan dan diketahui rentan terhadap virus, terlibat dalam penyebaran patogen tersebut.

Dr Armstrong juga memperingatkan bahwa masih terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa flu burung adalah penyebab utama penyakit pada semua sapi yang sakit yang dilaporkan.

Infeksi pada mamalia, yang memberikan peluang baru bagi virus flu burung untuk berevolusi, selalu menjadi sumber kekhawatiran, kata Andrew Bowman, ahli epidemiologi molekuler dan pakar influenza di Ohio State University. Para ilmuwan telah lama khawatir bahwa virus flu burung yang telah berevolusi untuk menyebar lebih efisien di antara mamalia, termasuk manusia, dapat menyebabkan pandemi berikutnya.

Hingga saat ini, kata Dr. Bowman, masih belum jelas apakah sapi yang terinfeksi tertular virus langsung dari unggasnya atau apakah virus tersebut juga menyebar dari satu sapi ke sapi lainnya.

Dia menambahkan: “Ini adalah pertanyaan yang harus diselesaikan dengan cepat.” “Jika kita mengalami transisi dari ternak ke ternak, lain ceritanya. Hal ini jelas membuat saya sedikit lebih gugup.”

Melihat lebih dekat genom virus akan membantu para ilmuwan mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana virus menyebar dan apakah virus berevolusi sedemikian rupa sehingga meningkatkan risiko kesehatan masyarakat, kata para ilmuwan.

Kasus-kasus pertama ini juga berarti pengawasan influenza pada ternak harus diperkuat, kata Richard Wiebe, ahli virologi dan pakar influenza di Rumah Sakit Penelitian Anak St. Jude.

“Sangat jelas bahwa kita sekarang harus lebih memahami betapa umum hal ini terjadi pada sapi,” katanya. “Influenza mungkin belum menjadi bagian utama dari pemeriksaan diagnostik pada sapi yang sakit sebelum ini, namun penyakit ini pasti akan terus berkembang.”

READ  Greta Thunberg: Setahun untuk Mengubah Dunia: Lebih banyak sains, lebih sedikit remaja Swedia