Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Not One Euro’: Pembicaraan sulit Uni Eropa tentang janji Taliban akan perdamaian dan hak-hak perempuan | berita Dunia

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan pada hari Sabtu bahwa Uni Eropa belum mengakui Taliban dan tidak dalam pembicaraan dengan militan. Berbicara pada konferensi pers bersama bersama Presiden Spanyol Pedro Sanchez dan kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell, von der Leyen menetapkan persyaratan ketat untuk pembebasan 1 miliar euro yang dialokasikan untuk pembangunan selama tujuh tahun ke depan.

“Jadi izinkan saya menjelaskan dengan sangat jelas tentang bantuan pembangunan. Dana bantuan pembangunan Uni Eropa sebesar €1 miliar untuk tujuh tahun ke depan terikat dengan persyaratan yang ketat: penghormatan terhadap hak asasi manusia, perlakuan yang baik terhadap minoritas, penghormatan terhadap hak-hak perempuan dan anak perempuan, untuk beberapa nama,” katanya Presiden Komisi Eropa.

Dia mengatakan situasi di Afghanistan tetap tidak jelas dan tidak dapat diprediksi, meningkatkan kekhawatiran tentang janji-janji perdamaian dan inklusi Taliban. Mengacu pada laporan tentang wanita yang ditolak dari tempat kerja mereka dan orang-orang yang dikejar setelah pekerjaan mereka sebelumnya, pejabat tinggi UE mengatakan bahwa tidak satu euro pun bantuan pembangunan dapat digunakan untuk sistem yang merampas kebebasan dan hak penuh wanita dan anak perempuan. dalam pendidikan dan pekerjaan.

“Kami mungkin mendengar kata-kata Taliban, tetapi kami akan mengukurnya terutama dengan tindakan dan perbuatan mereka,” tambahnya.

Serangan Taliban selama berbulan-bulan untuk menggulingkan pemerintah Afghanistan yang dipimpin oleh Ashraf Ghani telah membuat ratusan ribu orang mengungsi. Setelah Taliban menyelesaikan pengendalian petir mereka di Afghanistan pada hari Minggu, bandara Kabul menyaksikan kekacauan ketika ratusan warga Afghanistan yang putus asa mencoba naik pesawat militer yang terbang dari negara lain untuk mengevakuasi staf dan warga mereka.

READ  Apa yang dikatakan jam tangan Kim Jong Un senilai $12.000 tentang penurunan berat badannya?

Pemukiman kembali orang-orang yang rentan sangat penting. “Ini adalah tugas moral kita,” kata von der Leyen.

Ia juga menekankan perlunya mencegah orang jatuh ke tangan penyelundup dan pedagang manusia. “Artinya, pertama, kita harus menyediakan jalur yang legal dan aman secara global, yang diatur oleh kita dan masyarakat internasional bagi mereka yang membutuhkan perlindungan,” tambahnya.