Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Odysseus Moon Lander mengirimkan gambar ke rumah sebelum pesawat ruang angkasa tersebut kemungkinan besar mati

Odysseus Moon Lander mengirimkan gambar ke rumah sebelum pesawat ruang angkasa tersebut kemungkinan besar mati

Odysseus, pesawat ruang angkasa robotik Amerika yang mendarat di bulan minggu lalu, kemungkinan besar akan mati sekitar beberapa hari ke depan.

Intuitive Machines, perusahaan yang berbasis di Houston yang membangun dan mengoperasikan Odysseus, mengatakan Senin pagi bahwa komunikasi dengan pendarat terbalik tetap terbatas dan akan berakhir ketika sinar matahari tidak lagi menyinari panel surya.

Perusahaan juga merilis gambar yang diambil oleh pesawat ruang angkasa saat turun, namun belum ada yang diambil dari permukaan.

Odysseus adalah pesawat ruang angkasa Amerika pertama yang mendarat di bulan sejak Apollo 17 pada tahun 1972, dan pesawat ruang angkasa pribadi pertama yang berhasil mendarat di sana dalam keadaan utuh. Namun, saat mendarat pada Kamis malam, pendarat, yang panjangnya sekitar 14 kaki, tampak bergerak lebih cepat dari yang direncanakan dan akhirnya terbalik.

Akibatnya, antena mereka tidak mengarah ke tanah, sehingga sangat memperlambat laju transmisi data. Meskipun beberapa panel surya Odysseus pada awalnya bermandikan sinar matahari, panel tersebut akan segera berada dalam bayangan saat matahari bergerak melintasi langit. Hal ini akan membuat pesawat ruang angkasa kekurangan energi dan menguras baterainya.

“Pengendali penerbangan bermaksud mengumpulkan data hingga panel surya kendaraan tidak lagi terkena cahaya,” kata Intuitive Machines. Diterbitkan pada X. Berdasarkan posisi Bumi dan Bulan, kami yakin pengontrol penerbangan akan terus berkomunikasi dengan Odysseus hingga Selasa pagi.

Pengintai penerbangan sekarang juga tahu persis di mana Odysseus berada di bulan. Pada hari Sabtu, Lunar Reconnaissance Orbiter NASA mengambil gambar saat melewati lokasi pendaratan, mengungkapkan sebuah titik yang tidak ada dalam gambar area tersebut sebelumnya yang diambil oleh pengorbit.

Pendarat Odysseus mendarat sekitar satu mil dari lokasi pendaratan targetnya, dengan akurasi lebih tinggi dibandingkan kebanyakan pendarat sebelumnya. Prestasi ini semakin mengesankan mengingat para insinyur di Intuitive Machines harus menambal perangkat lunak pesawat ruang angkasa untuk melewati laser yang tidak berfungsi yang seharusnya melacak ketinggian pesawat ruang angkasa.

READ  Kematian melonjak selama berminggu-minggu dalam gelombang Covid-19 di WNY | berita Lokal

Intuitive Machines mengatakan Odysseus juga dapat menemukan sembilan lokasi pendaratan yang aman di wilayah Antartika, informasi yang dapat berguna untuk misi masa depan karena NASA dan badan antariksa lainnya berupaya menjelajahi wilayah tersebut. Air beku di bawah bayang-bayang kawah di sana suatu hari nanti bisa menjadi sumber daya penting bagi para astronot.

Saat Odysseus memudar, pendarat bulan lainnya tiba-tiba hidup kembali. Badan antariksa Jepang JAXA melaporkan pada hari Senin bahwa Lunar Exploration Intelligent Lander, atau SLIM, telah… hidup. SLIM berhasil mendarat di permukaan bulan pada bulan Januari. Kegagalan salah satu mesinnya menyebabkannya bergerak ke samping saat mendarat, dan seperti Odysseus, ia terbalik ke arah yang tidak terduga dengan panel surya berada di bawah bayang-bayang.

SLIM menjadi hidup setelah beberapa hari ketika sinar matahari menyinari beberapa panel, namun kembali tertidur dengan datangnya malam lunar selama dua minggu. Pesawat luar angkasa itu tidak dirancang untuk tahan terhadap suhu yang sangat dingin, yang berada di bawah minus 200 derajat Fahrenheit.

Namun saat matahari kembali ke langit, panel surya SLIM menghasilkan energi yang cukup untuk mengisi baterainya dan terhubung kembali dengan Bumi. Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang mengatakan suhu sangat tinggi sehingga komunikasi terputus tak lama kemudian.

Namun, Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang mengatakan pihaknya berencana untuk melanjutkan studi ilmiah SLIM terhadap daerah sekitarnya setelah suhu turun.