Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Penembak Jitu Bulan” Jepang terbangun setelah malam lunar yang panjang

“Penembak Jitu Bulan” Jepang terbangun setelah malam lunar yang panjang

JAXA

Penjelajah Moon Sniper Jepang telah menangkap gambar baru dari lokasi pendaratannya. Area yang ditunjukkan dengan warna merah akan dicitrakan oleh pendarat di masa depan.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

“Moon Sniper” Jepang adalah misi bulan yang terus hidup kembali. Setelah tidak aktif selama sebagian besar bulan Februari, pesawat luar angkasa tersebut secara ajaib terbangun pada akhir pekan dan mengirimkan gambar baru kembali ke Bumi, menurut Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang.. Prestasi ini tidak terduga mengingat pendarat di bulan tidak dirancang untuk tahan terhadap suhu bulan yang keras.

Dikenal sebagai SLIM, atau Perangkat Pendaratan Cerdas Eksplorasi Bulan Robotik Mobil itu mendarat pada 19 Januari Jepang menjadikannya negara ketiga pada abad ini – dan negara kelima – yang mendarat di bulan.

Namun saat mendarat, pesawat luar angkasa tersebut mengalami anomali Dia mendarat di hidungnyaArtinya, panel surya menghadap ke barat, bukan tegak, dan tidak menerima sinar matahari yang dibutuhkan untuk menghasilkan listrik.

Setelah hanya beberapa jam beroperasi dengan daya baterai terbatas, pendarat mengirimkan kembali gambar mosaik lokasi pendaratannya sebelum dimatikan. Badan antariksa Jepang berharap cahaya akan mencapai sel surya pesawat ruang angkasa ketika sudut matahari terhadap bulan berubah, memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk bangun kembali.

Tentu saja, Moon Sniper, dinamai berdasarkan teknologi presisi yang memungkinkannya mendarat hanya 55 meter (165 kaki) dari targetnya, Saya bangun 10 hari kemudian Dan saya mulai mengambil gambar baru.

Namun jam bangun pesawat ruang angkasa itu singkat, dan pada tanggal 31 Januari, Moon Sniper memasuki apa yang disebut Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang sebagai “periode tidak aktif selama dua minggu selama malam bulan yang panjang”. Suhu pada malam bulan bisa turun hingga -208 derajat Fahrenheit (-133 derajat Celsius), menurut NASA.

READ  NASA menantikan tes kendaraan berikutnya, Integrasi HLS

Pemandangan terakhir Bulan dari sudut pandang pendarat sebelum malam lunar di X dibagikan pada tanggal 1 Februari setelah tim misi mengirimkan perintah ke Moon Sniper dan mengonfirmasi bahwa Bulan berada dalam keadaan tidak aktif.

JAXA

Pemandangan murung ini adalah gambar terakhir yang diambil oleh pendarat SLIM sebelum memasuki malam bulan pada akhir Januari.

Pesawat luar angkasa itu tidak dirancang untuk tahan terhadap suhu ini, namun tim mengatakan akan mencoba terhubung kembali dengan pendarat pada pertengahan Februari.

Sementara itu, perusahaan yang berbasis di Houston bernama Intuitive Machines Misi IM-1 tak berawak mereka mendaratDisebut juga Odysseus, terletak di kutub selatan bulan, menjadikannya pesawat ruang angkasa komersial pertama yang mendarat dengan lembut di permukaan bulan dan pesawat ruang angkasa buatan Amerika pertama yang mencapai permukaan bulan sejak Apollo 17 pada tahun 1972. Namun seperti SLIM, ” Misi Odie” telah mengalami perjalanan roller coaster di bulan yang mencakup ketergantungan pada teknologi eksperimental untuk pendaratan dan penyelesaian Mendarat di sisinya.

Selama akhir pekan, tim misi SLIM mengirimkan perintah ke Moon Sniper dan menerima tanggapan “mengkonfirmasi bahwa pesawat ruang angkasa telah berhasil melintasi malam bulan dan mempertahankan kemampuan komunikasi,” lapor JAXA. Terungkap pada Xsebelumnya dikenal sebagai Twitter.

JAXA

Kamera navigasi SLIM menangkap kondisi cerah pada hari lunar yang cerah di lokasi pendaratan.

“Komunikasi dengan #SLIM dihentikan setelah beberapa saat, karena saat itu tengah hari di bulan dan suhu peralatan komunikasi terlalu tinggi. Persiapan sedang dilakukan untuk melanjutkan operasi ketika suhu peralatan sudah cukup dingin.” Bagikan di X. “Malam di bulan dingin, tapi siang hari di bulan sangat panas. Saat kami melakukan kontak dengan Bumi tadi malam, suhu beberapa peralatan kami sudah lebih dari 100 derajat Celcius (212 derajat Fahrenheit). (Kami) tidak menyangka suhu setinggi ini.” , namun yang mengejutkan, peralatan elektronik luar angkasa masih berfungsi!

READ  Para ilmuwan telah berhasil menumbuhkan tanaman di tanah bulan: NPR

Suhu di dekat ekuator bulan bisa mencapai 250°F (121°C) pada siang hari. Satu hari di bulan bisa berlangsung selama 29.5306 hari di Bumi, menurut NASA.

Saat pesawat ruang angkasa berkomunikasi, dibutuhkan lebih banyak gambar menggunakan kamera navigasinya dan tim misi menganalisis datanya. Beberapa gambar mencakup area yang tidak terlihat dalam data sebelumnya yang dikembalikan oleh pendarat.

Tim tersebut mengatakan mereka “sangat antusias dengan prospek pengamatan lebih lanjut,” namun tidak mengatakan kapan pendarat akan melanjutkan mempelajari permukaan bulan.