Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan telah menemukan bahwa keadaan emosi berhubungan dengan perubahan mikrobioma

Para ilmuwan telah menemukan bahwa keadaan emosi berhubungan dengan perubahan mikrobioma

Sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan di Psikiatri Para peneliti menemukan hubungan penting antara keadaan emosi, termasuk cara emosi diatur, dan komposisi mikrobioma usus. Asosiasi ini menunjukkan adanya hubungan antara proses psikologis dalam mengelola emosi dan jenis bakteri yang ditemukan di saluran pencernaan, memberikan pencerahan baru pada poros usus-otak.

Mikrobioma usus kita adalah komunitas kompleks dan dinamis yang terdiri dari triliunan mikroba, termasuk bakteri, virus, dan jamur, yang ditemukan di saluran pencernaan kita. Mikroorganisme ini memainkan peran penting dalam kesehatan kita secara keseluruhan, memengaruhi pencernaan, kekebalan, dan bahkan suasana hati dan kesehatan mental.

Sumbu usus-otak mengacu pada jaringan komunikasi dua arah antara sistem saraf pusat (termasuk otak) dan sistem saraf enterik (yang mengatur fungsi usus). Jaringan ini bukan hanya sekedar penghubung fisik, tetapi juga kimia, karena mikroba usus menghasilkan berbagai zat yang dapat mempengaruhi fungsi otak.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara keadaan emosional dan kesehatan fisik. Emosi positif, seperti kebahagiaan, dan emosi negatif, seperti kecemasan atau depresi, telah dikaitkan dengan dampak kesehatan seperti penyakit jantung dan obesitas. Namun mekanisme yang mendasari hubungan ini belum sepenuhnya dipahami. Para peneliti berhipotesis bahwa mikrobioma usus bisa menjadi pemain kunci dalam hubungan ini, terutama karena beberapa kondisi kejiwaan terkait dengan perubahan mikrobioma usus.

Dalam pernyataan bersama, penulis membagikan penelitian tersebut Shanlin Ke (Rekan Peneliti Pascadoktoral di Rumah Sakit Brigham dan Wanita), Yang Yuliu (Associate Professor di Brigham dan Rumah Sakit Wanita) Anne-José Guimond (Profesional ilmiah di Institut Keunggulan Nasional dalam Pelayanan Kesehatan dan Sosial Quebec), dan laura d. Kubzansky (Profesor di Harvard T.H. Chan School of Public Health) menjelaskan motivasi di balik penelitian ini:

“Baik manifestasi negatif (seperti depresi dan kecemasan) maupun positif (seperti kebahagiaan dan kesenangan) telah dikaitkan dengan kemungkinan menjaga kesehatan fisik serta risiko penyakit kronis dan kematian secara keseluruhan. yang digunakan individu untuk mengelola emosinya, juga dapat mempengaruhi kesehatan dan membantu menjelaskan mengapa emosi positif dan negatif dikaitkan dengan hasil kesehatan fisik.

READ  Tim penjelajah NASA yang gigih menggali sampel pertama batuan Mars

“Sumbu usus-otak (yaitu, sinyal biokimia antara sistem pencernaan dan sistem saraf pusat) menghubungkan area emosional dan kognitif dari sistem saraf pusat ke usus; Hubungan ini memungkinkan terjadinya efek dua arah di mana otak dapat menyebabkan perubahan pada lingkungan usus dan mengubah komposisi mikroba; Mikrobioma usus, pada gilirannya, dapat memengaruhi proses emosional.

“Dalam penelitian ini, kami ingin menguji apakah emosi positif dan negatif, serta dua strategi pengaturan emosi yang umum, yaitu penilaian ulang kognitif (membingkai ulang situasi untuk melihatnya dalam sudut pandang yang lebih positif) dan penekanan emosional (mundur dari mengekspresikan emosi negatif). emosi) mungkin terkait dengan komposisi mikroba usus dan jalur fungsional pada wanita sehat.

“Penelitian sebelumnya mengamati hubungan antara emosi positif (tetapi tidak negatif) dan komposisi mikrobioma usus pada sampel kecil orang dewasa Korea yang sehat; kami ingin melihat hubungan ini, serta hubungan dengan strategi regulasi emosi, pada sampel yang lebih besar di Amerika. wanita.

Dilakukan sebagai bagian dari Studi Kesehatan Perawat II, penelitian ini melibatkan 206 perawat berusia 49 hingga 67 tahun. Peserta menyelesaikan kuesioner online terperinci untuk menilai keadaan emosi mereka, termasuk ukuran emosi positif dan negatif, serta strategi pengaturan emosi, seperti seberapa sering mereka menekan emosi atau mengubah pikiran mereka agar merasa lebih baik.

Peserta juga memberikan sampel tinja selama kurang lebih enam bulan. Sampel ini kemudian dianalisis untuk menentukan jenis dan jumlah bakteri yang ada serta jalur metabolisme aktif dalam mikrobioma usus.

“Kekuatan penelitian kami mencakup pengumpulan beberapa sampel tinja per peserta, pengurutan metagenomik, fenotipe peserta yang terperinci, dan ukuran regulasi emosi yang tervalidasi,” kata para peneliti.

Tim peneliti menemukan bahwa keberadaan dan kelimpahan bakteri usus tertentu bervariasi tergantung pada keadaan emosional partisipan. Mereka yang melaporkan tingkat emosi positif yang lebih tinggi memiliki komposisi bakteri yang berbeda dibandingkan dengan mereka yang melaporkan tingkat emosi negatif yang lebih tinggi.

READ  Bagaimana ketidakstabilan plasma mengubah pandangan kita tentang alam semesta

Misalnya, spesies bakteri tertentu, mis Firmicute CAG 94 Dan Bakteri Ruminococcaceae D16 Hal ini lebih jarang terjadi pada individu dengan skor emosi positif yang lebih tinggi. Sebaliknya, spesies bakteri yang sama ditemukan dalam jumlah yang lebih besar pada peserta dengan skor emosi negatif yang lebih tinggi. Temuan ini menunjukkan adanya hubungan kompleks antara kesehatan emosional kita dan jenis bakteri yang tumbuh subur di saluran pencernaan kita.

Selain itu, peserta yang sering menekan emosinya memiliki komunitas mikroba yang kurang beragam di ususnya. Mikrobioma usus yang beragam sering dikaitkan dengan peningkatan kesehatan secara keseluruhan.

Selain keberadaan spesies bakteri tertentu, penelitian ini juga mengamati hubungan antara keadaan emosional dan jalur metabolisme dalam mikrobioma usus. Misalnya, emosi negatif telah dikaitkan dengan berkurangnya jalur metabolisme yang terlibat dalam biosintesis pantotenat dan koenzim A (CoA), yang merupakan senyawa penting dalam berbagai reaksi metabolisme. Demikian pula, jalur yang terkait dengan biosintesis adenosin berbanding terbalik dengan emosi negatif.

“Studi kami menunjukkan bahwa emosi dan strategi yang digunakan untuk mengatur emosi berkaitan dengan komposisi mikroba di usus,” kata para peneliti kepada PsyPost. “Lebih khusus lagi, temuan kami menunjukkan bahwa fungsi emosional yang baik, ditandai dengan tingkat emosi positif yang lebih tinggi dan tingkat emosi negatif yang lebih rendah, serta regulasi emosi yang lebih efektif (yaitu, penggunaan penilaian ulang yang lebih besar dan penggunaan penekanan yang lebih rendah), dikaitkan dengan tingkat tekanan emosional yang berbeda.” Perasaan.” Profil komposisi mikrobioma usus pada tingkat spesies. Kami juga menemukan bahwa faktor spesifik yang berhubungan dengan emosi dikaitkan dengan keragaman mikrobioma dan jalur metabolisme tertentu.

“Temuan ini mendukung dan memperluas bukti yang ada yang menghubungkan emosi dan faktor-faktor yang terkait dengan mikrobioma usus manusia. Selain itu, temuan ini menyoroti bagaimana proses psikologis yang lebih tinggi memengaruhi atau dipengaruhi oleh proses seluler dengan cara yang relevan dengan kesehatan. Temuan ini dapat memberikan pemahaman tentang bagaimana Faktor psikososial terkait dengan kesehatan fisik dan, pada akhirnya, apakah hubungan ini dapat dimodifikasi untuk meningkatkan kesehatan. Hal ini memberikan bukti awal yang mengarah pada penelitian di masa depan mengenai intervensi yang menargetkan mikrobioma (seperti probiotik) untuk meningkatkan kesehatan emosional dan fisik manusia.

READ  Kapsul Orion NASA terbang melewati bulan

Meskipun penelitian ini memberikan wawasan penting, penelitian ini memiliki keterbatasan. Sampelnya sebagian besar terdiri dari profesional kesehatan wanita paruh baya berkulit putih, yang banyak di antaranya mengonsumsi obat antidepresan. Demografi spesifik ini dapat membatasi kemampuan generalisasi temuan pada kelompok lain. Selain itu, desain penelitian tidak memungkinkan penarikan kesimpulan tentang kausalitas. Tidak jelas apakah keadaan emosional mempengaruhi mikrobioma usus, atau sebaliknya, atau apakah ada variabel ketiga yang tidak terukur yang mempengaruhi keduanya.

“Kemampuan generalisasi temuan kami perlu divalidasi lebih lanjut melalui studi eksternal berdasarkan populasi yang lebih besar dan beragam, termasuk laki-laki dan individu yang lebih muda dari kelompok ras dan etnis yang berbeda,” jelas para peneliti. “Kedua, meskipun mungkin ada tren dua arah dalam hubungan faktor-faktor yang berhubungan dengan emosi dengan mikrobioma, kami tidak dapat menguji kausalitas atau arah dalam hubungan ini karena kami bekerja dengan data cross-sectional.”

“Jadi, meskipun kami menggunakan metode paling ketat yang tersedia untuk menilai hubungan ini (yaitu memperhitungkan serangkaian faktor tuan rumah yang dapat mempengaruhi hubungan ini, termasuk status sosial ekonomi dan berat badan, misalnya), penelitian di masa depan menggunakan studi intervensi pada manusia dan hewan. Eksperimen diperlukan untuk memastikan tren dalam asosiasi ini. Penelitian di masa depan mungkin ingin mengevaluasi emosi tertentu (misalnya, kecemasan, kegembiraan) atau strategi manajemen emosi lainnya sehubungan dengan mikrobioma usus juga.

pembelajaran, “Perasaan usus: hubungan emosi dan regulasi emosi dengan mikrobioma usus pada wanitaoleh Shanlin Qi, Anne-Josie Guimond, Shelley S. Toruger, Tianyi Huang, Andrew T. Chan, Yangyu Liu, dan Laura D. Kubzansky.