Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Partai mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan yang dipenjara memilih presiden baru menjelang pemilu |  Berita pemilu

Partai mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan yang dipenjara memilih presiden baru menjelang pemilu | Berita pemilu

Johar Ali Khan terpilih sebagai presiden baru PTI untuk mengizinkan partai tersebut berpartisipasi dalam pemilihan nasional yang dijadwalkan pada 8 Februari.

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, yang saat ini dipenjara dan menghadapi lebih dari 150 kasus yang dituduhkan kepadanya untuk mencegahnya mencalonkan diri dalam pemilu tahun depan, telah digantikan sebagai ketua partai yang ia dirikan, kata para pejabat.

Pada hari Sabtu, salah satu pengacara Khan terpilih sebagai presiden partai Tehreek-e-Insaf Pakistan, yang memungkinkan dia untuk berpartisipasi dalam pemilihan nasional yang dijadwalkan pada 8 Februari.

Pengacara Gohar Ali Khan telah dicalonkan oleh Imran Khan sendiri untuk menjadi presiden baru PTI, yang didirikan oleh pemain kriket berusia 71 tahun yang berubah menjadi politisi pada tahun 1996. Keduanya tidak ada hubungannya.

Ketua Panitia Pemilihan Partai Niazullah Niazi mengatakan Jawhar menang secara aklamasi.

Perubahan ini dipaksakan pada partai tersebut setelah Komisi Pemilihan Umum Pakistan bulan lalu memperingatkan PTI bahwa mereka berisiko kehilangan logonya – tongkat kriket – kecuali diadakan pemungutan suara internal untuk memilih pejabat partai.

Simbol-simbol pemilu sangat penting di negara yang tingkat melek huruf orang dewasanya mencapai 58 persen, menurut data Bank Dunia.

“Mengasuh anak” untuk pesta

Setelah terpilih, pemimpin baru partai Tehreek-e-Insaf mengatakan kepada pendukung partai di kota utara Peshawar, tempat hasil pemilu diumumkan, bahwa ia akan tetap menjadi wakil setia Imran Khan.

“Saya akan mundur setelah hukuman terhadap Imran Khan dibatalkan,” katanya.

Pengacara Khan lainnya, advokat Ali Zafar, mengatakan pemilihan Gohar Ali Khan sebagai penggantinya hanyalah pengaturan “mengasuh anak” untuk partai tersebut.

Imran Khan telah menghadapi serangkaian perselisihan politik dan hukum sejak dia dicopot dari jabatan Perdana Menteri pada April 2022 dalam mosi tidak percaya di parlemen. Dia belum terlihat di depan umum sejak dia dipenjara selama tiga tahun pada bulan Agustus atas tuduhan menjual hadiah negara secara ilegal saat menjabat dari tahun 2018 hingga 2022.

READ  Dua kasus Omicron di Karnataka: satu adalah dokter lokal tanpa riwayat perjalanan, yang lain seorang Afrika Selatan

Meskipun diberikan jaminan dalam kasus ini, dia tetap dipenjara untuk persidangan lain dalam kasus rahasia resmi dengan wakil presiden partainya, Shah Mehmood Qureshi.

Imran Khan telah membantah semua tuduhan terhadapnya, begitu pula Qureshi, mantan menteri luar negeri.

Imran Khan menggambarkan pemecatannya sebagai bagian dari kampanye melawan Perdana Menteri Shehbaz Sharif, Amerika Serikat dan tentara Pakistan – sebuah tuduhan yang dibantah oleh ketiganya.