Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pertemuan iklim COP28 |  India tidak termasuk di antara 118 negara yang berjanji untuk melipatgandakan energi ramah lingkungan

Pertemuan iklim COP28 | India tidak termasuk di antara 118 negara yang berjanji untuk melipatgandakan energi ramah lingkungan

Sebanyak 118 negara menandatangani janji untuk melipatgandakan kapasitas terpasang energi terbarukan pada tahun 2030 selama KTT iklim COP28 yang sedang berlangsung di Dubai pada tanggal 2 Desember, dan India termasuk di antara negara-negara yang namanya tidak tercantum dalam daftar tersebut. Ketidakhadiran lainnya adalah di Tiongkok, negara dengan kapasitas terpasang energi terbarukan terbesar di dunia.

Dijelaskan | Mengapa KTT COP28 fokus pada kesehatan?

Meskipun rencana untuk meningkatkan kapasitas energi terbarukan dan efisiensi energi secara signifikan dan mewujudkannya menjadi deklarasi pada COP28 pertama kali dilontarkan oleh Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada bulan April lalu, rencana tersebut pertama kali disebutkan sebagai proposal konkrit pada G20 di New Delhi. Pengumuman pada bulan September.

itu Ikrar Global untuk Energi Terbarukan dan Efisiensi EnergiHingga saat ini, perusahaan telah berkomitmen untuk meningkatkan kapasitas pembangkit energi terbarukan terpasang sebanyak tiga kali lipat di seluruh dunia menjadi setidaknya 11.000 gigawatt, dan menggandakan tingkat peningkatan efisiensi energi tahunan global menjadi lebih dari 4% pada tahun 2030.

Seseorang yang mengetahui masalah ini mengatakan beberapa bahasa dalam naskah itu “bermasalah.” Pejabat di delegasi India tidak menanggapi permintaan komentar Hindu Tentang alasan mengapa India tidak menandatangani janji tersebut. India telah berkomitmen, sebagai bagian dari Kontribusi Nasionalnya, untuk memasang 500 GW listrik dari sumber bahan bakar non-fosil pada tahun 2030.

Pada Maret 2023, Menteri Tenaga Listrik RK Singh menyatakan bahwa India telah memiliki kapasitas terpasang hampir 170 GW. Jumlah ini meningkat tiga kali lipat sebenarnya melebihi komitmen 500 GW, namun masih terdapat ketidaksepakatan global mengenai apakah bendungan besar – yang dipandang India sebagai sumber energi terbarukan – benar-benar merupakan sumber energi terbarukan.

READ  60% Orang China Kemungkinan Terjangkit Covid, Jutaan Bisa Meninggal: Ahli Epidemiologi Teratas

Patut dicatat bahwa janji yang telah dibuat oleh negara-negara tidak memiliki kesucian hukum dan belum dimasukkan dalam teks negosiasi utama yang sedang dikerjakan sebelum mencapai kesepakatan akhir untuk COP 28 pada tanggal 12 Desember.

Amerika Serikat dan Brasil memiliki kapasitas terpasang energi terbarukan terbesar kedua dan ketiga, diikuti oleh India. Baik Amerika Serikat dan Brazil telah menandatangani janji tersebut.

Teks G20 bulan September tidak menyebutkan target efisiensi energi, dan menyatakan bahwa negara-negara penandatangan akan “mengejar dan mendorong upaya untuk melipatgandakan kapasitas energi terbarukan…”

Beberapa ahli menyatakan kekecewaannya karena India tidak menandatangani perjanjian tersebut meskipun ada hubungan yang jelas dengan komitmen tersebut.

“Sangat disayangkan bahwa India belum menandatangani janji global untuk melipatgandakan efisiensi energi terbarukan pada tahun 2030. Ini adalah keputusan penting yang didukung oleh Presidensi G20 India dan disetujui oleh para pemimpin G20 pada bulan September 2023. Janji tersebut dibuat untuk mencapai komitmen net zero,” Madhura Joshi berkata, Senior Associate, India Energy Transition Lead, E3G: “Di tingkat negara, hal ini berarti bahan bakar fosil, termasuk batu bara, harus dihapuskan dan dihilangkan.”

Redaksi | Menemukan Dana: Mengenai COP28 dan Dana “Kerugian dan Kerusakan”.

“Kabar baiknya adalah India telah memiliki target energi terbarukan yang ambisius – 450 GW pada tahun 2030, dan program efisiensi energi lintas sektor yang berkembang pesat. Harapannya adalah India akan mendukung peningkatan tiga kali lipat energi terbarukan dan dua kali lipat efisiensi energi pada tahun 2030,” teks utama konferensi tersebut Baca Para Pihak 28. Dia mengatakan bahwa India adalah pemimpin global dalam energi terbarukan dan dukungannya akan memberikan dorongan pada sektor energi terbarukan global.

Anda telah kehabisan batas artikel gratis. Tolong dukung jurnalisme yang berkualitas.

Anda telah kehabisan batas artikel gratis. Tolong dukung jurnalisme yang berkualitas.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.