Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Partai sayap kanan Finlandia mengklaim kemenangan besar, dan Perdana Menteri Sanna Marin mengakui kekalahan dalam pemilihan tersebut

Partai sayap kanan Finlandia mengklaim kemenangan besar, dan Perdana Menteri Sanna Marin mengakui kekalahan dalam pemilihan tersebut

Pemimpin NCP Petteri Urbu bersumpah untuk “memperbaiki Finlandia” dan ekonominya.

Perdana Menteri sayap kiri Finlandia Sanna Marin mengakui kekalahan pada Minggu dalam pemilihan parlemen negara Nordik itu, sementara partai oposisi sayap kanan Koalisi Nasional mengklaim kemenangan dalam kontes yang diperebutkan dengan ketat.

Data pemilihan Kementerian Kehakiman menunjukkan Partai Kongres Nasional yang pro-bisnis diharapkan memenangkan 48 dari 200 kursi di parlemen, sedikit di atas Partai Finlandia nasionalis dengan 46 kursi dan Partai Sosial Demokrat Marin dengan 43 kursi.

“Kami mendapat mandat terbesar,” kata pemimpin NCP Petteri Orbo dalam pidatonya kepada para pengikutnya, bersumpah untuk “memperbaiki Finlandia” dan ekonominya.

Dia akan mendapatkan kesempatan pertama untuk membentuk koalisi untuk mendapatkan mayoritas di parlemen karena masa jabatan Marin sebagai perdana menteri diperkirakan akan berakhir.

Berbicara kepada anggota partai, Perdana Menteri berkata, “Kami mendapat dukungan dan mendapat lebih banyak kursi (di parlemen). Ini adalah pencapaian yang luar biasa, bahkan jika kami tidak finis di tempat pertama hari ini.”

Marin, 37, perdana menteri termuda di dunia ketika dia menjabat pada tahun 2019, dianggap oleh penggemar di seluruh dunia sebagai panutan milenial bagi pemimpin baru yang progresif, tetapi menghadapi kritik di rumah karena pestanya dan pengeluaran publik pemerintahnya.

Meskipun tetap sangat populer di antara banyak orang Finlandia, terutama kaum muda moderat, ia telah memusuhi beberapa kaum konservatif dengan pengeluaran besar-besaran untuk pensiun dan pendidikan yang mereka anggap tidak cukup hemat.

NCP telah memimpin jajak pendapat selama hampir dua tahun, meskipun keunggulannya telah mencair dalam beberapa bulan terakhir. Dia berjanji untuk mengurangi pengeluaran dan menghentikan kenaikan utang publik, yang telah mencapai lebih dari 70% dari produk domestik bruto sejak Marin menjabat pada 2019.

READ  Vivek Ramaswamy menawarkan Rs 80 lakh kepada pengasuh dan deskripsi pekerjaannya akan membuat Anda berhenti

Urbu Marin dituduh merusak ketahanan ekonomi Finlandia pada saat krisis energi Eropa, yang dipicu oleh perang Rusia di Ukraina, telah memukul keras dan biaya hidup melonjak.

Orpo mengatakan dia akan bernegosiasi dengan semua kelompok untuk mendapatkan mayoritas di parlemen, sementara Marin mengatakan Demokrat Sosialnya mungkin memerintah dengan NCP tetapi mereka tidak akan beralih ke pemerintahan dengan partai Finlandia.

Marin menyebut partai Finlandia itu “sangat rasis” selama debat di bulan Januari – sebuah tuduhan yang ditolak oleh kelompok nasionalis.

Tujuan utama partai Finlandia adalah untuk mengurangi apa yang oleh pemimpin Rikka Pera disebut sebagai imigrasi “berbahaya” dari negara-negara berkembang di luar Uni Eropa. Dia juga mengadvokasi kebijakan penghematan untuk mengekang pengeluaran defisit, posisi yang dia bagi dengan NCP.

Tindakan kebijakan luar negeri Marín yang paling menonjol adalah pengejarannya, bersama dengan Presiden Süley Niinisto, dari perubahan kebijakan radikal dengan mencari keanggotaan NATO setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Proses itu sekarang hampir selesai, dan Helsinki diharapkan bergabung dalam beberapa hari setelah semua 30 anggota Aliansi Pertahanan Barat setuju untuk bergabung.